Home / Berita / BPPT Mengembangkan Pembangkit Listrik Sampah Sistem Termal

BPPT Mengembangkan Pembangkit Listrik Sampah Sistem Termal

Sampah dari perkotaan di Indonesia umumnya dihasilkan dalam jumlah besar dan tidak terolah dengan baik, sehingga menimbulkan soal lingkungan di lokasi tempat pembuangan akhir. Salah satu solusi mengatasinya adalah memanfaatkan sampah sebagai bahan bakar pembangkit listrik.

Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Hammam Riza, Kamis (14/2/2019), menjelaskan, proyek percontohan Pembangkit Listrik Tenaga (PLT) Sampah itu dirintis pembangdi Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Bantar Gebang Bekasi, Jawa Barat.

Pembangkit listrik itu memakai pengolahan sampah sistem termal. Pembangkit listrik berkapasitas 50-100 ton per hari itu menghasilkan daya listrik hingga 700 kilowatt. Pembangkit listrik tenaga sampah ini merupakan yang pertama di Indonesia.

KOMPAS/KURNIA YUNITA RAHAYU–Turbin dan generator Pembangkit Listrik Tenaga Sampah di TPA Sumur Batu, Bantargebang, Kota Bekasi.

Pengolahan sampah sistem termal tersebut dapat berfungsi dengan baik untuk pembangkitan listrik. “Dengan demikian, penerapan teknologi ini menjadi solusi untuk mengatasi permasalahan timbunan sampah di perkotaan khususnya di DKI Jakarta,” jelas Hammam.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan DKI Jakarta Isnawna Adji mengatakan, sampah menjadi masalah yang belum terpecahkan. Selama ini sampah dibuang ke tempat pembuangan sampah akhir di luar DKI Jakarta yaitu di Bantar Gebang Bekasi. Penampungannya di areal seluas 110 hektar. Sampah yang dikirim ke daerah ini hampir 7.000 ton setiap hari.

“Pengolahan sampah dengan teknologi termal ini dapat memusnahkan sampah dalam waktu cepat,” kata Hammam. Teknologi pengolahan sampah ini juga ramah lingkungan.

Pembangunan PLTSA di Bantar Gebang didukung oleh industri dalam negeri, sehingga nilai Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) juga tinggi. Penerapan teknologi pengolahan sampah sesuai dengan Perpres PLTSA dengan TKDN yang tinggi.

Model PLTSa ini diharapkan menjadi rujukan bagi PLTSa di perkotaan. Pengkajian dan pengembangan akan dilakukan untuk menghasilkan model terbaik dan dapat diterima oleh masyarakat untuk menunjang society 5.0, ujar Hammam.

Oleh YUNI IKAWATI

Sumber: Kompas, 15 Februari 2019

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Balas Budi Penerima Beasiswa

Sejumlah anak muda bergerak untuk kemajuan pendidikan negeri ini. Apa saja yang mereka lakukan? tulisan ...

%d blogger menyukai ini: