Home / Berita / Telkomsel The NextDev 2015; Tiga Aplikasi Smart City Ini Pantas Jadi Jawara

Telkomsel The NextDev 2015; Tiga Aplikasi Smart City Ini Pantas Jadi Jawara

Setelah melewati berbagai tahapan sejak bulan Mei 2015, akhirnya Rumah Sinau, Gandeng Tangan, dan Jejakku terpilih menjadi tiga aplikasi terbaik dalam ajang Telkomsel The NextDev 2015.

Ketiga aplikasi ini berhasil mendapat penilaian tertinggi dari total 20 finalis yang mengikuti kompetisi ini pada masa penjurian akhir dalam menghasilkan aplikasi Smart City.

Menurut Direktur Utama Telkomsel Ririek Adriansyah, mereka berhak mendapatkan hadiah 5M, yakni Market Access, Marketing Publicity, Mentoring, Management Trip dan Money.

Rumah Sinau, Gandeng Tangan, dan Jejakku berhasil menjadi aplikasi yang terbaik, setelah sebelumnya pada proses pitching mampu meyakinkan dewan juri dalam beberapa kriteria.

“Di antaranya dalam hal kerjasama tim, produk atau fitur yang ditawarkan, business model yang dipakai, market yang disasar, dan skalabilitas dari aplikasi tersebut,” demikian seperti detikINET kutip dalam keterangan Telkomsel, Rabu (28/10/2015),

222000_thenextdev20151RumahSinau sendiri merupakan platform belajar yang mempertemukan pemilik ruang kosong dengan orang yang membutuhkannya untuk kegiatan belajar mengajar atau les.

Melalui aplikasi buatan Abdul Basir cs ini, para siswa maupun para tutor, bisa mengulang pelajaran dari sekolah, belajar bersama, mengerjakan tugas dan PR sekolah, atau latihan soal menjelang ujian.

“Konsepnya memang mirip AirBnb — salah satu aplikasi beken tentang room sharing — tapi buat gue ini ide yang brilian, disruptive innovation,” demikian komentar Yansen Kamto, Chief Executive Kibar yang menjadi salah satu dewan juri.

Aplikasi lain yang tak kalah kerennya dan ikut terpilih jadi juara adalah GandengTangan. Aplikasi ini dibuat sebagai wadah kolaborasi untuk mempertemukan pemilik usaha sosial dengan publik yang ingin membantu memberikan pinjaman.

222017_thenextdev20152Menurut Dhini Hidayati, co-founder & Business Lead GandengTangan.org, aplikasi buatan mereka memang terinspirasi dari skema crowdfunding berbasis pinjaman atau crowdlending, istilahnya.

“Aplikasi kami mempertemukan pemilik usaha sosial yang membutuhkan modal dan publik yang tulus ingin membantu dengan memberikan pinjaman bunga 0% dan tanpa jaminan. Pinjaman dana yang bisa diberikan mulai dari Rp 50.000,” jelasnya.

Terakhir, aplikasi yang juga cukup menarik adalah Jejakku. Aplikasi trip organizer ini bisa memudahkan traveler mendapatkan informasi lokasi wisata, harga tiket dan transportasi yang dibutuhkan.

Selain ajakan untuk menuntaskan objektif tertentu dan mengumpulkan poin, yang bikin aplikasi ini jadi unik adalah adanya ‘traveling challenge’ berupa gerakan positif untuk green traveling seperti membersihkan sampah-sampah di tempat wisata.

Sejak Telkomsel mengumumkan dibukanya kompetisi ini pada Mei lalu, sebanyak 507 peserta, terdiri dari 363 tim dan 144 individu, antusias mendaftarkan diri untuk ikut ajang The NextDev 2015. Namun, hanya 20 tim yang berhasil menembus final.

Para developer muda ini berlomba-lomba ingin menciptakan aplikasi yang diharapkan bisa memberi solusi masalah perkotaan dalam bidang: e-Education, e-Government, e-Transportation, e-Tourism, e-Health, dan e-UKM.

Selain tiga pemenang di atas, 17 aplikasi lainnya yang masuk final, sebenarnya juga cukup lumayan. Mereka masih punya banyak waktu dan kesempatan untuk bisa jadi lebih baik lagi asalkan tetap konsisten dan berkomitmen menjadikan aplikasinya lebih bermanfaat bagi orang banyak.

Ketujuhbelas finalis lainnya adalah Sekolah Koding, Sarjana.co.id, iWatchYou, kolek.in, HICO, Tilang.in, SmartGorontalo, Nebengers, BATAMciti, Lenscoop, Pontinesia, Travis, Healink, Bloodjob, QCare, ERZ4P, dan Appsterize.

Achmad Rouzni Noor II – detikinet

Sumber: detik.com, Rabu, 28/10/2015

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Hujan Menandai Kemarau Basah akibat Menguatnya La Nina

Hujan yang turun di Jakarta dan sekitarnya belum menjadi penanda berakhirnya kemarau atau datangnya musim ...

%d blogger menyukai ini: