Home / Berita / Lapan Ajak Perguruan Tinggi Bersinergi dalam Pengembangan Satelit

Lapan Ajak Perguruan Tinggi Bersinergi dalam Pengembangan Satelit

Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional membuka kesempatan bagi perguruan tinggi terlibat dalam proyek-proyek teknologi antariksa, salah satunya pengembangan satelit eksperimental Lapan A4. Kesempatan sinergi itu diharapkan bisa mempercepat kemandirian teknologi satelit dan roket Indonesia.

Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin menyampaikan hal itu dalam kuliah umum bertajuk “Iptek Penerbangan dan Antariksa untuk Mewujudkan Indonesia Maju dan Mandiri” di Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Surabaya, Jawa Timur, Jumat (17/2).

Pengembangan teknologi satelit di Indonesia selama ini masih mengandalkan komponen-komponen dari luar negeri, seperti Amerika Serikat dan sejumlah negara Eropa. “Ke depan, Indonesia harus bisa menguasai teknologi satelit sehingga bisa membuat satelit dan roket secara mandiri dan efisien,” kata Thomas.

Perguruan tinggi Indonesia, baik negeri maupun swasta, berpotensi memenuhi cita-cita tersebut. Sebab, perguruan tinggi memiliki sumber daya manusia (SDM) yang menekuni program studi yang bervariasi. Menurut Thomas, pengembangan teknologi satelit dan roket butuh keahlian SDM dari berbagai latar belakang studi.

Berhasil mengorbit
Sebelumnya, Lapan telah bekerja sama dengan Institut Pertanian Bogor (IPB) mengembangkan satelit eksperimental Lapan A3/IPB. Satelit tersebut berhasil mengorbit setelah diluncurkan dari Bandar Antariksa Sriharikota, India, 22 Juni 2016.

Kini, ITS diharapkan bisa mengikuti jejak IPB dengan mendorong para dosen dari berbagai program studi untuk melakukan riset terkait satelit eksperimental Lapan A4. Sementara mahasiswa didorong untuk magang pada proyek pengembangan satelit eksperimental itu.

Ketua Departemen Teknik Geomatika ITS Mokhamad Nur Cahyadi menuturkan, ITS menyambut baik kesempatan terjun langsung mengembangkan satelit eksperimental Lapan A4. ITS akan segera membentuk tim peneliti yang terdiri dari dosen dan mahasiswa dari berbagai program studi. (ADY)
—————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 18 Februari 2017, di halaman 13 dengan judul “Lapan Ajak Perguruan Tinggi Bersinergi”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Mahasiswa Universitas Brawijaya ”Sulap” Batok Kelapa Jadi Pestisida

Mahasiswa Universitas Brawijaya Malang membantu masyarakat desa mengubah batok kelapa menjadi pestisida. Inovasi itu mengubah ...

%d blogger menyukai ini: