Home / Berita / Sepeda Motor Listrik ITS Diproduksi Massal Tahun 2017

Sepeda Motor Listrik ITS Diproduksi Massal Tahun 2017

Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya, Jawa Timur, membuat purwarupa sepeda motor listrik, Gesits. Skuter otomatis itu akan diproduksi massal pada 2017 dengan harga sekitar Rp 15 juta per unit.

Hilirisasi riset ITS itu hasil kerja sama dengan Garansindo Group, perusahaan otomotif pemegang merek mobil premium. Gesits singkatan dari Garansindo Electric Scooter ITS.

Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Muhammad Nasir dalam peluncuran Gesits, Selasa (3/5), di ITS, menyatakan komitmen pemerintah mengawal Gesits hingga produksi massal. “Kami akan koordinasi dengan kementerian lain,” ujarnya. Setelah purwarupa, selanjutnya ada tahapan seperti uji kelayakan jalan dan uji desain.

Pada peluncuran kemarin, Nasir mencoba mengendarai Gesits. Sepeda motor itu tak bersuara saat melaju. Bentuk tubuh Gesits juga dirancang terlihat modern dengan lampu utama pipih.

Ketua Laboratorium Mobil Listrik Nasional ITS Muhammad Nur Yuniarto yang memimpin tim periset Gesits menjelaskan, hampir seluruh komponen sepeda motor itu produk lokal. Satu-satunya komponen yang diimpor adalah baterai dari Jepang.

Baterai itu berkapasitas 5 kilowatt (kw) yang mampu membuat Gesits melaju hingga 100 kilometer sekali pengisian. Jika dayanya habis, baterai dapat diisi ulang di rumah atau tempat-tempat yang memiliki stop kontak aliran listrik. Untuk mengisi baterai hingga penuh dibutuhkan waktu 2 jam. Sepeda motor dapat dipacu hingga 100 km per jam.

30915981b0c047c88b77ce7d4ad27bbaKOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA–Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Muhammad Nasir mengendarai purwarupa sepeda motor listrik Gesits (Garansindo Electric Scooter ITS) pada peluncuran perdana di Gedung Riset Mobil Listrik Institut Teknologi Sepuluh Nopember di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (3/5). Menurut rencana, sepeda motor hasil riset ITS bersama Garansindo itu akan diproduksi massal pada 2017.

Keunggulan lain Gesits adalah koneksinya dengan telepon pintar berbasis Android. Segala informasi mengenai mesin, seperti kecepatan dan daya baterai, dapat ditampilkan di layar telepon pintar yang tersambung ke sepeda motor melalui bluetooth.

Menurut CEO Garansindo Group Muhammad Al Abdullah, potensi penjualan sepeda motor listrik di Indonesia sangat besar. Oleh karena itu, pada 2015, pihaknya menantang ITS membuat sepeda motor listrik berkualitas untuk diproduksi massal. ITS lalu menjawab tantangan itu dengan menciptakan Gesits.(DEN)
————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 4 Mei 2016, di halaman 14 dengan judul “Sepeda Motor Listrik ITS Diproduksi Massal Tahun 2017”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

”Big Data” untuk Mitigasi Pandemi di Masa Depan

Kebijakan kesehatan berbasis “big data” menjadi masa depan pencegahan pandemi berikutnya. Melalui ”big data” juga, ...

%d blogger menyukai ini: