Home / Berita / Selamat Datang Kembali dan Selamat Tinggal Satelit Telkom-3

Selamat Datang Kembali dan Selamat Tinggal Satelit Telkom-3

Sejak gagal mengorbit, satelit Telkom-3 menjadi sampah antariksa. Masuk kembalinya satelit itu seharusnya menyadarkan kita untuk makin bijak dalam penggunaan teknologi antariksa agar bisa digunakan secara berkelanjutan.

KOMPAS/GUNTER’S SPACE PAGE—- satelit Telkom-3 buatan ISS Reshetnev milik PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. Satelit ini diluncurkan pada 7 Agustus 2012 menggunakan roket peluncur Proton-M. Namun, kendala di roket bagian atas membuat satelit yang diluncurkan bersama satelit Rusia, Express MD-2, itu akhirnya gagal mencapai orbit geostasioner. Sejak saat itu, satelit ini menjadi sampah antariksa dan jatuh kembali ke Bumi pada Jumat (5/2/2021).

Saat diluncurkan pada 2012, satelit Telkom-3 milik PT Telekomunikasi Indonesia Tbk hilang dalam perjalanan menuju orbit. Kini, satelit itu kembali memasuki atmosfer Bumi. Namun, kembalinya Telkom-3 itu bukan untuk menjalankan fungsinya sebagai sarana telekomunikasi, melainkan sebagai sampah antariksa.

Perhitungan terakhir yang dilakukan Badan Antariksa Rusia (Roscosmos), Space Track, dan juga Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) menunjukkan satelit Telkom-3 jatuh ke Bumi pada Jumat (5/2/2021) antara pukul 16.28-16.42 WIB. Jika satelit tidak habis terbakar di udara, sisa-sisa satelitnya diprediksi jatuh di wilayah dengan posisi 41,4 derajat lintang utara dan 106,6 derajat bujur timur atau di sekitar perbatasan China dan Mongolia.

Meski demikian, hingga Sabtu (6/2/2021) pukul 02.00 WIB, belum ada laporan yang menyaksikan jatuhnya satelit tersebut atau munculnya kerusakan akibat jatuhnya benda luar angkasa. ”Bisa jadi satelit itu habis terbakar di udara atau jatuh di daerah terpencil yang tidak dihuni manusia,” kata peneliti Lapan Rhorom Priyatikanto.

Satelit Telkom-3 diluncurkan pada 7 Agustus 2012 dari bandar antariksa milik Rusia, Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan. Satelit itu diluncurkan bersama satelit Express MD-2 milik Rusia menggunakan roket peluncur Proton-M. Namun, gangguan pembakaran di bagian atas roket yang disebut Briz-M (Breeze-M) membuat kedua satelit gagal mencapai orbit.

Satelit seberat 1.903 kilogram itu, seperti dikutip Kompas, 11 Agustus 2012, menurut rencana akan ditempatkan di orbit geostasioner di ketinggian 35.401 kilometer (km) dari Bumi pada 118 derajat bujur timur atau di atas Selat Makassar. Namun, masalah pada roket peluncur itu membuat satelit ini hanya berada di ketinggian 266 km hingga 5.013 km dari Bumi.

PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebagai pemilik satelit akhirnya mengganti satelit Telkom-3 dengan satelit Telkom-3S yang diluncurkan pada 14 Februari 2017 dari Bandar Antariksa Guyana di Kourou, Guyana-Perancis. Perusahaan peluncurnya pun berganti, yaitu dari Roscosmos ke Arianespace. Demikian pula produsen satelit berubah dari Information Sateliite Systems (ISS) Reshetnev ke Thales Alenia Space.

KOMPAS/KOMPAS—-Rencana peluncuran satelit Telkom-3 pada 7 Agustus 2012 yang berakhir dengan kegagalan. Roket bagian atas Proton-M yang digunakan mengalami masalah hingga satelit gagal mencapai orbit geostasioner.

Perjalanan singkat
Kegagalan satelit Telkom-3 dan Express MD-2 mencapai orbit bersumber pada kegagalan bekerja roket bagian atas dari roket peluncur Proton-M yang membawa kedua satelit tersebut. Semula saat diluncurkan, pembakaran roket Proton-M pada roket tingkat 1 dan tingkat 2 berjalan lancar. Gangguan baru terjadi saat proses pembakaran di roket tingkat 3 yang disebut Briz-M (Breeze-M).

Seperti dikutipn Kompas, 8 Agustus 2012, pembakaran di roket Briz M itu seharusnya berlangsung dalam empat tahap. Namun, saat mesin ketiga baru menyala selama tujuh detik dari rencana 18 menit 5 detik, mesin roket tiba-tiba mati. Kegagalan mesin ketiga Briz-M bekerja diduga akibat adanya benda asing di pipa bahan bakar. Akibatnya, tekanan bahan bakar roket berkurang drastis hingga kinerja mesin roket pun turun.

Mesin ketiga pada Briz-M itu berfungsi membawa satelit dari orbit transfer menuju orbit tujuan pada ketinggian 35.401 km. Matinya mesin ketiga roket Briz-M itu membuat perjalanan kedua satelit itu terhenti pada orbit rendah Bumi di ketinggian 266-5.013 km.

Sistem kerja roket peluncur Proton-M memang berbeda dengan roket peluncur lain, seperti Arianne milik Perancis dan Uni Eropa atau roket Long March milik China. Sebelumya, roket Arianne pernah digunakan untuk meluncurkan satelit Telkom-1 dan Telkom-2, sedangkan roket Long March untuk meluncurkan satelit Palapa-D.

Sistem kerja roket Arianne dan Long March tidak menggunakan sistem orbit parkir dan orbit sementara seperti Proton-M, tetapi langsung ke orbit geostasioner. Pola ini membuat peluncuran menggunakan Proton-M menjadi lebih lama dan berisiko.

Selain itu, belum bekerjanya mesin keempat di roket Briz-M membuat satelit Telkom-3 dan Express MD-2 belum bisa dipisahkan atau masih terikat pada roket pendorongnya.

Meski demikian, Roscosmos saat itu sedang berjanji untuk memisahkan kedua satelit tersebut dari roket pendorongnya. Pemisahan ini dilakukan agar jika benda tersebut masuk kembali ke atmosfer Bumi, ukurannya menjadi lebih kecil hingga risiko menimbulkan kerugian pada manusia makin kecil pula.

KOMPAS/ISS RESHETNEV— satelit Telkom-3 yang dibuat oleh perusahaan Rusia, ISS-Reshetnev. Satelit ini diluncurkan pada 7 Agustus 2012, tetapi gagal mencapai orbit akibat gangguan pada roket peluncurnya. Pada Jumat (5/2/2021), satelit ini kembali memasuki atmosfer Bumi dan diperkirakan jatuh di dekat perbatasan China-Mongolia.

Data terbaru menunjukkan, baik roket Briz-M, satelit Telkom-3, maupun satelit Express MD-2, telah terpisah. Menurut konsultan satelit yang pernah bekerja di Hughes Space and Communications, Amerika Serikat, yang membuat satelit Palapa-AB dan Palapa-C, Wicak Soegijoko, proses pemisahan kedua satelit dengan roketnya tetap bisa dilakukan meski roket pendorongnya telah mati.

Bahkan, kedua satelit posisinya masih di orbit rendah itu bisa didorong menuju orbit tujuan dengan menggunakan bahan bakar yang ada di satelitnya. Bahan bakar di satelit itu sebenarnya digunakan untuk menopang kerja satelit selama 15 tahun. Jika kemudian bahan bakar itu digunakan untuk mendorong satelit ke orbitnya, umur atau masa pakai satelit dipastikan akan banyak terpotong.

Upaya mendorong satelit ke orbit tujuan itu tidak jadi pilihan PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. Terpangkasnya usia satelit akan membuat pendapatan dari jasa sewa satelit yang diperoleh tidak akan sebanding dengan investasi yang dikeluarkan. Saat ini, nilai investasi satelit Telkom-3 mencapai 200 juta dollar AS, atau sekitar Rp 2,8 triliun dengan kurs Rp 14.000 per dollar AS saat ini.

Di samping itu, setiap satelit yang diluncurkan ke luar angkasa biasanya sudah dicakup oleh asuransi. Pemilik satelit hanya perlu menunggu 2-3 tahun hingga perusahaan asuransi akan mengganti satelit yang hilang dengan satelit baru.

Kejatuhan
Sejak gagal mencapai orbit, satelit Telkom-3 akhirnya hanya menjadi sampah antariksa. Selama 8,5 tahun terakhir, dikutip dari Lapan, satelit ini berputar-putar mengitari Bumi dengan bentuk orbit yang sangat elips hingga jarak terdekat dan terjauh satelit ini dari Bumi berkisar 267-5.015 km. Satelit ini terbang melintasi permukaan Bumi di antara 49,9 derajat lintang utara dan 49,9 derajat lintas selatan.

Setiap benda yang diluncurkan dari Bumi dan mengitari Bumi akan mengalami peluruhan atau penurunan ketinggian orbit. Benda itu juga akan mengalami sirkulerisasi orbit atau orbitnya semakin menyerupai lingkaran. Kondisi itu membuat suatu saat benda buatan manusia di luar angkasa atau sampah antariksa itu akan masuk kembali ke atmosfer Bumi.

KOMPAS/LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL—Prediksi waktu dan lokasi jatuhnya satelit Telkom-3 yang telah menjadi sampah antariksa. Prediksi ini dilakukan oleh Badan Antariksa Rusia (Roscosmos), Space Track, dan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan). Sampah satelit Telkom-3 itu diprediksi jatuh pada Jumat (5/2/2021) pukul 16.28-16.42 WIB di wilayah perbatasan China dan Mongolia pada posisi 41,4 derajat lintang utara dan 106,6 derajat bujur timur.

Proses kejatuhan sampah antariksa itu ada yang bisa dikendalikan hingga bisa ditentukan kapan dan di mana benda tersebut akan jatuh, tetapi banyak pula yang tak terkendali hingga sulit diprediksi waktu dan tempat kejatuhannya.

Informasi awal masuk kembalinya atau reentry satelit Telkom-3 ke atmosfer Bumi itu disampaikan Space Track pada 3 Desember 2020. Saat itu, satelit yang diberi kode NORAD 38744 itu diprediksi akan memasuki atmosfer Bumi dalam 60 hari ke depan sejak pengumuman disampaikan.

Menurut Rhorom, obyek yang jatuh kali ini hanya satelit Telkom-3. Roket pendorong Briz-M yang membawa satelit sudah jatuh lebih dulu ke Bumi pada 9 April 2019 di laut di utara Papua. Adapun teman peluncuran Telkom-3, yaitu satelit Express MD-2, saat ini masih mengorbit Bumi pada ketinggian antara 266 km dan 3.987 km hingga masih lama untuk jatuh ke Bumi.

Sesuai dengan konvensi internasional, negara peluncur, yaitu negara pemilik satelit, negara yang menyewakan jasa peluncuran satelit, dan negara tempat peluncuran satelit, bertanggung jawab penuh atas jatuhnya korban atau timbulnya kerugian akibat masuk kembalinya satelit ke atmosfer Bumi.

Karena itu, sejak pertengahan Januari 2021, Lapan dan Roscosmos memantau kejatuhan satelit Telkom-3. Space Track sebagai organisasi yang mendorong keamanan dan pemanfaatan luar angkasa secara berkelanjutan juga turut memantau.

Pada 30 Januari 2021, satelit Telkom-3 itu sudah berada pada ketinggian kurang dari 200 km. Itu berarti, secara teoretis, benda tersebut akan segera jatuh ke Bumi. Selanjutnya, proses penurunan ketinggian obyek akan semakin cepat hingga mencapai tingkat optimal saat gaya hambat udara setara dengan gravitasi Bumi.

Pada ketinggian 120 km, kecepatan jatuh satelit diperkirakan 30.000 km per jam atau 8,3 km per detik. Saat memasuki bagian atmosfer Bumi yang lebih rapat, kecepatannya hanya tinggal 100 km per jam atau 27,7 meter per detik. Namun, pada ketinggian 80 km, satelit sampah antariksa itu biasanya sudah akan hancur tercerai-berai menjadi potongan-potongan yang lebih kecil.

”Kecepatan jatuhnya satelit jauh lebih lambat dibandingkan dengan kecepatan meteor, tambah Rhorom.

Meteor biasanya mulai bisa diamati atau terbakar akibat gesekan dengan atmosfer Bumi saat berada pada ketinggian 75-120 km. Pada posisi itu, meteor bisa bergerak dengan kecepatan 11-72 km per detik. Makin ke bawah, kecepatannya juga akan menurun karena atmosfer Bumi semakin rapat. Meteor biasanya akan pecah saat berada di ketinggian 50-95 km.

KOMPAS/AEROSPACE—-Lintasan satelit Telkom-3 digunakan untuk menentukan kapan dan di mana jatuhnya satelit tersebut yang kini telah menjadi sampah antariksa. Prediksi terakhir, satelit tersebut telah jatuh pada Jumat (5/2/2021) pukul 16.28-16.42 WIB di wilayah perbatasan China dan Mongolia.

Seiring makin rendahnya posisi satelit Telkom-3, prediksi waktu dan lokasi kejatuhan Telkom-3 akan semakin baik. Upaya memprediksi waktu dan lokasi jatuhnya sampah antariksa itu tidak mudah, terlebih Telkom-3 jatuh secara tidak terkendali. Selain itu, arah jatuh satelit dan besarnya hambatan udara yang menentukan kecepatan jatuhnya satelit sangat bervariasi. Kondisi cuaca antariksa juga akan menentukan seberapa cepat sampah antariksa itu berkurang ketinggiannya.

Dari perhitungan terakhir itulah, satelit ini diperkirakan jatuh pada Jumat (5/2/2021) pukul 16.28-16.42 WIB di perbatasan China dan Mongolia. Meski belum ada laporan, kalaupun obyek ini tidak habis terbakar di udara, diperkirakan hanya 10-40 persen bagian satelit yang tersisa saat jatuh di permukaan Bumi.

Kalaupun benda itu jatuh dan menimbullkan korban masyarakat, PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebagai pemilik satelit wajib menutup kerugian yang ditimbulkan. Namun, risiko munculnya korban jiwa akibat jatuhnya sampah antariksa hanya 1 di antara 40.000 kejadian. Rendahnya risiko itu merupakan konsekuensi dari banyaknya wilayah di Bumi yang tidak dihuni manusia.

Meski demikian, masuk kembalinya satelit Telkom-3 itu seharusnya menyadarkan kita untuk makin bijak dalam penggunaan teknologi antariksa. Jika tidak, luar angkasa sebagai sumber daya ekonomi penting bagi manusia tidak dapat digunakan secara berkelanjutan, khususnya dalam menopang penggunaan teknologi informasi dan komunikasi yang makin intens saat ini.

Banyaknya sampah antariksa itu memang memiliki peluang yang kecil untuk bisa menimbulkan korban di Bumi. Namun, jika sampah antariksa itu menabrak satelit aktif yang masih beroperasi, layanan telekomunikasi, hiburan, prakiraan cuaca, pemetaan untuk kepentingan ekonomi, kegiatan ilmiah, dan pengoperasian satelit mata-mata bisa terganggu hingga mengurangi keamanan dan kenyamanan hidup manusia.

Oleh MUCHAMAD ZAID WAHYUDI

Editor: EVY RACHMAWATI

Sumber: Kompas, 9 Februari 2021

Share
%d blogger menyukai ini: