Presiden Dorong Kandungan Lokal

- Editor

Rabu, 24 Februari 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lima Skema Penghitungan TKDN 4G LTE Dibuat
Presiden Joko Widodo mengingatkan perlunya menjaga konsistensi pengadaan barang dan jasa untuk menggunakan produk dalam negeri. Sejumlah kementerian dan badan usaha milik negara dinilai masih terlalu banyak menggunakan produk impor.

“Ini terus kita tekankan. Kita ingin agar beban biaya bisa dikurangi karena tidak perlu mengimpor sehingga meningkatkan daya saing industri kita di pasar dunia,” ujar Presiden Joko Widodo saat membuka Rapat Terbatas Lanjutan Pembahasan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) di Kantor Presiden, Kompleks Istana, Jakarta, Selasa (23/2). Rapat juga dihadiri Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Penggunaan produk dalam negeri juga akan memperkuat struktur industri nasional serta membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat di Tanah Air. “Tetapi, dari beberapa kali pantauan saya, masih ada beberapa kementerian yang pengadaannya masih menggunakan barang-barang impor,” kata Presiden.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam rapat terbatas kemarin, Menteri Perdagangan Thomas Lembong memaparkan, TKDN secara lengkap termasuk mekanisme penentuan sertifikasi TKDN.

Setelah rapat terbatas, Sekretaris Kabinet Pramono Anung bersama Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Perindustrian Saleh Husin, dan Wakil Menteri Keuangan Mardiasmo menjelaskan, kebutuhan produk-produk dalam negeri meningkat seiring program pembangunan infrastruktur di daerah-daerah. Namun, di beberapa kementerian dan BUMN, penggunaan produk luar negeri dinilai masih terlalu dominan.

“Kita tidak ingin semangat bersaing secara global kita kurangi. Namun, bagaimanapun kita akan mendorong produk dalam negeri juga bisa digunakan atau menjadi tuan rumah bagi pembangunan yang digalakkan sekarang ini,” kata Pramono.

Selain membuat standardisasi produk dalam negeri, pemerintah akan mengeluarkan regulasi yang mengatur masalah tersebut. Diharapkan, produk buatan dalam negeri yang telah memenuhi persyaratan atau standar yang ditetapkan diutamakan penggunaannya dalam pembangunan aneka sektor di Tanah Air.

Saleh Husin mencontohkan, pembangunan pembangkit 35.000 megawatt membutuhkan pembangunan transmisi atau tower sepanjang 46.000 kilometer. Tower tersebut sudah mampu diproduksi dalam negeri. Pembangunan pipa gas Gresik-Semarang juga masih bisa menggunakan produk dalam negeri.

Saleh meminta, ada kesadaran kementerian dan BUMN untuk menginformasikan rencana kebutuhan kepada kalangan industri jauh-jauh hari sebelum proyek dilaksanakan.

Secara terpisah, Direktur Industri Elektronika dan Telematika Direktorat Jenderal Industri Logam Mesin Alat Transportasi dan Elektronika Kementerian Perindustrian Zakiyudin menjelaskan, pemerintah akan mengatur penghitungan porsi TKDN perangkat keras dan lunak produk telepon seluler teknologi 4G long term evolution (LTE). Peraturan ini akan disertai kebijakan insentif.

Terkait pengaturan itu, lima skema komposisi TKDN ponsel 4G LTE dibuat. Skema pertama 100 persen TKDN perangkat keras. Kedua, 100 persen perangkat lunak. Ketiga, gabungan 75 persen perangkat keras dan 25 persen perangkat lunak. Skema keempat, 50 persen perangkat keras dan 50 persen perangkat lunak. Kelima, 25 persen perangkat keras dan 75 persen perangkat lunak. (MED/SON/NDY)
—————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 24 Februari 2016, di halaman 18 dengan judul “Presiden Dorong Kandungan Lokal”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB