Home / Berita / Sejarawan Edward Poelinggomang Wafat

Sejarawan Edward Poelinggomang Wafat

Sejarawan dari Universitas Hasanuddin, Makassar, Edward Lambertus Poelinggomang (68), meninggal di Rumah Sakit Wahidin Sudirohusodo, Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (8/2) pukul 10.30. Edward sempat dirawat di rumah sakit tersebut selama sebulan karena diabetes dan gangguan paru-paru.

Semasa hidupnya, Edward dikenal sebagai sejarawan yang mendalami kemaritiman dan jalur perdagangan di Indonesia timur. “Kita kehilangan salah satu ahli sejarah yang bisa menjelaskan pelayaran Nusantara dan rempah-rempah yang dikapalkan oleh Belanda ke Eropa,” ujar Guru Besar Fakultas Ilmu Budaya Unhas Nurhayati Rahman.

Salah satu bukunya yang terkenal adalah Makassar Abad XIX terbitan Kepustakaan Populer Gramedia (2002). Pria kelahiran Pulau Pantar, Alor, Nusa Tenggara Timur, 21 Oktober 1948, itu meraih gelar sarjana dari Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, pada 1980. Kemudian, dia mengikuti Postgraduate Training for Historian di Leidsche Universiteit Leiden, Belanda, 1984.

Gelar doktor diperoleh dari Vrije Universiteit Amsterdam, Belanda, 1991, setelah menyelesaikan S-2 di Universitas Indonesia (1984). Tahun 1998, ia diundang sebagai profesor tamu di Center for Southeast Asian Studies, Kyoto University, Jepang. Sejumlah buku karya Edward telah diterbitkan sejumlah penerbit. Dia juga menjadi editor sejumlah buku.

REN–Edward Poelinggomang

Kepala Humas Unhas Dahlan Abubakar mengatakan, Edward dikenal sebagai dosen yang tetap berkomitmen mengajar walau ditawari posisi penting di beberapa lembaga di Jakarta seusai menyelesaikan studi di Belanda.

Edward dikenal sebagai dosen yang hidup sederhana, ramah, dan teguh pada prinsip. Tahun 2012, almarhum menerima Kompas untuk wawancara seputar sejarah kemaritiman di rumahnya yang bersahaja di Kompleks Perumahan Dosen Unhas di Tamalanrea, Makassar.

Kepala Balai Arkeologi Sulsel M Irfan mengenal almarhum sebagai guru yang sederhana, cerdas, dan terbuka. Edward juga dikenal sebagai teman diskusi bagi aktivis budaya di Sulsel.

Almarhum meninggalkan seorang istri dan dua anak. Rektor Unhas Dwia Aries Tina Pulubuhu kemarin melayat di rumah duka di Perumahan Dosen Unhas Tamalanrea, BG 82. (REN/NAR)
—————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 9 Februari 2017, di halaman 12 dengan judul “Sejarawan Edward Poelinggomang Wafat”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Hujan Menandai Kemarau Basah akibat Menguatnya La Nina

Hujan yang turun di Jakarta dan sekitarnya belum menjadi penanda berakhirnya kemarau atau datangnya musim ...

%d blogger menyukai ini: