Dewan Kehormatan UGM Dalami Dugaan Plagiat Rektor Unnes

- Editor

Kamis, 28 November 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dewan Kehormatan Universitas Gadjah Mada memeriksa dugaan plagiarisme yang dilakukan Rektor Universitas Negeri Semarang Fathur Rokhman dalam disertasinya. Dugaan plagiat itu dibantah penasihat hukum.

KOMPAS/NINO CITRA ANUGRAHANTO–Potret dokumen disertasi Rektor Universitas Negeri Semarang Fathur Rokhman di Perpustakaan Pusat Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Rabu (27/11/2019). Disertasi dilaporkan salah satu pengacara sebagai hasil menjiplak skripsi mahasiswi bimbingannya pada 2001.

”Kami mengklarifikasi aduan yang disampaikan kepada kami. Pak Fathur menceritakan apa adanya. Aduan itu tentang dugaan plagiat,” kata Ketua Senat Akademik Universitas Gadjah Mada (UGM) Hardyanto di Kompleks Rektorat UGM, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Rabu (27/11/2019).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Disertasi yang dipermasalahkan itu ditulis Fathur untuk meraih gelar doktor dalam bidang Linguistik pada Fakultas Ilmu Budaya UGM tahun 2003. Adapun judul disertasi tersebut ”Pemilihan Bahasa dalam Masyarakat Dwibahasa: Kajian Sosiolinguistik di Banyumas”.

Fathur diduga menjiplak skripsi dua mahasiswa bimbingannya, yakni Ristin Setyani yang berjudul ”Pilihan Ragam Bahasa Dalam Wacana Laras Agama Islam di Pondok Pesantren Islam Salafi Al Falah Mangunsari Banyumas” dan skripsi Nefi Yustiani yang berjudul ”Kode dan Alih Kode Dalam Pranatacara Pernikahan di Banyumas”. Kedua skripsi itu dirampungkan pada 2001.

Proses pemeriksaan yang dilakukan Dewan Kehormatan UGM berlangsung selama kurang lebih 1,5 jam. Pertanyaan yang diajukan kepada Fathur seputar proses pembuatan disertasi. Itu untuk membuktikan apakah disertasi tersebut benar-benar ditulis oleh Fathur.

Itu merupakan pemeriksaan pertama yang dilakukan Dewan Kehormatan UGM terhadap Fathur. Sebelumnya, UGM sempat memanggil yang bersangkutan untuk dimintai keterangan atas kasus itu pada 28 Oktober 2019. Namun, Fathur tidak memenuhi panggilan tersebut.

KOMPAS/NINO CITRA ANUGRAHANTO–Ketua Senat Akademik Universitas Gadjah Mada Hardyanto

Hardyanto menjelaskan, kebenaran tudingan plagiarisme itu tidak bisa langsung diputuskan. Proses klarifikasi masih tahapan awal. Belum dapat ditentukan kapan pemeriksaan bisa rampung.

Pihak UGM memastikan bahwa pembandingan antara disertasi Fathur dan skripsi milik kedua mahasiswanya itu akan dilakukan sebagai langkah pembuktian. ”Tadi belum diputuskan. Baru menanyakan kepada yang dituduh. Apa ini karya anda? Apa ini karya mahasiswa anda? Tetapi, memang ada kesamaan,” kata Hardyanto.

Selanjutnya, tingkat persamaan itu yang masih harus diteliti. Apabila persamaannya mencapai 90 persen, bisa dikatakan karya ilmiah yang ditulis tersebut merupakan hasil plagiat. Plagiarisme merupakan pelanggaran etik yang serius di kalangan akademis.

”Konsekuensinya macam-macam. Itu dianggap ringan sedang atau berat. Kalau berat bisa dicabut (gelarnya). Kalau ringan hanya diperingatkan. Tidak boleh naik pangkat. Kan, nanti dilaporkan ke kementerian,” kata Hardyanto.

Menurut Hardyanto, surat pengaduan dugaan plagiarisme itu dilayangkan seorang pengacara asal Semarang ke UGM sejak 6 bulan lalu. Identitas dari pihak yang mengadukan itu enggan disebutkan.

KOMPAS/NINO CITRA ANUGRAHANTO–Muhtar Hadi Wibowo, penasihat hukum Rektor Universitas Negeri Semarang Fathur Rokhman

Sementara itu, Muhtar Hadi Wibowo, penasihat hukum Rektor Unnes Fathur Rokhman, membantah tudingan plagiarisme telah dilakukan Fathur. Ia menyebut isu mengenai plagiarisme itu berita bohong. Pihaknya juga akan mengeluarkan hak jawab terkait beredarnya kabar dugaan plagiat tersebut.

”Yang pasti itu adalah cerita fiktif. Kampanye kebohongan. Yang perlu kita luruskan bahwa itu tidak ada,” kata Muhtar.

Oleh NINO CITRA ANUGRAHANTO

Editor GESIT ARIYANTO

Sumber: Kompas, 27 November 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 4 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB