Home / Berita / Perubahan Iklim Melaju di Tengah Pandemi

Perubahan Iklim Melaju di Tengah Pandemi

Laju pemanasan bumi akibat krisis perubahan iklim masih terus berlangsung di masa pandemi. Di sisi lain, komitmen Indonesia dan dunia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca masih belum cukup mengurangi penambahan suhu.

Pandemi Covid-19 berdampak pada pengurangan emisi gas rumah kaca, namun dikhawatirkan hanya akan berlangsung sementara. Laju pemanasan global tetap berlangsung di tengah pandemi, bahkan banyak negara dikhawatirkan tidak bisa memenuhi target nasional penurunan emisinya.

“Data di China, saat awal pandemi dan warga diminta di rumah emisi karbon di negara mereka berkurang 25 persen dan udara menjadi lebih bersih. Pabrik-pabrik yang menggunakan bahan bakar batu bara berkurang operasinya hingga 40 persen,” kata Deddy Hadriyanto, pembina Jaringan Ahli Perubahan Iklim dan Kehutanan (APIK) Indonesia, dalam diskusi daring, Selasa (14/7/2020).

Menurut Deddy, mengacu data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), penurunan cemaran partikulat halus atau PM 2,5 juga terjadi secara signifikan di berbagai kota di Indonesia. “Bahkan, penurunan PM 2,5 di Jakarta selama dua bulan masa PSBB (pembatasan sosial berskala besar) di Jakarta mencapai 45 persen,” kata dia.

Kabar baik lain, tambah Deddy, Indonesia baru-baru ini mendapatkan dana dari Norwegia sebesar Rp 840 miliar sebagai kompensasi karena dianggap berhasil mengurangi deforestasi dan degradasi hutan. Selama 10 tahun terakhir, pengurangan emisi dari sektor ini dinilai mencapai 17 juta ton.

“Ini satu sisi keberhasilan, sekalipun nilai yang dibayar masih sangat rendah, yaitu hanya 5 dollar per ton. Padahal, dulu dicanangkan 12 dollar per ton,” kata dia.

Deddy juga mengingatkan, agar tak terlalu optimistik karena di sisi lain ada rencana pemerintah mencetak sawah di lahan gambut di Kalimantan, yang selama ini menjadi penyimpan karbon. “Seharusnya, kita menjadikan momentum pandemi menuju tatanan hidup baru, bukan hanya dari aspek kesehatan, tetapi juga dalam mengatasi perubahan iklim,” kata dia.

—-China memimpin penurunan emisi global setelah diberlakukannya lockdown sejak Januari 2020 lalu. Sumber: Nature

Ketua Umum APIK Indonesia, Mahawan Karuniasa mengatakan, perubahan iklim saat ini melaju cepat dan memicu perubahan lingkungan global. Misalnya, Kutub Selatan telah memanas tiga kali lipat lebih cepat dan suhu di lingkar Arktik baru-baru ini dilaporkan mencapai 38 derajat celcius.

“Harus ada aksi lebih serius, karena peningkatan suhu di tahun 2019 sudah mencapai 1,1 derajat Celcius, karena batasan yang ditetapkan IPCC (Panel Ahli Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim) jangan sampai lebih dari 1,5 derajat Celcius agar tidak terjadi bencana besar,” kata dia.

Menurut Mahawan, agar peningkatan suhu global tidak melebihi 1,5 derajat Celcius, penambahan emisi karbon tidak boleh lebih dari 24 giga ton. Sedangkan untuk menahan agar suhu tidak meningkat lebih dari 2 derajat Celcius penambahan emisi harus di bawah 40 giga ton.

CARBONBRIEF.ORG—Estimasi penurunan emisi gas CO2 akibat Covid-19

Padahal, jika Perjanjian Paris tentang pengurangan emisi dijalankan, Bumi hanya bisa menahan laju penambahan emisi sebesar 53 -56 Giga ton. “Masih ada kesenjangan cukup besar, oleh karena itu setiap negara harus meningkatkan ambisi dan kapasitas untuk mengurangi emisinya,” kata dia.

Bergeser
Emma Rachmawati, Direktur Mitigasi Perubahan Iklim KLHK mengatakan, target penurunan emisi di Indonesia tahun ini dari sektor energi mengalami pergeseran dari triwulan satu dan dua bergeser ke triwulan tiga dan empat. Selain itu, target penurunan emisi sebesar 2.554 ton setara CO2 dari kegiatan pembangkit listrik tenaga surya dan bioenergi juga tidak akan tercapai.

“Walaupun secara total untuk sektor energi kemungkinan masih bisa penuhi target penurunan 22 – 25,4 persen, ditutup dari kegiatan lain,” kata dia.

Sedangkan dari sektor limbah dan kehutanan baru akan dievaluasi. Untuk antisipasi tidak tercapainya target penurunan emisi nasional ini, menurut Emma, pemerintah akan memperbaiki pendataan, khususnya dari capaian provinsi. Selain itu, juga akan mendorong dunia usaha terlibat dalam upaya pengurangan emisi, dan hasilnya bisa tercatat.

Nur Marsipatin, Penasihat Senior Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan bidang Perubahan Iklim dan Konvensi Internasional mengatakan, secara global saat ini juga terjadi kendala dalam pemenuhan target penurunan emisi. Dari 195 negara, baru 11 negara yang melaporkan bisa memenuhi targetnya.

“Itupun dari negara yang kontribusinya kecil. Selain itu, pandemi Covid-19 membuat konfrensi perubahan iklim ditunda hingga 2021, akibatnya ada komitmen yang diundurkan,” kata dia.

Oleh AHMAD ARIF

Editor: ICHWAN SUSANTO

Sumber: Kompas, 15 Juli 2020

Share
x

Check Also

”Big Data” untuk Mitigasi Pandemi di Masa Depan

Kebijakan kesehatan berbasis “big data” menjadi masa depan pencegahan pandemi berikutnya. Melalui ”big data” juga, ...

%d blogger menyukai ini: