Teknologi Kedokteran; Hernia Menurunkan Produktivitas Kerja

- Editor

Rabu, 25 Juni 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Hernia atau melemahnya dinding perut kerap dianggap sepele. Padahal, masalah kesehatan itu bisa mengganggu produktivitas kerja penderita. Untuk mempercepat pemulihan, kini dikembangkan metode operasi minimal invasif pada pasien.

Menurut Ketua Perhimpunan Hernia Indonesia Barlian Sutedja, Kamis (19/6), di Jakarta, hernia atau dikenal turun berok, terjadi saat dinding perut melemah. Akibatnya, beberapa bagian perut, seperti usus, menjulur ke luar. ”Meski hernia dianggap sepele, sebenarnya (hal itu) amat memengaruhi sosial dan ekonomi seseorang, misalnya mengganggu produktivitas kerja,” ujar Berlian.

Potensi seseorang terkena hernia akan naik seiring bertambahnya usia. Penyebabnya, jaringan penyangga melemah atau ada penyakit yang menyebabkan tekanan di dalam perut meningkat. Kebiasaan merokok, pekerjaan yang memberi tekanan terlalu berat pada perut, ataupun kegemukan bisa membuat hernia muncul lagi. ”Ini karena ada kelainan pembentukan jaringan kolagen,” ucapnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Bagi pasien hernia yang kambuh atau pernah menjalani operasi dengan sayatan besar di perut, Barlian menyarankan pemakaian metode operasi laparoskopi lewat sayatan kecil berkisar 0,5 sentimeter-1 sentimeter. Dengan teknik itu, jala plastik (mesh) dimasukkan ke rongga perut.

Sementara itu, dr Hannu Paajanen, MD PhD, ahli bedah dari Kuopio University Hospital, Finlandia, menyatakan, teknik Lichtenstein kini dikembangkan untuk operasi hernia demi mempercepat pemulihan. Jadi, lem khusus dipakai untuk merekatkan jala plastik (mesh). Jala plastik biasanya direkatkan dengan jahitan.

”Ini teknik aman, cepat, dan sederhana. Ada dua tipe perekat, yakni perekat fibrin dan cyanoacrylate,” kata dia. Teknik Lichtenstein adalah salah satu cara memulihkan hernia dengan jala plastik ukuran 10 sentimeter x 15 sentimeter. Caranya ialah meletakkan jala polipropilena di bawah kulit di lokasi hernia untuk menutup dinding perut terbuka.

Sejauh ini, kejadian infeksi dalam luka akibat pemakaian lem perekat mesh jarang ditemukan. Meski demikian, pemakaian lem sebaiknya hanya untuk operasi hernia kecil atau sebesar kepalan tangan. Untuk menghindari komplikasi, sebaiknya pakai jala plastik lebar dan lem atau benang bedah yang bisa diserap tubuh serta hindari hematoma (kumpulan darah di luar pembuluh darah). ”Yang lebih penting adalah teknik bedahnya dibandingkan mesh itu sendiri,” katanya.

Di Finlandia, di mana terdapat 12.000 kasus hernia per tahun, 85 persen operasi memakai teknik Lichtenstein . Di Amerika Serikat ada sekitar 1 juta kasus hernia per tahun. (A12)

Sumber: Kompas, 20 Juni 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB