Home / Berita / Mobil Listrik Diuji Coba

Mobil Listrik Diuji Coba

Biaya Riset Rp 7 Miliar
Dua mobil listrik buatan mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya akan diuji coba pada Tour de Java tujuan Jakarta-Yogyakarta pada 2-6 Mei 2014. Namun, optimisme mewujudkan mobil listrik nasional dari hasil uji coba kedua mobil itu terkendala daya tahan baterai yang minim dan tiadanya stasiun pengisian bahan bakar umum listrik.

Mohammad Nuh, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, saat meluncurkan dua mobil listrik, Ezzy ITS I dan Ezzy ITS II, buatan mahasiswa Institut Teknologi Surabaya, Selasa (29/4), di Jakarta, mengatakan, uji coba untuk menentukan keandalan mobil melintasi berbagai jenis medan perjalanan.

Meskipun begitu, Nur Yuniarto, dosen pembimbing tim Pembuatan Mobil Listrik Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), menuturkan. Pengujian kualitas dan daya tahan baterai akan menjadi tantangan uji coba kedua mobil saat menempuh perjalanan 784 kilometer (Jakarta-Surabaya).

Ezzy ITS I dan II memiliki konsep mobil perkotaan (city car) sehingga hanya memiliki empat tempat duduk. Keduanya menggunakan baterai jenis lithium polimer, LiPoFe4, dengan daya 20 kilowatt-hour. Dengan daya baterai tersebut, kedua mobil dapat menempuh jarak 100 kilometer dalam 3 jam. Ini adalah daya tahan baterai secara normal. Jika mobil dikendarai secara cepat, daya tahan baterainya jadi berkurang. Mobil hanya bisa melaju selama 1 jam.

Akibatnya, pada proses uji coba pekan depan, menurut Nur, Ezzy I dan II akan menggunakan generator set (genset) sebagai pengganti baterai saat dayanya berkurang.

”Kedua mobil bisa diisi daya listrik seperti model pengisian telepon seluler. Hingga saat ini, pengisian energi mobil hanya bisa dilakukan di rumah atau lokasi yang punya daya listrik tinggi,” ujar Nur.
Baterai Tiongkok

Bagi Nur, kendala itu bisa diatasi jika Indonesia telah memiliki stasiun pengisian bahan bakar umum listrik. Namun, langkah pendirian tersebut belum ada sehingga baterai Ezzy ITS I dan II pun dibeli tim pembuat dari Tiongkok.

”Harga baterai jenis lithium polimer adalah Rp 200 juta,” ungkapnya.

Agus Subekti, Direktur Penelitian dan Pengabdian Masyarakat, Direktorat Pendidikan Tinggi, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud), menyatakan bahwa pihaknya telah mengeluarkan dana Rp 7 miliar untuk proyek mobil listrik ITS. Setiap tahun, ITS mendapatkan dana itu dari Kemdikbud. Pemberian dana ini telah dimulai sejak proyek mobil listrik nasional dicanangkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 2012.

Berdasarkan catatan Kompas (20/3/2012), selain ITS, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono juga meminta Universitas Gadjah Mada, Institut Teknologi Bandung, Universitas Indonesia, dan Universitas Sebelas Maret Surakarta untuk mengembangkan riset mobil listrik.

Namun, bagi Nur, jumlah dana sebesar itu cukup kecil karena kebutuhan anggaran pembelian komponen mesin, motor listrik, dan pengembangan penelitian lain besar. Dia mencontohkan, pengembangan mobil listrik di Tiongkok membutuhkan dana puluhan triliun rupiah.

”Saat pembuatan pun, kami bekerja sama dengan Universitas Oxford, Inggris, dalam hal riset motor listriknya,” kata Nur.

Kemdikbud telah berencana agar mobil listrik buatan ITS itu dapat menjadi mobil listrik nasional. Namun, proses penciptaan stasiun pengisian energi kurang dibahas.

”Sebelum Oktober 2014, Kemdikbud dan ITS telah harus telah bekerja sama dengan instansi pemerintah lainnya untuk membicarakan produksi mobilnya,” kata Nuh. (A05)

Sumber: Kompas, 1 Mei 2014

Share

One comment

  1. Saya tertarik dengan tulisan anda, menurut saya tulisan di atas sangat inspiratif.

    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai elektronika yang bisa anda kunjungi di http://ps-elektronika.gunadarma.ac.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

%d blogger menyukai ini: