Home / Berita / Teknologi Termal Diusulkan untuk Pengolahan Sampah Perkotaan

Teknologi Termal Diusulkan untuk Pengolahan Sampah Perkotaan

Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi mengusulkan penggunaan teknologi termal dalam pengelolaan sampah di perkotaan. Teknologi ini dinilai menjadi solusi karena bisa ditempatkan di tengah kota dan mampu mengurangi sampah secara cepat.

Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Hammam Riza, Jumat (1/3/2019), di Jakarta, menyampaikan, selain mampu mereduksi jumlah sampah, teknologi termal juga mampu memproduksi energi listrik.

”Dengan proses ini, timbunan limbah padat (sampah) dalam jumlah besar dapat diubah menjadi panas yang kemudian dikonversikan menjadi energi dalam bentuk energi listrik,” katanya dalam sebuah keterangan.

KOMPAS/KURNIA YUNITA RAHAYU–Pekerja memilah sampah untuk dijadikan bahan bakar pembangkit listrik tenaga sampah di TPA Sumur Batu, Bantargebang, Kota Bekasi, Senin (11/2/2019).

Proyek percontohan untuk pembangkit listrik tenaga sampah yang dilengkapi dengan teknologi termal sudah dikembangkan di beberapa tempat. Saat ini rencana pembangunan intermediate treatment facility (ITF) atau tempat pengolahan sampah menghasilkan listrik (PLTSa) sedang dibahas.

KOMPAS/DEONISIA ARLINTA–Hammam Riza

Hammam mengatakan, salah satu ITF akan dibangun di kawasan Sunter, Jakarta Utara. Selanjutnya, akan dibangun pula di Jakarta Barat, Jakarta Timur, dan Jakarta Selatan. ”Tentu ini merupakan tantangan besar yang membutuhkan terobosan teknologi untuk mewujudkannya,” ujarnya.

Direktur Pusat Teknologi Lingkungan BPPT yang juga Pelaksana Harian Deputi Teknologi Pengembangan Sumber Daya Alam BPPT Rudi Nugroho mengatakan, sejumlah keuntungan dapat diperoleh dalam penggunaan teknologi termal untuk pengelolaan sampah.

Keuntungan itu adalah sampah dengan jumlah besar dapat dikurangi dengan singkat mulai dari pengelolaan. Selain itu, proses ini dapat menghasilkan energi listrik yang dapat dimanfaatkan, baik untuk mendukung proses pengolahan sampah itu sendiri maupun untuk digunakan oleh masyarakat sekitar.

Menurut Rudi, teknologi pengolahan sampah dengan proses termal efektif untuk diterapkan. Banyak negara maju juga sudah menggunakannya, antara lain Jepang, Singapura, Perancis, Austria, dan Finlandia.

Negara-negara maju tersebut menggunakan teknologi insinerator untuk pengolahan sampah. Teknologi ini menggunakan proses termal insinerator tipe stoker grate yang dilengkapi sarana pengendali polusi udara. Dengan teknologi ini, sampah dapat musnah secara cepat, volume berkurang signifikan, dan ramah lingkungan.

”Teknologi termal mampu mengonversikan panas yang dihasilkan untuk selanjutnya diubah menjadi energi listrik,” kata Rudi.–DEONISIA ARLINTA

Editor PASCAL S BIN SAJU

Sumber: Kompas, 1 Maret 2019

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Selaraskan Energi Terbarukan dan Konservasi Alam

Pembangunan PLTA Batang Toru agar seiring dengan penyelamatan dan pelestarian orangutan tapanuli yang sangat endemik ...

%d blogger menyukai ini: