Minat Mahasiswa terhadap Penelitian Ilmu Kebumian Masih Rendah

- Editor

Rabu, 16 Maret 2011

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Minat mahasiswa untuk terjun ke dunia penelitian ilmu kebumian masih sangat rendah. Padahal, Indonesia merupakan negara dengan potensi bencana kebumian, seperti gempa dan tsunami, yang sangat besar.

”Sangat sedikit, bahkan hampir tidak ada sarjana yang mau menjadi peneliti di bidang ilmu kebumian terkait dengan bencana seperti gempa dan tsunami,” kata Danny Hilman, geolog yang menjadi Ketua Penelitian Kegempaan pada Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, ketika dihubungi, Selasa (15/3) di Bandung, Jawa Barat.

Mengingat bentang alam Indonesia yang sangat luas, Indonesia membutuhkan banyak peneliti di bidang ilmu kebumian. Apalagi posisi Indonesia yang berada di sabuk vulkanik (ring of fire) dan berada di daerah pertemuan lempeng tektonik.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Danny mengatakan, ia kesulitan merekrut peneliti-peneliti baru yang menekuni ilmu kebumian terkait dengan penelitian bencana alam. Di lembaganya, kata Danny, sekarang ini hanya ada dua peneliti kebumian yang mendalami soal gempa tektonik hingga ke jenjang S-3.

Lembaga itu bahkan kehilangan satu-satunya ahli seismic hazard yang memiliki keahlian membuat pemetaan zona bahaya gempa diukur dari kekuatan pergerakan tanah.

”Ahli seismic itu hanya betah dua tahun lalu pindah ke lembaga lain untuk meneliti eksplorasi sumber daya alam,” kata Danny.

Kurang perhatian

Kepala Jurusan Pendidikan Geografi Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Muzani menjelaskan, sebenarnya ilmu kebumian banyak diminati mahasiswa. Karena banyak peminatnya, UNJ bahkan berencana membuka jurusan Ilmu Geografi yang mempelajari geografi secara fisik, bukan hanya menciptakan guru-guru pengajar pelajaran geografi di sekolah seperti selama ini.

Namun, kata Muzani, ketika menghadapi penjurusan, para mahasiswa ini cenderung lebih tertarik menekuni bidang teknologi perminyakan dan pertambangan.

”Masa depannya lebih menjanjikan daripada menjadi peneliti. Itu fakta yang membuat banyak orang tak melirik bidang- bidang penelitian,” ujarnya.

Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan Nasional Djoko Santoso mengakui bahwa lebih banyak mahasiswa yang tertarik menekuni bidang teknologi pertambangan dan perminyakan dibandingkan mereka yang terjun meneliti kondisi geografis Indonesia yang rawan bencana.

Menurut Djoko, tidak banyak perguruan tinggi negeri dan swasta yang memiliki jurusan atau fakultas ilmu-ilmu kebumian. Untuk itu, ia mengimbau agar perguruan tinggi, baik negeri maupun swasta, mulai membuka program ilmu kebumian karena Indonesia membutuhkan lebih banyak ahli dan peneliti kondisi geografis Indonesia terkait dengan kebencanaan.

Danny menyoroti perhatian pemerintah terhadap bidang penelitian sangat rendah sehingga tidak merangsang minat mahasiswa. Kalau di luar negeri, kehidupan para peneliti sangat sejahtera. (IND/LUK)

Sumber: Kompas, 16 Maret 2011

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB