Padang Lamun Belum Dimanfaatkan

- Editor

Kamis, 21 April 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Warga di area pesisir cenderung belum sadar pentingnya ekosistem padang lamun. Padahal, kelestarian ekosistem itu tak hanya berdampak pada dugong, mamalia laut langka yang hidup di padang lamun, tetapi juga mempunyai manfaat ekonomi bagi warga pesisir.

“Lamun tak memiliki manfaat ekonomi langsung seperti rumput laut, tapi penting bagi fungsi ekologi,” ucap peneliti pada Pusat Penelitian Oseanografi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (P2O LIPI), Wawan Kiswara, Rabu (20/4), di Bogor, Jawa Barat, di sela-sela simposium nasional bertema “Dugong dan Habitat Lamun”. Simposium diprakarsai Kementerian Kelautan dan Perikanan, LIPI, Institut Pertanian Bogor (IPB), serta World Wildlife Fund (WWF)-Indonesia.

Lamun (seagrass) merupakan tumbuhan tingkat tinggi (memiliki akar, rimpang, daun, dan buah) yang hidup di laut. Hamparan lamun hidup di perairan laut dangkal. Sementara rumput laut (seaweed) adalah ganggang, yakni tumbuhan tingkat rendah yang punya talus dan spora.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Padang lamun menjadi tempat berbagai biota hidup, termasuk tempat pemijahan, asuhan, pembesaran, dan lokasi pencarian makan bagi ikan bernilai ekonomi. Namun, nelayan kerap menganggap lamun sebagai pengganggu karena bisa menjerat baling-baling motor perahu.

Peneliti sosial ekologi lamun dari Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan IPB, Fitriyah Anggraeni, memaparkan, dari riset di Pulau Bintan, Kepulauan Riau, tim peneliti menemukan 56 jenis biota di padang lamun. Tim menghitung seagrass residence index (SRI) pada 38 jenis biota laut, 30 jenis di antaranya punya SRI tinggi, lebih dari 0,66. SRI juga tinggi pada ikan kakap bernilai ekonomi sebagai ikan tangkapan. “SRI tinggi menunjukkan biota butuh keberadaan padang lamun untuk hidup,” ujarnya.

Menurut P2O LIPI, luas padang lamun di Indonesia diprediksi 31.000 kilometer persegi. Sekitar 25.752 hektar di antaranya tervalidasi di 29 lokasi.

Padang lamun di sejumlah daerah terus berkurang. Misalnya, riset Andri Irawan dari Pusat Penelitian Laut Dalam LIPI di Ambon, Maluku, menunjukkan, status padang lamun di Desa Waai, Kailolo, dan Haruku di area Selat Haruku, miskin dan luas tutupan kurang dari 29,9 persen.

Ancaman bagi lamun ialah pemakaian alat tangkap ikan, yakni pukat harimau, karena mengeruk dasar perairan sehingga lamun- lamun terambil. Ancaman lain, pembangunan infrastruktur tanpa kajian lingkungan.

Selain itu, beragam biota di ekosistem padang lamun juga perlu dijaga agar tetap seimbang, termasuk duyung (Dugong dugon). Berdasarkan Konvensi Perdagangan Internasional Flora dan Fauna Terancam Punah (CITES), dugong masuk Appendix I atau tak bisa diperdagangkan dalam bentuk apa pun.(JOG)
————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 21 April 2016, di halaman 14 dengan judul “Padang Lamun Belum Dimanfaatkan”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 4 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB