Home / Berita / Nurtanio, Nama Pesawat N219 Buatan Anak Bangsa

Nurtanio, Nama Pesawat N219 Buatan Anak Bangsa

Pesawat N219 buatan PT Dirgantara Indonesia dan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional atau Lapan akhirnya punya nama. Presiden Joko Widodo memberi nama pesawat karya anak bangsa itu Nurtanio.

Pemberian nama pesawat N219 dilakukan di Pangkalan Udara TNI AU Halim Perdanakusuma, Jakarta, Jumat (10/11). ”Dengan mengucap Bismillahirahmanirahim saya resmikan pesawat N219 sebagai pesawat Nurtanio,” kata Presiden Jokowi.

Nama Nurtanio disematkan ke pesawat N219 sebagai bentuk penghargaan kepada Laksamana Muda Anumerta Nurtanio Pringgoadisuryo, perintis industri kerdigantaraan Indonesia. Nurtanio merupakan sosok pembuat pesawat pertama all metal dan fighter Indonesia bernama Sikumbang. Ia juga membuat pesawat lain bernama Kunang-kunang, Belalang, dan Gelatik.

Laksamana Muda Anumerta Nurtanio Pringgoadisuryo adalah patriot bangsa yang berjuang tanpa pamrih. Ia mengabdikan seluruh hidup untuk kedirgantaraan Indonesia.

”Laksamana Muda Anumerta Nurtanio Pringgoadisuryo adalah patriot bangsa yang berjuang tanpa pamrih. Ia mengabdikan seluruh hidup untuk kedirgantaraan Indonesia,” kata Presiden Jokowi.

Pesawat Nurtanio merupakan pesawat angkut bermesin dua dengan kapasitas 19 penumpang. Hingga saat ini, peasawat N219 telah melakukan delapan kali uji terbang. Uji terbang terakhir dilakukan setelah pemberian nama Jumat ini, dari Jakarta ke Bandung.

Pemberian nama pesawat buatan dalam negeri ini bukan pertama kali yang dilakukan Presiden RI. Sebelumnya, Presiden Soeharto juga pernah memberikan nama pesawat N250 dengan nama Gatotkaca.

Dalam pemberian nama pesawat N219 ini tampak hadir Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Menteri BUMN Rini Soemarno, Menristek dan dikti M Nasir, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, dan Menteri Sekretariat Negara Pratikno.

Sekilas Nurtanio
Laksamana Muda Anumerta Nurtanio Pringgoadisurjo merupakan perwira TNI Angkatan Udara yang menjabat Direktur Utama Lembaga Persiapan Industri Penerbangan (LAPIP). Nurtanio bersama Komodor Udara Anumerta Supadio (Panglima Korud II Kalimantan) gugur dalam kecelakaan pesawat di Bandung pada 21 Maret 1966 saat melakukan tes penerbangan pesawat (Kompas, 25 Maret 1966).

DOKUMENTASI HARIAN KOMPAS–Pelopor dan perintis penerbangan di Indonesia, Laksamana Muda Udara Anumerta Nurtanio Pringgoadisurjo, terakhir menjabat Direktur Utama Lembaga Persiapan Industri Penerbangan.

Laksamana Muda Nurtanio menerima Bintang Mahaputra III dari Menteri Panglima Angkatan Udara Laksamana Madya Rusmin Nurjadin dalam upacara di Lanuma Husein Sastranegara, Bandung, dalam peringatan Hari Bakti AURI 5 Agustus 1966 (Kompas, 5 Agustus 1966).

Nurtanio juga dianugerahi tanda jasa kehormatan anumerta pada saat Hari Sarjana di Universitas Feati, Manila, 13 Mei 1967, oleh Rektor Dr Victoria De Araneta. Nurtanio adalah lulusan Bachelor of Science dalam ilmu ruang angkasa dari Universitas Feati tahun 1950. Nurtanio pernah bekerja sebagai ahli ruang angkasa di Filipina (Kompas, 15 Mei 1967).

Nama Nurtanio diabadikan Presiden Soeharto untuk kegiatan PN Industri Penerbangan di Bandung, Senin, 23 Agustus 1976. Perusahaan ini telah mendapat kepercayaan dari Spanyol dan Jerman untuk membuat pesawat Casa 212 dengan lisensi dari Construcciones Aeronuticas SA dan lisensi dari Messerchitt Bockow Blohm (MBB) untuk pembuatan Helikoper BO-105 (Kompas, 23 Agustus 1976). Industri Pesawat Terbang Nurtanio itu merakit pesawat terbang jenis Casa C-212 Aviocar dan helikopter BO-105 (Kompas, 24 Agustus 1976). (KSP)–ANITA YOSSIHARA

Sumber: Kompas, 10 November 2017

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

%d blogger menyukai ini: