Panggung bagi Tempe dan Anak Muda

- Editor

Jumat, 26 September 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jangan sepelekan tempe. Makanan populer Indonesia itu berkhasiat dan kaya gizi yang dibutuhkan orang dari segala umur. Bahkan, demi memberi ruang bagi anak muda sekaligus inovasi, akan digelar konferensi internasional tempe dan berbagai produk turunannya di Yogyakarta, 15-17 Februari 2015.

”Akan difasilitasi dalam Youth Conference di konferensi internasional itu,” kata penggagas kegiatan yang juga ahli pangan dari Universitas Katolik Atma Jaya, FG Winarno, di Jakarta, Rabu (24/9).

Selama ini, tempe yang mendunia itu hanya dikenal sebagai makanan. Melalui kreativitas dan penelitian anak muda, diharapkan muncul produk selain tempe. Di Korea Selatan ada kosmetik hasil fermentasi asam laktat dalam kimchi (makanan tradisional berupa asinan sayur berasa pedas).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Tempe sebenarnya hasil reaksi fermentasi kelompok jamur jenis Rhizopus, seperti Rhizopus oligosporus, Rhizopus oryzae, dan Rhizopus stolonifer, terhadap biji-bijian, seperti kedelai, kacang koro, dan kacang
tanah.

Setelah diteliti, hasil fermentasi itu mengandung kalsium, protein, vitamin B, dan zat besi. Bahkan, tempe dapat berfungsi sebagai antibiotik, antioksidan, dan mencegah penuaan dini. Uniknya, hasil fermentasi itu dapat dikombinasikan.

”Ada tempe temulawak.
Jadi, kedelai dan temulawak diproses dengan fermentasi. Tak hanya dengan temulawak, tapi bisa dengan kunyit,” ujar Winarno.

Ketua Penyelenggara Youth Conference Amadeus Driando Ahnan mengungkapkan, sekitar 100 anak muda dari sejumlah negara akan mengikuti konferensi tiga hari itu. Mereka akan diajak berkeliling ke tempat produksi tempe, mengikuti seminar, dan dipacu berkreasi dengan ilmu mereka.

”Ini juga bertujuan membawa pesan bahwa tempe merupakan intangible heritage. Jadi, tempe itu bukan barang, tapi lebih pada teknologinya,” katanya.

Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Lukman Hakim mengatakan, produk yang dikembangkan lembaganya masih sebatas makanan. Namun, tak tertutup kemungkinan para peneliti menemukan perkembangan lain di luar bidang makanan. Saat ini, Pusat Inovasi LIPI telah menghasilkan produk diversifikasi olahan tempe berupa es krim.

Di tempat sama, Wakil Menteri Perdagangan Bayu Krisnamurthi mendukung penuh konferensi untuk menjaga tempe terus mendapat tempat di masyarakat Indonesia itu. Waktunya mengubah pola pikir bahwa tempe tidak murahan.

”Potensi bisnisnya sangat tinggi,” ujar Bayu. Konferensi ini diharapkan membuka mata bahwa dalam sekeping tempe terkandung multimanfaat. (A04)

Sumber: Kompas, 25 September 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB