Home / Berita / Sumber Pendanaan Penelitian Dasar Abadi Digagas

Sumber Pendanaan Penelitian Dasar Abadi Digagas

Orientasi riset Indonesia yang memfokuskan pada riset terapan membuat penelitian dasar tersisih. Selama ini, penelitian dasar dianggap tidak mampu menghasilkan produk secara langsung, mahal, dan butuh waktu lama.

“Padahal, produk-produk industri yang ada tak mungkin dihasilkan tanpa ada riset dasar,” kata Ketua Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) Sangkot Marzuki saat berkunjung ke Redaksi Kompas, di Jakarta, Rabu (22/4).

Belanja riset dasar perguruan tinggi negeri Indonesia 2010 hanya 23,02 persen, sedangkan penelitian terapan 56,62 persen. Jumlah proposal riset dasar yang didanai pemerintah juga turun dari lebih dari 150 judul sejak 2007 hingga tak lebih dari 50 judul pada 2012.

Penelitian dasar diarahkan untuk memahami fenomena, mengembangkan teori, hingga mencari metode baru. Ia tak ditujukan untuk menghasilkan produk secara langsung. Karakter itu membuat riset dasar biasanya butuh waktu lama. Namun, manfaat yang dihasilkan pun amat besar dan untuk waktu lama.

Pengurus Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI), Sangkot Marzuki (Ketua, tengah), Budhi M Suyitno (Sekretaris Jenderal, kedua dari kanan), dan Endang Tjempaka Sari Hartomo (Kepala Biro Persidangan, kedua dari kiri), berkunjung ke kantor harian Kompas, di Jakarta, Rabu (22/4). Rombongan yang berbagi situasi riset, kebijakan, dan rencana kerja itu diterima Wakil Pemimpin Redaksi Ninuk M Pambudy.—KOMPAS/JOHNNY TG

Selain terfokus pada riset terapan, dana penelitian Indonesia beberapa tahun terakhir tak beranjak dari 0,08 persen dari produk domestik bruto. Akibatnya, porsi dana riset dasar kian kecil. Hal tersebut diperparah dengan penyamaan sistem pelaporan dana riset dengan sistem anggaran pemerintah yang kaku.

Untuk itu, AIPI menggagas pembentukan Dana Ilmu Pengetahuan Indonesia (Indonesian Science Fund/ISF). “ISF bisa digunakan untuk riset jangka panjang,” kata Sekretaris Jenderal AIPI Budhi M Suyitno.

Pembentukan ISF berdasarkan Pasal 15 UU No 8/1990 tentang AIPI.

Mekanisme pengelolaannya merujuk pada sejumlah lembaga pendanaan riset di beberapa negara. Lembaga yang akan diluncurkan akhir Mei nanti itu akan menghimpun dana dari pemerintah, lembaga donor asing, hingga dana tanggung jawab sosial perusahaan. Dana tersebut bisa diakses semua peneliti Indonesia mulai akhir 2015.

Seleksi penyaluran akan dilakukan tim panel yang terdiri atas sejumlah ahli dari berbagai perguruan tinggi. Keanggotaan tim diganti tiap 2 tahun sekali.

Sangkot berharap pendanaan itu menumbuhkan minat peneliti menggeluti riset dasar dan memicu penelitian terapan. Jadi, penelitian ilmu pengetahuan dan teknologi Indonesia bisa mendukung pertumbuhan ekonomi masa depan. (MZW)
——————————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 23 April 2015, di halaman 13 dengan judul “Sumber Pendanaan Abadi Digagas”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Antisipasi Risiko Tsunami di Selatan Jawa

Kajian terbaru menunjukkan potensi tsunami setinggi 20 meter di selatan Jawa. Hal itu menjadi momentum ...

%d blogger menyukai ini: