Pratikno: UGM Minta Senat Akademik Telaah Kasus ‘Penjiplakan’ Anggito

- Editor

Senin, 17 Februari 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM) belum bisa mengabulkan permintaan mundur staf pengajar Fakultas Ekonomika dan Bisnis (FEB), Dr Anggito Abimanyu. Sebab Senat Akademik (SA) UGM yang harus menelaah dan mengkaji kasus dugaan adanya plagiat yang dilakukan Anggito.

“Ini sebuah permohonaan yang sangat berat bagi UGM,” ungkap Rektor UGM, Prof Dr Pratikno di UC Resto kompleks Bulaksumur, Yogyakarta, Senin (17/2/2014).

Menurut dia, UGM akan mengikuti prosedur yang berlaku di UGM yakni sesuai ketentuan Senat Akademik (SA) UGM. UGM tetap berkomitmen terhadap kejujuran dan budaya akademik.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“UGM harus melakukan telaah. Permintaan Anggito Abimanyu akan ditindaklanjuti dengan mengajukan surat resmi kepada Senat Akademik, untuk menganalisa pengakuan yang bersangkutan,” kata Pratikno didampingi Dekan FEB UGM, Prof Dr Wihana Kirana Jaya.

Prosedurnya adalah lanjut dia, Senat Akademik (SA) akan meminta Komisi Etik untuk menelaah. Setelah selesai Komisi Etik kemudian akan menyampaikan lagi kepada SA.

“Kita setelah ini akan mengirim surat ke SA dan SA akan menugaskan komisi etik,” katanya.

151530_anggitoMenurutnya ada proses yang harus dilalui SA. Hasil telaah komisi etik juga akan diklarifikasi terhadap Anggito. Setelah itu SA akan mengajukan ke Rektor UGM untuk ditindaklanjuti.

“Kita butuh waktu untuk proses ini. Kita sangat terpukul terhadap kejadian ini. Namun kita tidak bisa melakukan judgement tanpa telaah lebih dulu,” katanya.

Pratikno menambahkan SA UGM melakukan sidang pleno sebulan sekali. Untuk memutuskan kasus ini sedikitnya membutuhkan tiga kali sidang pleno. Namun SA bisa melakukan sidang pleno khusus tanpa permintaan. Dengan tiga kali sidang pleno khusus, tidak butuh waktu tiga bulan.

Dia menilai Anggito adalah aset luar biasa bagi UGM. Namun aset yang utama bagi UGM adalah kejujuran akademik.’

“Keputusan ini belum final, namun ini adalah masalah yang urgen dan sensitif sehingga perlu kehati-hatian. Jangan berspekulasi sampai ada keputusan final nanti,” tutur Pratikno.

Anggito sebelumnya menyatakan mundur sebagai staf pengajar di UGM. Dia tak ingin mencoreng nama UGM dalam hal nilai-nilai kejujuran, integritas dan tanggung jawab akademik. Langkah ini diambil Dirjen Urusan Haji Kemenag tersebut seiring dengan merebaknya kabar plagiarisme dalam tulisan opini Kompas yan dimuat 10 Februari 2014 lalu.

Di media sosial ramai diperbincangkan kesamaaan tulisan Anggito dengan opini serupa yang tayang lebih dulu milik Hotbonar Sinagayang dimuat 21 Juli 2006. Sebagian besar kalimat dalam paragraf nyaris sama.
Bagus Kurniawan – detikNews

Sumber: detik.com, Senin, 17/02/2014 15:13 WIB

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 6 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB