Pengembangan Riset; Sumsel Alokasikan 100 Ha untuk Kebun Raya Rawa

- Editor

Jumat, 4 April 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan mengalokasikan 100 hektar lahan rawa untuk kebun raya lahan basah yang pertama di Indonesia. Selain untuk pelestarian, kebun raya itu dimaksudkan sebagai pusat penelitian tanaman herbal pada ekosistem rawa.

Lahan disiapkan di kawasan Patra Tani, Kabupaten Ogan Ilir, Sumatera Selatan (Sumsel), sekitar 90 kilometer dari Kota Palembang. Sebanyak 200 spesies tumbuhan lahan basah telah disiapkan untuk koleksi kebun raya itu, di antaranya jenis yang mulai langka, seperti bunga bangkai, yang ditemukan di Semendo Darat Ulu, Kabupaten Muaraenim.

Gubernur Sumsel Alex Noerdin mengatakan, pembangunan kebun raya itu didasari keprihatinan kerusakan lahan yang mengancam plasma nutfah khas rawa. Lahan basah kaya tanaman dan satwa khas, di antaranya kerbau air, burung belibis, dan berbagai tanaman rawa.

”Kebun raya ini diharap melestarikan berbagai plasma nutfah sebelum hilang,” kata dia, di Palembang, Kamis (3/4).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Konsep kebun raya tepat dalam bentuk konservasi. Berdasarkan undang-undang, kawasan yang telah ditetapkan sebagai kebun raya tak bisa dialih fungsi ke bentuk lain. Kini, Pemerintah Provinsi Sumsel telah menggandeng sejumlah lembaga penelitian tanaman dan kehutanan untuk merancang.

Kebun raya itu diharap membuat Sumsel jadi pusat penelitian lahan basah di Indonesia. Kebun raya yang akan dibangun 2015 dan selesai 2017 itu juga akan difungsikan sebagai sarana pendidikan dan obyek wisata.
80 persen terdegradasi

Peneliti Rawa pada Universitas Sriwijaya Momon Sodik Imanuddin memperkirakan, saat ini 80 persen rawa di Sumsel terdegradasi. Itu karena penimbunan rawa seiring pesatnya pembangunan perumahan, pusat perbelanjaan, dan perkebunan.

Oleh karena itu, langkah pelestarian mendesak. ”Pembangunan kebun raya lahan basah di perkotaan seperti ini patut diapresiasi dan bisa menjadi contoh bagi daerah lain,” kata dia.

Namun, kata Momon, selain membangun kebun raya, pelestarian hutan rawa tersisa pun harus tetap dilakukan. Itu untuk menjaga keseimbangan ekosistem Sumsel secara keseluruhan.

Sementara itu, Kepala Badan Penelitian Pengembangan dan Inovasi Daerah Sumsel Ekowati Retnaningsih menjelaskan, 200 spesies tanaman yang telah terkumpul saat ini diperoleh dari ekspedisi tanaman lahan basah di 17 kabupaten/kota di Sumsel.

Menurut Retno, izin untuk membangun kebun raya itu sudah diperoleh dari Kementerian Kehutanan. Lahan itu awalnya kawasan hutan produksi dapat dikonversi (HPKV). Dari 100 hektar yang disiapkan, hanya 30 persen yang akan digunakan sebagai bangunan.

Saat ini, kebun raya itu memasuki tahap detail engineering design. Pembangunan dimulai tahun depan. Biaya pembangunan Rp 394 miliar diperoleh dari tiga sumber: APBN, APBD Sumsel, dan pihak ketiga, seperti kalangan pengusaha. (IRE)

Sumber: Kompas, 4 April 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 4 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB