Spektronics ITS Siap Pertahankan Gelar di Amerika Serikat

- Editor

Jumat, 19 Oktober 2018

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Mobil purwarupa berbahan bakar reaksi kimia Spektronics 15 karya mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya siap kembali berlaga di kompetisi American Institute of Chemical Engineers (AIChE) Chem-E-Car Competition 2018 yang akan berlangsung pada 26-28 Oktober 2018 di Pittsburg, Amerika Serikat. Mereka menargetkan bisa kembali mempertahankan gelar juara yang diraihnya tahun lalu.

“Kami berharap bisa mengulang kembali kejayaan Spektronics ITS di AIChE seperti tahun lalu agar dapat mengharumkan kembali nama ITS dan Indonesia di kancah dunia,” kata Team leader Spektronics ITS Miftahul Hadi saat peluncuran mobil purwarupa Spektronics generasi ke-15 di ITS, Kamis (18/10/2018).

Miftahul menuturkan, mobil purwarupa Spektronics ITS 15 yang akan berlaga kompetisi ini merupakan jenis mobil elektrokimia yang menggunakan metal-air battery sebagai power source dan reaksi stopping untuk menghentikan mobil dalam jarak tertentu. Adapun baterai yang digunakan adalah tipe aluminium air batteray yang memiliki keunggulan lebih ekonomis karena menggunakan udara sebagai reaktannya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Kami secara konsisten melakukan riset untuk bahan bakar baru yang lebih ramah lingkungan. Diawali dengan Thermoelectric generator (TEG), fuel cell, baterai yang dibagi menjadi aluminium air, zinc air serta dari air lemon hingga pressure yang berasal dari reaksi hydrogen peroxide,” katanya.

KOMPAS/IQBAL BASYARI–Mobil purwarupa Spektronics 15 melakukan uji coba di kampus ITS, Surabaya, Kamis (18/10/2018).

Reaksi stopping yang dilakukan menggunakan iodine clock yang menimbulkan perubahan warna mendadak dan akan ditangkap oleh sensor. Sensor tersebut akan mengirimkan sinyal terhadap rangkaian elektrik sehingga mobil akan berhenti.

“Kombinasi aluminium – air battery dan iodine clock adalah kombinasi yang tepat karena power yang dihasilkan tinggi dan reaksi stopping yang sangat stabil, sehingga mampu menghasilkan mobil dengan akurasi yang tinggi,” ujar Miftahul yang merupakan mahasiswa Teknik Kimia ITS.

Tim Spektronics ITS yang akan berangkat bertanding ke Amerika Serikat terdiri dari Miftahul Hadi, Widi Citra Lestari, Ronal Marada Pakpahan, Mokhammad Rifqi Furtiansyah, Auzan Widhatama, dan Afif Al Arif.

Pada kompetisi tahunan tersebut, peserta dituntut untuk menjalankan mobil dengan beban tertentu dan harus berhenti dalam jarak yang telah ditentukan. Mereka harus bertanding melawan tim dari lebih dari 40 negara lain yang telah lolos inspeksi dokumen dan safety training.

Rektor ITS Joni Hermana mengatakan, tahun 2018 menjadi tahun yang luar biasa bagi ITS yang ditandai dengan keberhasilan tiga tim menjadi juara dunia, yakni Barunastra, Ichiro dan Sapuangin. Keberangkatan kali kedua tim Spektronics ITS ke Amerika Serikat makin mampu menumbuhkan kepercayaan bahwa ITS bisa bersaing di dunia.

“Kemenangan tersebut tentunya terinspirasi dari perjuangan Spektronics pada tahun-tahun sebelumnya yang selalu mampu menjadi juara,” ujarnya.

Joni meminta tim untuk tampil percaya diri. Sebab, berbagai rintangan yang telah dihadapi dalam mengikuti kompetisi di tahun 2017 lalu mampu memberikan hasil yang positif. Menurut Joni, Spektronics ini layaknya Napoleon Bonaparte yang baru menjajal medan pertempuran dan terkenal dengan slogan Vini Vidi Vici, yakni kami datang, melihat dan menang.

Joni berpesan agar perlombaan ini menjadi tantangan untuk terus membuktikan bahwa ITS dapat berprestasi di kancah internasional. “Tidak perlu menjadi beban, ITS tidak menuntut Spektronics menjadi juara, cukup targetkan untuk bertahan di posisi tahun lalu,” tutur Joni.–IQBAL BASYARI

Sumber: Kompas, 18 Oktober 2018

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 1 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB