Harimau Jawa Diyakini Belum Punah

- Editor

Selasa, 11 Agustus 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Harimau jawa di ambang kepunahan. Meski populasinya terus menyusut, keberadaan satwa dilindungi ini masih ditemukan jejaknya di sejumlah kawasan hutan.

Harimau jawa atau Panthera tigris sondaica dinyatakan punah pada 1980-an. Namun, berdasarkan investigasi dan penemuan sejumlah bukti, harimau jawa diyakini belum punah. Penelitian dan investigasi lanjutan perlu segera dilakukan guna melindungi satwa langka ini dari ancaman perburuan.

Direktur Peduli Karnivora Jawa, Didik Raharyono, dalam webinar ”Harimau Indonesia: Masa Lalu, Sekarang, dan Proyeksi Akan Datang”, Minggu (9/8/2020), menyampaikan, berdasarkan investigasinya selama 20 tahun, ditemukan beberapa bukti bahwa harimau jawa masih ada dan belum sepenuhnya punah.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Bukti tersebut berupa sisa pembunuhan harimau, seperti kuku dan kulit yang diperoleh dari sejumlah daerah pada periode 1995-2013. Namun, sisa pembunuhan itu belum teridentifikasi secara pasti karena uji spesimen yang dilakukan Lembaga lmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menunjukkan bahwa DNA dalam kulit harimau tersebut telah rusak.

Bukti masih adanya harimau jawa ditunjukkan dari plastercast jejak kaki harimau di Ujung Kulon yang ditemukan Uni Konservasi Fauna Institut Pertanian Bogor (IPB) pada 2009. Sembilan tahun berselang atau pada 2018 juga ditemukan garutan khas harimau di tanah dan pohon yang terekam di wilayah Jawa bagian selatan.

”Banyak sekali kesaksian dari teman-teman yang berinteraksi di alam bahwa mereka berjumpa dengan harimau jawa. Pada 2018, warga tepi hutan juga mampu menunjukkan foto harimau jawa yang terekam di wilayah Jawa Tengah,” ujarnya.

Foto harimau Jawa itu telah diklarifikasi dan diverifikasi oleh Didik dengan menanyakan langsung kepada warga yang mengambil foto tersebut dan mendatangi habitat hutan.

Perlindungan habitat
Ia pun menegaskan, adanya jejak dan foto tersebut telah cukup membuktikan masih adanya harimau jawa yang belum punah. Ke depan, perlu dilakukan perlindungan habitat guna melanjutkan upaya konservasi harimau.

Ketua Forum Harimau Kita (FHK) Ahmad Faisal menyatakan, pihaknya siap melakukan upaya konservasi jika nantinya benar-benar terbukti harimau jawa masih ada. Saat ini, FHK yang didirikan pada 2008 itu baru fokus melakukan upaya konservasi harimau sumatera.

Harimau sumatera dan satwa liar lainnya terancam punah akibat sejumlah faktor, di antaranya deforestasi, perburuan, perdagangan, dan konflik dengan manusia. Adapun strategi konservasi yang dilakukan ialah mempertahankan populasi, membangun dukungan infratstruktur, dan memperkuat pengelolaan di luar kawasan konservasi.

Pengajar di Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada (UGM), Ali Imron, mengatakan, harimau tidak hanya membutuhkan pakan dan pasangan, tetapi juga ruang yang luas. Oleh karena itu, menjaga dan memperluas habitat sangat penting guna mempertahankan dan memperbanyak populasi harimau.

Oleh PRADIPTA PANDU

Editor: EVY RACHMAWATI

Sumber: Kompas, 10 Agustus 2020

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 74 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB