Peningkatan Kualitas Penduduk Indonesia Perlu Berbasis Data

- Editor

Jumat, 15 Februari 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Banyaknya jumlah penduduk di Indonesia belum sejalan dengan peningkatan kualitas penduduknya. Berbagai permasalah kependudukan masih jadi tantangan yang belum terselesaikan, Untuk itu, program kependudukan, keluarga berencana, dan pembangunan keluarga perlu lebih didorong, terutama melalui perencanaan strategi yang berlandaskan data.

Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) 2017 menunjukkan adanya penurunan angka fertilitas total (TFR) sebanyak 0,2 poin, dari 2,6 anak per wanita pada 2012 menjadi 2,4 anak per wanita. Meski begitu, angka tersebut masih belum mencapai target yang ditetapkan dalam Rencana Strategis Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) pada 2015-2019, yakni 2,28 anak per wanita.

KOMPAS/DEONISIA ARLINTA–Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN)

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Selain itu, peningkatan penggunaan kontrasepsi modern saat ini baru mencapai 57 persen, Jumlah ini masih dibawah target tahun 2018 sebesar 61,1 persen. Tingkat unmet need (tidak terlayanani) KB masih sebesar 12,4 persen dari target tahun 2018 sebesar 10,14 persen.

KOMPAS/IWAN SETIYAWAN–Pekerja memeriksa kondom yang baru jadi di pabrik pembuatan kondom PT Mitra Rajawali Banjaran di Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Selasa (8/5).

Deputi Bidang Pelatihan, Penelitian dan Pengembangan BKKBN Rizal Damanik menyampaikan, proses perencanaan dan penyusunan strategi yang matang perlu dilakukan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat. Untuk itu, peran strategis BKKBN harus dilakukan bersama demi terwujudnya Indonesia yang berdaulat, mandiri, dan berkepribadian berlandaskan gotong royong.

“Tentunya, proses perencanaan dan penyusunan strategi yang dimaksud harus berdasarkan data yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah agar dapat menuai hasil yang optimal dan tepat sasaran,” ujarnya seperti yang tertulis dalam siaran pers acara pembukaan diseminasi hasil penelitian dan pengembangan kependudukan BKKBN di Jakarta, Kamis (14/2/2019).

Menurutnya, perencanaan program dan rencana kerja yang dilakukan tanpa menggunakan bukti ilmiah dari hasil penelitian dapat berdampak pada kegagalan dalam pencapaian target-target yang telah ditentukan. Untuk itu, sinergitas secara khusus antara unit pendukung dan unit pelaksana menjadi sangat penting dalam rangka menyukseskan program kependudukan, keluarga berencana, dan pembangunan keluarga (KKBPK).

KOMPAS/ANGGER PUTRANTO–Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan Rumah Sakit Umum Abdul Moeloek Lampung Taufiqurrahman Rahim memeriksa kondisi Erni (31) pasca kematian anak di dalam kandungannya, di RSUD Abdul Moeloek, Bandar Lampung Sabtu (3/10/2015).

Pusat Penelitian dan Pengembangan Kependudukan (Puslitbang Kependudukan) BKKBN sebagai unit kerja pendukung turut berupaya melaksanakan penelitian dan pengembangan kependudukan agar dapat menghasilkan bukti ilmiah yang dibutuhkan. Diharapkan, bukti ilmiah ini dapat dimanfaatkan sebagai dasar perencanaan program dari kementerian ataupun lembaga terkait.

Pelaksana Tugas Kepala Puslitbang Kependudukan Zahrofa Hermiwahyoeni berharap, hasil-hasil penelitian yang telah dihasilkan dapat digunakan pemangku kepentingan dan mitra kerja untuk melakukan perencanaan pembangunan secara lebih terarah, tajam, dan tepat sasaran.

“Diseminasi hasil penelitian ini menjadi salah satu cara untuk mempublikasikan hasil riset kami agar bisa digunakan oleh pihak terkait,” ucapnya.–DEONISIA ARLINTA

Editor KHAERUDIN KHAERUDIN

Sumber: Kompas, 14 Februari 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB