Harimau Sumatera; Alih Fungsi Lahan Ancam Habitat

- Editor

Jumat, 16 Mei 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Populasi harimau sumatera yang berada di kawasan hutan gambut Senepis-Buluhala, di Kabupaten Rokan Hilir dan Kota Dumai, Riau, diperkirakan hanya tersisa 21 sampai 42 ekor. Jika tak dilindungi, satwa liar itu terancam punah karena kawasan hutan yang jadi habitat harimau beralih fungsi jadi lahan perkebunan.

”Melihat kondisi harimau kian terdesak, kami dari kelompok pemerhati, pemerintah, dan warga, sepakat melindungi keberadaannya,” kata Rusmadia Kecang, Koordinator Greenpeace Riau, membacakan kesimpulan Lokakarya ”Strategi Bersama Pengelolaan Lanskap Ekosistem Hutan Rawa Senepis-Buluhala dan Perlindungan Harimau Sumatera”, Rabu (14/5), di Pekanbaru. Unsur yang terlibat dalam kesepakatan penyelamatan harimau, antara lain Greenpeace, WWF, Wahana Lingkungan Hidup Indonesia, Jaringan Kerja Penyelamat Hutan Riau (Jikalahari), dan Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Riau. Unsur lain adalah Dinas Kehutanan Riau, perusahaan, dan masyarakat.

Aan Kasman, peneliti Jikalahari, menyatakan, Menteri Kehutanan pernah mengusulkan pembentukan kawasan lindung Senepis seluas 106.000 hektar pada 2006. Saat diusulkan, tutupan hutan masih 92.000 hektar, tetapi pada 2013 tutupan hutan tinggal 75.000 hektar. Wali Kota Dumai juga pernah mengusulkan perlindungan harimau di Buluhala seluas 60.000 hektar pada 2004. Tutupan hutan diusulkan 50.000 hektar. Karena tak ada tindak lanjut, tutupan hutan Buluhala kini hanya tersisa 12.000 hektar.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pada ekosistem Senepis, mantan Bupati Rokan Hilir, Annas Maamun, yang kini menjabat Gubernur Riau, justru membuka jalan di areal hutan untuk menghubungkan wilayah Rokan Hilir dengan Kota Dumai lewat pesisir pantai timur Sumatera. Menurut Afdhal dari WWF, Menhut menegur Annas agar menghentikan proyek jalan itu. (SAH)

Sumber: Kompas, 16 Mei 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB