Saintifikasi Jamu untuk Terapi Komplementer

- Editor

Kamis, 5 Juni 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pemerintah terus mendorong proses saintifikasi jamu. Dengan saintifikasi, masyarakat bisa memanfaatkan jamu untuk terapi komplementer, alternatif pemeliharaan kesehatan, pencegahan, dan pengobatan.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan Tjandra Yoga Aditama mengatakan hal itu dalam simposium internasional bertema ”Tanaman Obat dan Obat Tradisional”, Rabu (4/6), di Tawangmangu, Karanganyar, Jawa Tengah.

Dengan proses saintifikasi, jamu yang selama ini telah dimanfaatkan masyarakat memiliki bukti ilmiah. ”Tugas pemerintah memberikan bukti jamu mempunyai dasar ilmiah,” ujarnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kini pemerintah melaksanakan riset untuk menghasilkan tiga jamu saintifik. Jamu-jamu itu untuk pengobatan nyeri sendi (osteoartritis), wasir (hemoroid), dan dispepsia (kembung/mual).

Penelitian tersebut ditargetkan rampung pada akhir 2014. Pihaknya juga menguji 24 formula jamu. ”Saat ini tersedia dua jamu saintifik, yaitu untuk hipertensi ringan dan asam urat,” ujarnya.

bptoMenurut Tjandra, masyarakat telah turun-temurun memanfaatkan jamu secara luas. Hasil Riset Kesehatan Tahun 2013 menunjukkan, sebanyak 30,4 persen rumah tangga di Indonesia memanfaatkan pelayanan kesehatan tradisional dan 49 persen rumah tangga memanfaatkan ramuan atau jamu. Untuk itu, masyarakat diimbau kembali menghidupkan tanaman obat keluarga.

Tjandra memaparkan, hasil riset tumbuhan obat dan jamu (ristoja) pada 2012 menunjukkan, ada 1.889 spesies tumbuhan obat dan 15.671 ramuan untuk kesehatan. Selain itu, juga ada 1.183 pengobat tradisional dari 20 persen etnis, atau 209 etnis dari total 1.128 etnis di Indonesia.

Ristoja akan dilanjutkan pada 2015, hingga terkoleksi data dari 100 persen etnis di Indonesia. Tumbuhan obat yang telah terkoleksi diharapkan segera diteliti untuk mendapat entitas kimia baru dan informasi tentang jamu berbasis kearifan lokal serta melestarikan tanaman obat langka.

Sementara itu, Kepala Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisional (B2P2TOOT) Tawangmangu Indah Yuning Prapti mengatakan, pihaknya telah bekerja sama dengan 157 petani di Tawangmangu dan daerah lain. Kerja sama itu dilakukan dalam bidang budidaya tanaman obat.

Hasil budidaya tanaman obat tersebut diserap B2P2TOOT dan bisa dijual sendiri ke pasar ataupun industri. Hal itu diharapkan bisa membantu meningkatkan pendapatan rumah tangga. (RWN)

Sumber: Kompas, 6 Juni 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB