Reinfeksi Covid-19 Ditemukan Juga di Eropa

- Editor

Rabu, 26 Agustus 2020

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kejadian reinfeksi penyakit Covid-19 ditemukan di sejumlah wilayah di dunia. Namun, hal ini tak mengecilkan arti penting upaya mendapatkan vaksin.

Kasus infeksi kembali pasien Covid-19 yang sudah sembuh kembali terjadi. Setelah ditemukan di Hongkong, fenomena serupa dilaporkan di Eropa. Peristiwa ini dikhawatirkan akan memengaruhi strategi pemberian vaksin yang harus diulang.

Kasus infeksi ulang ditemukan di Belgia dan Belanda, seperti dilaporkan sejumlah media, seperti Reuters dan Deutsche Welle pada Selasa (25/8/2020). Disebutkan, pasien Belanda itu adalah orang tua dengan sistem kekebalan yang lemah.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ahli virologi Belanda, Marion Koopsmans, mengatakan, pasien ini awalnya terinfeksi virus untuk waktu yang lama, tetapi dengan gejala ringan, sebelum tiba-tiba kambuh lagi. Infeksi ulang ini telah diperkirakan. ”Bahwa seseorang muncul dengan infeksi ulang, itu tidak membuat heran,” katanya. ”Kami harus melihat apakah itu sering terjadi.”

Ahli virologi Belgia, Marc van Ranst, mengatakan, pasien di Belgia adalah seorang wanita yang tertular Covid-19 untuk pertama kali pada Maret dan kemudian pada Juni. ”Kami tidak tahu apakah jumlah kasus ini akan banyak. Saya kira mungkin tidak, tetapi tetap harus dilihat lebih jauh,” katanya.

Sebelumnya, pada Senin (25/8), ilmuwan di Hong Kong melaporkan kasus seorang pria berusia 30-an yang terinfeksi kembali dengan SARS-CoV-2 empat setengah bulan setelah serangan pertamanya.

Informasi tentang ada infeksi ulang atau reinfeksi SARS-CoV-2 ini dilaporkan tim peneliti dari Departemen Kedokteran Universitas Hong Kong dan hasilnya sudah diterima di jurnal Clinical Infectious Diseases sekalipun belum dipublikasikan.

Pasien yang sebelumnya sehat itu pertama kali didiagnosis Covid-19 pada 26 Maret. Pada infeksi pertama ia mengalami gejala ringan, antara lain batuk, radang tenggorokan, sakit kepala, dan demam selama beberapa hari. Meskipun gejalanya mereda, dia dirawat di rumah sakit pada 29 Maret dan dipulangkan pada 14 April setelah dites negatif dua kali.

Empat setengah bulan kemudian, pasien kembali ke Hong Kong dari Spanyol melalui Inggris dan dites positif terkena virus dalam pemeriksaan di bandara Hong Kong pada 15 Agustus. Dia kembali dirawat di rumah sakit, tetapi tidak menunjukkan gejala apa pun.

Itu mungkin berarti bahwa orang tersebut tidak terus menumpahkan virus yang sama beberapa bulan setelah terinfeksi, menurut penelitian yang baru diterima, tetapi belum dipublikasikan, dalam jurnal Clinical Infectious Diseases.

Konfirmasi tentang infeksi kembali atau reinfeksi ini dibuktikan dengan pengurutan genom dari dua virus yang menginfeksinya. Hasilnya, kedua virus korona baru yang menginfeksi pasien ini memiliki 24 nukleotida, atau blok bangunan, yang berbeda dalam urutan gennya.

Di Indonesia, dugaan terjadi infeksi ulang ini juga disampaikan dokter Tri Maharani, dokter emergensi dari Kediri, Jawa Timur. ”Ada laporan dokter teman saya di puskemas di Jakarta yang positif Covid-19 bulan lalu dan sudah dinyatakan sembuh. Namun, sekarang dirawat lagi karena Covid-19,” katanya.

Namun, menurut Tri, virus yang menginfeksi pasien ini belum dibandingkan secara molekuler apakah sama atau berbeda. Jika sama, ada kemungkinan proses penyembuhan sebelumnya belum tuntas sehingga kembali sakit.

Pemberian vaksin
Munculnya kasus infeksi ulang di sejumlah negara ini telah memicu kekhawatiran tentang keefektifan vaksin melawan virus ini. Van Ranst mengatakan, jika kasus infeksi ulang banyak ditemukan, vaksin perlu diulang setiap tahun, atau dalam dua atau tiga tahun. ”Tampaknya jelas bahwa kita tidak akan memiliki vaksin yang berhasil, katakanlah, untuk 10 tahun,” katanya.

Van Ranst mengatakan, dalam kasus-kasus seperti wanita Belgia, di mana gejalanya relatif ringan, tubuh mungkin tidak menciptakan cukup antibodi untuk mencegah infeksi ulang meskipun mereka mungkin telah membantu membatasi penyakit.

Mengomentari tentang kasus Hong Kong, ahli mikrobiologi London School of Hygiene and Tropical Medicine, Brendan Wren, mengatakan, kasus itu adalah ”contoh infeksi ulang yang sangat langka dan seharusnya tidak meniadakan dorongan global untuk mengembangkan vaksin Covid-19”.

Oleh AHMAD ARIF

Editor: ICHWAN SUSANTO

Sumber: Kompas, 26 Agustus 2020

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB