Nobel Ekonomi untuk Peneliti Ekonomi Makro

- Editor

Selasa, 11 Oktober 2011

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dua peneliti asal Amerika Serikat (AS), Thomas Sargent dan Christopher Sims,kemarin berhasil memenangkan penghargaan Nobel Ekonomi 2011.

Mereka berhak membawa pulang hadiah senilai 10 juta kronor Swedia (Rp13,2 miliar) karena telah membuka jalan untuk memahami dampak perubahan kebijakan, seperti naiknya harga minyak terhadap inflasi, atau pengangguran. Royal Swedish Academy of Sciences yang menganugerahkan penghargaan ini memaparkan, anugerah itu adalah pengakuan terhadap riset empiris keduanya terhadap sebab akibat ekonomi makro. Riset tersebut telah meletakkan fondasi terhadap analisis ekonomi makro modern.

“Salah satu tugas utama riset ekonomi makro adalah memahami bagaimana perubahan kebijakan yang mengejutkan dan sistematik memengaruhi variabel ekonomi makro dalam jangka pendek dan panjang,” tutur Royal Swedish Academy of Sciences, dikutip Reuters.“Kontribusi riset Sargent dan Sims telah menjadi sangat diperlukan dalam pemahaman itu.” Sargent meneliti ekonomi makro struktural, yang bisa digunakan untuk menganalisis perubahan permanen dalam kebijakan ekonomi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Metode ini bisa diberlakukan pada hubungan ekonomi makro ketika rumah tangga dan perusahaan mengubah pengharapan mereka, bersamaan dengan perkembangan ekonomi,” papar juri Nobel,dikutip AFP. Sargent, 68, yang merupakan dosen ekonomi dan bisnis di Universitas New York,mengembangkan model matematika pada risetnya. Dia menyebutkan model itu pada serangkaian artikel yang dia tulis pada 1970-an.

Sementara itu, metode Sims didasarkan pada vektor-kemunduran otomatis dan menunjukkan bagaimana perekonomian itu terpengaruh oleh perubahan sementara dalam kebijakan ekonomi dan faktor lain, seperti kenaikan suku bunga bank. Sims, dosen ekonomi dan perbankan di Princeton, menulis sebuah artikel pada 1980- an yang memperkenalkan cara baru menganalisis data dengan menggunakan sebuah model yang disebut sebagai vektorkemunduran otomatis.

Hadiah Nobel Ekonomi ini menutup rangkaian penganugerahan Nobel pada tahun ini dan merupakan satu-satunya dari enam hadiah Nobel yang aslinya tidak dimasukkan dalam wasiat pencipta hadiah, industrialis Swedia Alfred Nobel,pada 1985. Hadiah Nobel Ekonomi diciptakan bank sentral Swedia, Riskbank, pada 1968 untuk memperingati ulang tahunnya yang ke-300 dan pertama kali dianugerahkan pada 1969.Hadiah 10 juta kronor Swedia untuk pemenangnya juga diberikan Riskbank, bukan Nobel Foundation seperti lima Nobel lainnya. ?alvin

Sumber: Koran Sindo, 11 Oktober 2011

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB