Setelah Lomba Itu Berlalu…

- Editor

Rabu, 11 Mei 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Riang gembira mewarnai puluhan wajah murid, orangtua, serta guru pegiat teknologi informatika dan komputer di Aula Gedung A Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta, Sabtu (7/5). Itu wajar karena mereka menjadi juara untuk kategori masing-masing dalam Olimpiade TIK Nasional 2015 pada 5-7 Mei. Namun, keriaan berkompetisi komputer itu bakal tak berlangsung lama. Sekembalinya mereka ke sekolah, tidak ada lagi TIK sebagai mata pelajaran wajib dalam Kurikulum 2013.

Hanan Hanafi dan Miftahul Muharrom adalah siswa Madrasah Aliyah Negeri 3 Rawasari Cempaka Putih, Jakarta Pusat, yang berhasil meraih juara pertama lomba robotik pada olimpiade itu. Keduanya menyayangkan tidak ada lagi mata pelajaran TIK di kurikulum sekolah.

“Setelah menang lomba, rasanya sayang saja tak ada pelajaran khusus untuk mengembangkan keterampilan kami,” ujar Hanan yang masih berusia 15 tahun dan duduk di kelas X ini.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Remaja yang menyukai dunia komputer sejak kecil ini bercita-cita berkecimpung di dunia teknologi informasi kelak nanti. Kegemarannya akan mata pelajaran TIK hanya sampai SMP.

Ratno Pudjianto, guru pembimbing TIK MAN 3 Jakarta, menyayangkan hilangnya TIK sebagai mata pelajaran wajib dari kurikulum. “Seharusnya itu bukan dihilangkan dari kurikulum, tetapi dibenahi dengan cara ditambah dengan materi yang relevan untuk anak-anak,” ujar Ratno. Ia mengusulkan, materi pelajaran TIK berisi pelajaran perangkat lunak dan teknik dasar robotik.

Mereka mengungkapkan, rahasia kemenangan timnya menyisihkan peserta lain karena mereka sudah berlatih dalam dua minggu terakhir. “Kami dibekali keterampilan dasar perangkat lunak komputer. Jadi, saat lomba, walaupun perangkat lunaknya lebih modern, kami sudah ada bekal,” ujar Hanan.

Desi Susanti, guru pembimbing tim olimpiade TIK SDN Pondok Rangon 01, mengatakan, anak-anak selalu bersemangat dalam belajar komputer. Pada perlombaan kali ini, SDN Pondok Rangon 01 menyabet piala. Mereka menyapu bersih peringkat pertama hingga ketiga lomba membikin konsep gim komputer, menjadi juara kedua dan ketiga perlombaan membuat presentasi dan mengetik cepat.

Ia mengatakan, murid-muridnya menjadi yang terbaik juga karena telah terbiasa berlatih di sekolah. “Keterampilan mereka terus diasah,” ujar Desi.

Kurikulum 2013
Wakil Ketua Komunitas Guru Teknologi Informasi Komputer dan Keterampilan Komputer Tri Budiharjo mengatakan, salah satu tujuan dari olimpiade ini meminta pemerintah kembali memasukkan mata pelajaran TIK ke dalam Kurikulum 2013. “Saat ini zamannya perkembangan teknologi informasi komputer. Apalagi, pemerintah juga sudah menjalankan ujian nasional berbasis komputer, masak tidak ada mata pelajarannya? Mata pelajaran ini sangat relevan untuk mempersiapkan anak-anak kita kelak nantinya,” ujar Tri.

Sejak diberlakukan Kurikulum 2013, TIK bukan lagi jadi mata pelajaran wajib, melainkan hanya jadi program bimbingan. Guru TIK hanya mengajar saat ada siswanya yang membutuhkan bimbingan keterampilan.

Dihubungi terpisah pada Minggu (8/5), Kepala Pusat Penilaian Pendidikan Kemdikbud Nizam mengatakan, saat ini TIK terpadu dengan mata pelajaran lain. Jadi, TIK digunakan untuk memfasilitasi pelajaran Bahasa Indonesia, sains, Matematika, dan lain-lain. “Jadi, TIK-nya bersifat terapan, bagaimana belajar mata pelajaran lain menggunakan TIK,” ujar Nizam.

Mengenai tidak dimasukannya lagi TIK dalam kurikulum, hal itu karena dikhawatirkan siswa akan banyak terbebani dengan mata pelajaran. “Pelajaran TIK sebelumnya berlatih Microsoft Office, itu saya kira mereka sudah bisa belajar sendiri. Jadi, kami arahkan supaya bersamaan dengan pelajaran yang lain,” ujar Nizam. (C11)
——————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 9 Mei 2016, di halaman 12 dengan judul “Setelah Lomba Itu Berlalu…”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB