Home / Berita / Strategi Merebut Pasar di Negara Berkembang

Strategi Merebut Pasar di Negara Berkembang

UCWeb Incorporation, perusahaan penyedia perangkat lunak dan layanan internet berbasis telepon seluler, berdiri pada 2004 di Tiongkok. Kini, UCWeb, seperti dikutip Techcrunch, merupakan penyedia sistem mesin pencari terbesar atau UC Browser di Tiongkok dengan pangsa pasar lebih dari 50 persen.

Pada 2009, Alibaba-perusahaan dengan bisnis utama perdagangan dalam jaringan (daring) terbesar di Tiongkok-menanamkan modal di UCWeb sebesar lebih dari 1,9 miliar dollar AS. Sejak saat itu, UCWeb masuk ke dalam jaringan Alibaba Group, yakni UC Mobile. Sinergi lantas terbentuk, di bidang perdagangan daring, komputasi awan, dan teknologi bergerak.

UCWeb telah melayani pengguna internet di lebih dari 150 negara. Saat ini sudah ada kantor dan tim lokal di Tiongkok, India, Vietnam, dan Rusia. Di Indonesia, UCWeb baru mendirikan kantor perwakilan resmi sejak setahun lalu. Beberapa waktu lalu, Kompas mewawancarai General Manager UCWeb untuk Indonesia, Jonathan Zong, di Jakarta. Berikut petikannya.

Indonesia adalah salah satu pasar besar industri digital. Beragam produk digital dari perusahaan raksasa Amerika Serikat telah akrab di kalangan pengguna, seperti Google dan Opera. Bagaimana UCWeb memandang kompetisi industri ini?

Jonathan-ZhongUCWeb mempunyai produk unggulan UC Browser yang digunakan 100 juta orang secara aktif di seluruh dunia. Kami menguasai lebih dari 14 persen pasar layanan mesin pencari berbasis telepon seluler di dunia versi StatCounter. Untuk Indonesia, kami bahkan mempunyai pangsa pasar hampir 50 persen. Ini adalah prestasi bagi kami. Kami berupaya meningkatkan kualitas fitur seperti kecepatan, keamanan, teknologi kompresi, dan konten lokal.

Seperti apa strategi “Go Local” yang terus didengungkan oleh UCWeb?

Go Local telah menjadi visi kami. Semacam keunggulan komparatif dibandingkan dengan merek lain. Untuk UC Browser, kami menawarkan navigasi yang cepat dan mudah ke situs berita, video, musik, dan perdagangan daring milik lokal. Kami juga mempunyai platform terbuka UC. Platform ini terus kami sempurnakan. Di Indonesia, kami telah mengumumkan penyempurnaannya pada pertengahan 2015.

Sebagai platform terbuka, produk apa saja yang ditawarkan?

Platform terbuka UC menyediakan kebutuhan layanan digital yang dibutuhkan pengguna internet kekinian. UC Browser tetap jadi unggulan dan kami berharap penetrasi pengguna di Indonesia terus meningkat. Guna memperkuat produk bisnis ini, kami telah merintis UC Union, platform pengukur kesibukan perangkat bergerak. UC Union dapat digunakan perusahaan, misalnya daring, untuk mengukur pergerakan pengguna situs mereka. Setelah itu, perusahaan daring bisa menggunakan data hasil pengukuran guna memasang iklan. Pengembang aplikasi pun bisa memakainya. Iklan promosi akan muncul di mesin pencari milik UC. Pengaturan kemunculan iklan ?berdasarkan kesepakatan bisnis. Hingga kini, kami sudah bekerja sama dengan lebih dari 1.000 penerbit iklan dan pengembang asal Indonesia. Kami optimistis, produk ini akan diterima dengan baik di pasar Indonesia.(MEDIANA)
——————————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 3 Desember 2015, di halaman 20 dengan judul “Strategi Merebut Pasar di Negara Berkembang”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Tiktok dan ”Techno-nationalism”

Bytedance-Oracle-Walmart sepakat untuk membuat perusahaan baru yang akan menangani Tiktok di AS dan juga seluruh ...

%d blogger menyukai ini: