Home / Berita / Satelit Pertanian Disiapkan

Satelit Pertanian Disiapkan

Data-data yang Dibutuhkan, Nantinya Tidak Perlu Beli Lagi
Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional bekerja sama dengan Institut Pertanian Bogor sedang menyelesaikan pembuatan satelit penginderaan jarak jauh bidang pertanian. Lewat satelit itu, Indonesia bisa memperoleh data citra tanaman padi secara mandiri. Peluncuran satelit dijadwalkan tahun 2016 dari India.


Satelit itu dinamakan Lisat (Lapan-IPB Satellite) atau Lapan 03. ”Sesuai jadwal, tahun ini, Lisat dalam tahapan perakitan, integrasi, dan pengujian,” kata Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin, Kamis (5/2), di sela Pertemuan Ilmiah Nasional dan Kongres Masyarakat Ahli Penginderaan Jauh Indonesia (Mapin) di Bogor, Jawa Barat.

lisatTurut hadir, antara lain Wakil Rektor Bidang Riset dan Kerja Sama IPB Anas M Fauzi, Ketua Umum Mapin Dewayany Sutrisno, Deputi Bidang Informasi Geospasial Tematik Badan Informasi Geospasial (BIG) Nurwadjedi, Direktur Pusat Teknologi Inventarisasi Sumber Daya Alam Badan Penerapan dan Pengkajian Teknologi Muhamad Sadly, dan Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana.

Djamaluddin menyebutkan, bobot satelit Lisat sekitar 100 kilogram dengan sensor-sensor yang difokuskan memotret citra lahan sawah serta kondisi padi di Indonesia. Fokus itu sesuai misi yang dirumuskan saat awal bekerja sama dengan IPB pada 2009, yakni mewujudkan ketahanan pangan.

Anas M Fauzi mengatakan, untuk pemanfaatan satelit, pihak IPB merancang program yang menerjemahkan citra satelit menjadi data-data terkait pertanian, terutama umur padi. ”Rumus pembacaan citra lewat simulasi-simulasi, setelah mahasiswa kami memantau langsung umur padi di lapangan dan mencocokkan dengan data citra satelit yang didapatkan,” tuturnya.

Pemanfaatan
Nantinya, lewat citra Lisat, para pengguna bisa mengetahui umur padi di sawah-sawah di daerah tertentu. Itu penting, antara lain mengetahui daerah mana yang masuk masa tanam sehingga pupuk bisa didistribusikan ke daerah terpetakan. Di sisi lain, informasi kondisi sawah juga bisa meningkatkan komunikasi antardaerah lumbung padi. Jika suatu daerah kekurangan beras, bisa dipasok daerah lain.

Sekretaris Jenderal Mapin Alinda M Zain mengatakan, data-data semacam itu sesungguhnya tersedia bagi Indonesia. Namun, selama ini masih membeli dari negara-negara pemilik satelit. Keberadaan Lisat akan mendorong kemandirian penyediaan data pertanian. ”Data-data yang diperoleh pun bisa dimanfaatkan gratis oleh seluruh peneliti,” katanya.

Secara terpisah, Kepala Pusat Teknologi Satelit Lapan Suhermanto menuturkan, Lisat akan diluncurkan dari India menumpang roket Indian Space Research Organisation (ISRO). Peluncuran dijadwalkan pertengahan tahun 2016, tetapi Lapan akan menegosiasi agar bisa mendapatkan jadwal akhir tahun 2015.

Ia menjelaskan, Lisat mulai dirancang tahun 2011. Pembuatannya membutuhkan biaya sekitar Rp 50 miliar. Satelit ini memiliki resolusi spasial 18 meter dengan empat kanal (band).

Saat ini, para ilmuwan dalam negeri di Lapan masih fokus menyatukan berbagai komponen menjadi satu satelit. Setelah itu, satelit harus menjalani tes getaran dan tes kesesuaian elektromagnetik (electromagnetic compatibility/EMC), kemudian baru bisa dikirimkan ke India untuk persiapan peluncuran. (JOG)

Sumber: Kompas, 6 Februari 2015

Posted from WordPress for Android

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Tiktok dan ”Techno-nationalism”

Bytedance-Oracle-Walmart sepakat untuk membuat perusahaan baru yang akan menangani Tiktok di AS dan juga seluruh ...

%d blogger menyukai ini: