Populasi Babi Rusa Makin Tertekan

- Editor

Rabu, 30 Maret 2011

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Populasi babi rusa, satwa endemik Sulawesi di Suaka Margasatwa Nantu di Provinsi Gorontalo, kian tertekan. Jumlah satwa langka itu menurun dari sekitar 500 ekor pada tahun 1980-an menjadi 200-an ekor pada 2010. Perdagangan daging babi rusa dan perambahan hutan menjadi penyebab utama.

Menurut peneliti bidang konservasi pada Yayasan Adudu Nantu Internasional (Yani), Dr Lynn Clayton, walaupun kawasan hutan Nantu ditetapkan sebagai suaka margasatwa, bukan berarti satwa aman di dalamnya.

”Tahun 1980-an ada sekitar 15 babi rusa diperjualbelikan setiap minggu di pasar hewan Minahasa, Sulawesi Utara. Saat ini dua atau tiga babi rusa per minggunya,” kata Lynn di Gorontalo, Selasa (29/3).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Lynn mengatakan, penegakan hukum terhadap perburuan satwa atau perambahan Suaka Margasatwa Nantu amat lemah. Jumlah polisi tak memadai untuk menjaga kawasan Suaka Margasatwa Nantu seluas 31.000 hektar. Ada enam polisi setiap harinya di tempat itu.

James Kumolontang, staf lapangan Yani, mengatakan, harga jual daging babi rusa di pasar tradisional Minahasa Rp 25.000-Rp 30.000 per kilogram. Tahun 1980-an, harga babi rusa hidup Rp 15.000 per ekor.

”Selain di pasar hewan, ada yang dijual langsung ke rumah makan di Minahasa,” kata James, yang juga mantan pemburu satwa liar itu.

Kepala Bidang Lingkungan Hidup pada Balai Lingkungan Hidup, Riset, dan Teknologi Informasi Provinsi Gorontalo Rugaya Biki menyatakan, kawasan hutan lindung di Gorontalo mengalami tekanan, di antaranya karena perambahan hutan dan penebangan liar, perladangan berpindah, serta penambangan emas tanpa izin.

Harimau sumatera

Di Sumatera, populasi harimau sumatera terus terancam perambahan hutan. Konflik antara manusia dan harimau kerap terjadi.

Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Bengkulu Amon Zamora mengatakan, setiap individu harimau punya wilayah jelajah masing-masing. Perambahan hutan sering memasuki wilayah harimau. ”Kalau tidak manusianya diserang, harimaunya dibunuh,” ujarnya.

Selama tahun 2011, di Bengkulu terdapat tiga kasus konflik manusia dengan harimau, yaitu di Kabupaten Seluma, Mukomuko, dan Bengkulu Utara. Dari ketiga kasus tersebut, hanya harimau di Seluma yang ditangkap memakai perangkap. Harimau di Mukomuko dan Ketahun, Bengkulu Utara, diusir ke hutan.

Di tempat terpisah, Pengendali Ekosistem Hutan (PEH) Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS), Iding Ahmad Haidir, mengatakan, berdasarkan survei 2006-2008 yang diulang tahun 2009-2010, di TNKS terdapat 140 harimau sumatera dewasa.

TNKS memiliki luas 1,4 juta hektar, yang meliputi Sumatera Barat, Jambi, Bengkulu, dan Sumatera Selatan. Sejauh ini, pakan untuk harimau masih tersedia, terutama babi hutan.

Kecukupan suplai pakan, seperti babi hutan, rusa, dan kijang, memungkinkan harimau beregenerasi dengan baik. Buktinya, kata Iding, ditemukan individu baru di daerah perbatasan Merangin-Kerinci, Jambi dan Ipuh, Kabupaten Mukomuko, Bengkulu. (APO/ADH)

Sumber: Kompas, 30 Maret 2011

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB