Susut Hasil Perikanan Tangkap Rp 30 Triliun

- Editor

Jumat, 13 November 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pengelolaan tidak layak hasil tangkapan ikan di perairan Indonesia menimbulkan kerugian sekitar Rp 30 triliun. Upaya menekan kerugian bisa dengan menerapkan “sistem rantai dingin” dan penggunaan palka berinsulasi.

Penyusutan kualitas fisik ikan 30 persen itu terjadi di tiap tahapan. “Mulai dari penangkapan, penyimpanan, hingga distribusi ikan ke pasar,” kata Agus Heri Purnomo, Kepala Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Pengolahan Produk dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan (P4BKP), Kementerian Kelautan dan Perikanan, Rabu (11/11).

Menurut Singgih Wibowo, peneliti pada Balai Besar P4BKP, besaran susut 30 persen itu perhitungan kasar tangkapan laut tahun 2014 sebanyak 5,8 juta ton senilai Rp 99 triliun. “Ini taksiran kasar karena hasil tangkapan tersebut termasuk kerang dan nonikan lainnya,” katanya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Saat menangkap ikan, pemasangan jaring saja perlu sekitar dua jam. Untuk mengangkat ikan tangkapan di jaring lebih lama lagi. Cara yang memakan waktu itu menimbulkan susut nilai ikan hingga Rp 21 juta per kapal. Itu dapat ditekan dengan pemasangan mesin penarik jaring ikan.

Pada saat didaratkan, ikan tak dilindungi dari paparan sinar matahari. Penyusutan nilai juga terjadi saat ikan diolah.

Introduksi teknologi
Untuk mengurangi penyusutan kualitas ikan, menurut Achmad Poernomo, Staf Ahli Menteri KKP, yang juga mantan Kepala Balitbang KP, perlu diterapkan sistem rantai dingin, yaitu teknik pendinginan untuk menjaga suhu tubuh ikan hasil tangkapan tidak melebihi 4 derajat celsius. Itu sejak di kapal, didaratkan, disimpan di pelabuhan, dan dipasarkan.

Pada kapal nelayan, pendinginan ikan dilakukan dengan mencampurkan es. Perbandingannya 1 : 2. Namun, penggunaan es balok itu mengurangi kapasitas tampung ikan di kapal. Lama pendinginan pun terbatas.

Di kapal besar digunakan unit pembekuan sehingga tidak perlu membawa es dari darat.

Mengatasi masalah pendinginan di kapal nelayan yang terbatas, lanjut Achmad, digunakan sistem pendingin bertenaga surya. Selain itu, introduksi elpiji dan gas alam terkompresi (CNG).

Penggunaan bahan bakar bersih memiliki daya jangkau hingga 3 kali lipat dibandingkan BBM. Dengan unit transportasi dan pengangkatan lebih cepat, pendaratan dapat lebih awal. Saat itu, ikan dalam kondisi lebih baik.

Menurut Agus, untuk mengurangi kerusakan ikan selama disimpan di kapal, dikenalkan sistem palka berinsulasi. Sistem itu terdiri atas kotak-kotak berbahan styrofoam.

Setiap hasil tangkapan akan ditempatkan dalam satu kotak sehingga tangkapan ikan pertama tidak rusak tertimbun tangkapan berikutnya. “Cara ini mereduksi susut ikan hingga 50 persen,” kata Agus.

Sejauh ini, taksiran susut ikan KKP lebih rendah dari survei Organisasi Pangan dan Pertanian PBB. (YUN)
————————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 12 November 2015, di halaman 14 dengan judul “Susut Hasil Perikanan Tangkap Rp 30 Triliun”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB