Home / Berita / Selamatkan Keragaman Genetik Harimau, Perkawinan Antarsubspesies Diusulkan

Selamatkan Keragaman Genetik Harimau, Perkawinan Antarsubspesies Diusulkan

Dominasi manusia membuat habitat harimau tertekan sehingga memfragmen keberadaan mamalia dilindungi tersebut. Subspesies-subspesies tersebut mengalami ancaman pada keragaman genetika.

Meskipun merupakan salah satu spesies paling karismatik di dunia, berbagai subspesies harimau, termasuk harimau sumatera di Indonesia, menghadapi masa depan yang tidak pasti, terutama karena fragmentasi habitat, konflik manusia-satwa liar, dan perburuan. Seiring dengan penurunan populasi harimau global, begitu pula terjadi pada keanekaragaman genetik mereka.

Namun, hingga saat ini belum jelas bagaimana jumlah hewan yang semakin menipis itu memengaruhi mereka di tingkat genetik. Untuk mengetahuinya, para peneliti di Universitas Stanford, Pusat Nasional untuk Ilmu Biologi, India, dan berbagai taman zoologi dan LSM mengurutkan 65 genom dari empat subspesies harimau yang masih hidup.

Temuan mereka menegaskan bahwa ada perbedaan genetik yang kuat antara subspesies harimau yang berbeda. Namun yang mengejutkan, perbedaan tersebut muncul relatif pada baru-baru ini, karena Bumi mengalami pergeseran iklim yang besar dan keberadaan manusia yang semakin dominan.

Penelitian tersebut, yang dirinci dalam makalah baru yang diterbitkan minggu ini di jurnal Molecular Biology and Evolution, menunjukkan bagaimana genomik dapat membantu memandu upaya konservasi terhadap harimau liar dan spesies lain, kata ketua tim studi Elizabeth Hadly, seorang Profesor Paul S dan Billie Achilles di Biologi Lingkungan di Sekolah Humaniora dan Ilmu Pengetahuan, dalam laman berita Stanford University, 17 Februari 2021.

”Meningkatnya dominasi manusia di seluruh dunia berarti bahwa pemahaman kita tentang atribut spesies dan populasi mana yang paling sesuai dengan Antroposen menjadi semakin penting,” kata Hadly, mengacu pada zaman geologi yang diusulkan menandai dampak manusia yang signifikan terhadap lingkungan.

”Beberapa populasi beradaptasi dengan baik untuk masa depan yang didominasi oleh manusia dan iklim baru kita dan yang lainnya tidak, jadi semua jenis pengelolaan spesies harus diinformasikan oleh apa yang dapat kita kumpulkan dari genom mereka,” tambah Hadly, yang juga seorang peneliti senior di Institut Lingkungan Stanford Woods.

”Genomik konservasi jauh dari ilmu pengetahuan yang sempurna, tetapi penelitian harimau ini menunjukkan kekuatan pengambilan sampel yang memadai di seluruh rentang spesies dan genomnya.”

Studi tersebut mengungkapkan bahwa subspesies harimau yang ada di dunia mulai menunjukkan tanda-tanda kontraksi yang dramatis dan baru-baru ini dimulai hanya sekitar 20.000 tahun yang lalu—periode yang bertepatan dengan transisi global dari Zaman Es Pleistosen dan munculnya dominasi manusia di Asia. Setiap subspesies harimau yang dipelajari oleh tim tersebut menunjukkan tanda genom yang unik sebagai konsekuensi dari isolasi yang meningkat satu sama lain.

Misalnya, adaptasi genom lingkungan lokal terhadap suhu dingin ditemukan pada harimau Siberia (atau Amur), harimau paling utara yang ditemukan di Timur Jauh Rusia. Adaptasi ini tidak ada pada subpopulasi harimau lain yang diteliti.

Sementara itu, harimau dari Sumatera menunjukkan bukti adaptasi untuk pengaturan ukuran tubuh, yang dapat membantu menjelaskan ukurannya yang lebih kecil secara keseluruhan. Terlepas dari adaptasi ini, harimau dari populasi ini memiliki keragaman genetik yang rendah, menunjukkan bahwa jika populasi terus menurun, penyelamatan genetik mungkin perlu dipertimbangkan.

Perkawinan subspesies
Salah satu bentuk penyelamatan yang mungkin dilakukan adalah melalui perkawinan subspesies harimau yang berbeda secara bersama-sama sebagai cara untuk meningkatkan keragaman genetik mereka dan melindungi dari efek buruk perkawinan sedarah. Perkawinan sedarah terjadi ketika populasi sangat kecil dan terisolasi dari populasi lain sehingga individu terkait berkembang biak satu sama lain.

Seiring waktu, hal ini menyebabkan keragaman genom yang lebih rendah dan munculnya penyakit resesif, kelainan bentuk fisik, dan masalah kesuburan yang sering kali mengakibatkan penurunan perilaku, kesehatan, dan populasi.

Selain bertujuan meningkatkan keragaman genetik, melalui perkawinan itu juga memilih sifat yang diwariskan yang memberikan kelangsungan hidup yang lebih tinggi di dunia yang terus berubah.

Bahkan harimau bengal dari India, yang merupakan sekitar 70 persen dari harimau liar dunia dan menunjukkan keragaman genom yang relatif tinggi dibandingkan dengan subspesies lain, menunjukkan tanda-tanda perkawinan sedarah pada beberapa populasi, demikian studi menyimpulkan.

”Beberapa populasi harimau bengal pada dasarnya adalah pulau-pulau kecil yang dikelilingi oleh lautan manusia yang tidak ramah. Harimau ini tidak dapat membubarkannya sehingga hanya kerabat dekat mereka yang dapat dipilih sebagai kawin,” kata Hadly.

Sementara banyak penelitian yang menyelidiki spesies yang terancam punah menggunakan urutan genomik dari satu atau hanya beberapa individu, penelitian ini menegaskan bahwa individu tidak mungkin mewakili suatu populasi atau status spesies. Pekerjaan lebih lanjut yang menyelidiki konsekuensi dari potensi perkawinan sedarah dan penurunan keanekaragaman di seluruh subspesies diperlukan.

”Karena genomik telah tersedia untuk konservasi, jelas bahwa studi kolaboratif untuk menyelidiki keragaman dalam spesies sangat penting,” kata penulis pertama studi Ellie Armstrong, seorang mahasiswa PhD Stanford di lab Hadly.

”Kesimpulan yang dibuat dari genom tunggal, sementara tambahan yang sangat baik untuk pengetahuan kita tentang keanekaragaman secara umum, tidak dapat diekstrapolasi ke seluruh spesies, terutama saat menggunakan hewan penangkaran untuk menyimpulkan adaptasi terhadap perubahan habitat yang kompleks.”

Oleh ICHWAN SUSANTO

Editor: ICHWAN SUSANTO

Sumber: Kompas, 19 Februari 2021

Share
%d blogger menyukai ini: