Religi, Sains, dan Seni Bertemu

- Editor

Kamis, 10 Maret 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gerhana Matahari Total 2016
Berbagai festival di sejumlah daerah di Indonesia merayakan gerhana matahari total, Rabu (9/3), mempertemukan aktivitas religi, sains, dan seni. Pemerintah daerah dan masyarakat berhasil memainkan peran masing-masing.

Di Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu dini hari, puluhan ribu warga memadati Pantai Losari dan melaksanakan shalat Kusuf (gerhana), dilanjutkan zikir. Aspek religi dilanjutkan pengamatan bersama gerhana matahari sebagian. Layar lebar dipasang di anjungan Pantai Losari menayangkan citra teleskop Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang mengamati proses gerhana dari Gedung Balai Kota Makassar.

Makassar dilintasi gerhana matahari sebagian. Pada pukul 07.27 waktu Indonesia bagian tengah (Wita), piringan bulan mulai menutupi matahari. Pukul 08.35 menjadi momentum puncak gerhana sebagian hingga 88 persen.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Di Bundaran Besar, Kota Palangkaraya, Kalimantan Tengah, pertemuan aspek religi, sains, dan seni masyarakat Dayak juga berlangsung. Tengah malam sebelum gerhana matahari total (GMT), digelar ritual adat Balian masyarakat tradisional Dayak. Warga khusyuk mengikuti alunan doa dalam nyanyian ritual dengan bahasa Sangiang atau bahasa para dewa orang Dayak oleh para basir atau pemuka adat Kaharingan.

Pertunjukan tari kolosal Nantilang Dahiang Jangkaran Matanandau sehari menjelang GMT juga digelar di Palangkaraya, persisnya di Stadion Sanaman Mantikei.

Rangkaian peristiwa serupa yang mempertemukan religi, sains, dan seni juga berlangsung di daerah lain, baik di wilayah yang dilintasi GMT maupun gerhana matahari sebagian (GMS).

Di Bandung, Jawa Barat, setelah GMS, sejumlah seniman menggelar ruwatan Samagaha (ruwatan Batara Kala) di tengah pameran lukisan gerhana. ”Seni rupa digabung ruwatan dan musik tarawangsa ini untuk berbagi kebahagiaan merayakan gerhana matahari yang jarang,” kata perupa Tisna Sanjaya, dosen Fakultas Seni Rupa dan Desain Institut Teknologi Bandung.

Warga Kepulauan Pagai, Kabupaten Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat, jelang GMT, juga menggelar shalat gerhana. Sebagian warga lain melanjutkan senam dan pengamatan proses GMT. Pagai daratan pertama yang mengalami GMT.

Di Yogyakarta, ribuan warga sejak dini hari berkumpul di Tugu Yogyakarta. Warga, Nanang Kristanto (28), memanfaatkan peristiwa langka itu untuk menyerahkan cincin pertunangan dan melamar Dian Paramita (24) menjadi pasangannya.

Di Solo, Jawa Tengah, di depan Pasar Gede, Komunitas Republik Aeng-Aeng memprakarsai pentas seni gejok lesung. ”Pentas seni gejok lesung ini wujud mensyukuri sinar matahari sekaligus menghormati Tuhan yang menciptakan matahari. Sinar matahari harus selalu disyukuri karena berperan penting dalam kehidupan masyarakat agraris,” kata Hari Genduk, pembina Komunitas Seni Gejok Lesung Sri Sadono.

Puncak GMT
Di Sigi, Sulawesi Tengah, Wakil Presiden Jusuf Kalla turut mengikuti shalat gerhana sebelum memantau peristiwa GMT di lapangan Kota Pulu, Kabupaten Sigi. Di tempat itu juga hadir ratusan peneliti dari mancanegara dan domestik. Astronot Andre Kuipers dari Badan Antariksa Eropa (ESA) yang pernah berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) ditemui Kalla, yang hadir bersama Nyonya Mufidah Jusuf Kalla dan para menteri. Saat GMT, tepuk tangan dan doa syukur kembali membahana.

Setelah menyaksikan proses GMT, Kalla menyampaikan, ”Oh indah sekali. Bagaimana kekuatan alam, bagaimana (kita) mengetahuinya, matahari yang (berjarak) 150 juta kilometerdan bagaimana bulan yang jaraknya lebih kurang 40 juta kilometer dapat diketahui posisi pas, betul-betul pas. Itu, kan, kebesaran Allah. Karena pengetahuan manusia, presisi, menitnya sudah diketahui, tahun dan di menit sekian terjadi di sini, dan itu benar. (ENG/IDO/DKA/CHE/SON/PRA/HRS/ZAK/RWN/NIN)
—————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 10 Maret 2016, di halaman 15 dengan judul “Religi, Sains, dan Seni Bertemu”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB