Mendobrak Kebekuan Berjejaring Perguruan Tinggi

- Editor

Rabu, 20 Maret 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Saat ini penulis sedang mengajak rektor-rektor PTN se-Aceh untuk bangkit dan melihat peluang untuk maju bersama. Semua pihak harus low profile untuk membaca tanda-tanda zaman yang semakin menantang.

Pada 13-15 Februari lalu, penulis melakukan perjalanan ke Yogyakarta dengan maksud memperlebar jaringan kerja sama dengan kampus-kampus mapan nasional. Setelah 2020 dipenuhi kemuraman akibat Covid-19, tahun 2021 harus menjadi cara normal baru meningkatkan kemajuan. Salah satunya adalah dengan membangun kerja sama dengan universitas yang bereputasi.

Pertemuan pertama adalah dengan rektor UIN Sunan Kalijaga, Prof Al Makin. Kampus ini adalah perguruan tinggi negeri Islam tertua dan memiliki kredibilitas baik di tingkat nasional dan internasional. Sejarahnya telah terunut sejak lama. Berdiri lima tahun setelah Indonesia merdeka berdasarkan Perpres No. 34 tahun 1950 sebagai PTAIN, akhirnya menjadi IAIN pada 1960 berdasarkan Perpres No. 11 tahun 1960.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pada tahun 2004 IAIN Sunan Kalijaga menjadi UIN berdasarkan Keppres No. 50 tahun 2004. Kerja sama yang sedang dirancang antara Unimal dengan UIN Sunan Kalijaga adalah pertukaran mahasiswa, sistem permagangan, dan kemudahan KKN, dan pengembangan jurnal, sebagai implementasi “Kampus Merdeka, Merdeka Belajar”. UIN Sunan Kalijaga memiliki 73 jurnal dengan 36 buah terakreditasi Sinta.

Untuk rangking Webometrics 2021 Unimal memang lebih unggul dibandingkan UIN Sunan Kalijaga (rangking 40). Namun, untuk urusan jurnal, Unimal masih harus banyak belajar dari kampus yang pernah dipimpin intelektual berdarah Aceh seperti Prof. Hasbi Asshidiqy (pendiri dan rektor), Prof. Muin Umar (rektor), Prof. Nuruzzaman (anak kandung Hasbi Asshidiqy dan ahli sejarah Islam), dan Dr. Saifannur (Dekan Fakultas Ushuluddin).

Kerja sama kedua adalah dengan Universitas Gadjah Mada (UGM). Tentu tak perlu dirunut lagi peran UGM dalam pengembangan pemikiran dan pengabdiannya pada bangsa. Saat ini UGM dipimpin oleh ilmuwan Teknik, Prof Ir Panut Mulyono, yang semakin menjulang perannya dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, termasuk memberikan solusi pada krisis kesehatan dan kemanusiaan.

Salah satu riset mereka yang telah diproduksi massal adalah alat biomedis GeNose sebagai instrumen tes rapid alternatif, yang kini sudah mulai digunakan bagi transportasi kereta api. GeNose dianggap memiliki akurasi lebih tinggi dari dari Rapid Test-Antigen dan PCR, yaitu 97 persen.

Nilai komersialnya pun jauh lebih murah dan tidak menyakitkan. Selama ini GeNose dipasarkan Rp20 ribu di Stasiun Kereta di Yogyakarta dan Jakarta. Kemungkinan moda transportasi udara juga akan menggunakannya.

Riset untuk bangsa
Yang harus dipelajari dari pengalaman itu adalah kampus-kampus, apalagi di perguruan tinggi negeri (PTN) di Aceh, harus segera keluar dari zona nyamannya. Penemuan unik, inovasi, riset terapan, dan hilirisasi riset pada dunia industri sudah di depan mata. Sinyal ini harus dibaca dengan seksama, bahwa PTN harus berlari lebih kencang demi melakukan akselerasi dengan dunia riset di industri. Tidak ada basis material data kecuali dengan riset!

Sementara kultur di PTN, terutama di level Satuan Kerja (Satker) atau yang baru menikmati peningkatan status menjadi PTN dari PTS, masih terlena di sofa empuk fasilitasi negara. Kebanyakan menganggap bahwa dengan bekerja biasa pun negara tetap akan membiayai. Pola pikir seperti ini adalah toksik yang membahayakan mental akademia.

Kampus sejatinya dihadirkan untuk melakukan pembaharuan dan inovasi. Keilmuan kampus harus bisa melepaskan diri dari impitan negara yang despotik dan rayuan industri yang konsumeristik dan kapitalistik. Kampus adalah “ruang terbuka hijau” bagi pemikiran yang ramah dan berseri.

Jika kampus tak melakukan revolusi mentalnya, ia semakin lama akan dijauhi oleh “konsumennya”, yaitu calon mahasiswa yang ingin memperbaiki kualitas ilmu, teknologi, dan kulturalnya, serta stakeholders lain, yaitu pemerintah dan dunia industri yang memerlukan kepakaran dan advis akademis.

Makanya kini penulis meminta seluruh sivitas akademia untuk menyusun Indikator Kinerja Utama (IKU) bahkan hingga level individual. Ini bukan semata menjalankan amanat menteri, tapi juga memperbaiki mutu perguruan tinggi.

Dosen harus memaksimalkan fungsi Tridarma Perguruan Tinggi plus yaitu pendidikan-pengajaran, penelitian, pengabdian masyarakat, dan unsur kreatif penunjang lainnya. Rutinitas harus diubah menjadi tenaga untuk berkembang dan membangun lompatan paradigma, untuk selanjutnya peradaban. Saatnya bekerja cerdas, dan bukan sekedar bekerja keras.

Maksimalkan Triple Helix ABG
Kata kunci untuk perubahan di masa depan adalah koordinasi, komunikasi, dan kolaborasi. Demikian pula untuk perguruan tinggi. Perguruan tinggi harus menjadi pihak yang lebih aktif dalam membangun jaringan “Triple Helix”, yaitu mensinergikan kerja-kerja dan kesepahaman antara academician (A), business (B), dan government (G).

Gagasan ini muncul pada kegiatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional 2013, yang saat itu mengangkat ikon teknologi kedirgantaraan dan sistem pertahanan negara.

Kanal solid akademisi ada di dunia kampus. Kampus karenanya harus mampu, bukan saja membangun pemikiran yang adiluhung, tapi juga adiguna. Bahwa kepandaian yang dihasilkan dari dunia kampus harus bisa memberikan dampak kesejahteraan dan peningkatan kualitas hidup masyarakat. Tentu saja kampus harus selalu rendah hati.

Di luar dunia kampus kecerdasaan juga semakin canggih, seperti di bidang industri teknologi informasi yang kita nikmati saat ini. Jangan juga lupa, tanpa dukungan pemerintah, apa yang dilakukan di dunia kampus tidak bisa dimassifkan, karena regulasi, izin, dan dukungan juga berasal dari pemerintah. Era berjejaring inilah yang harus dimaksimalkan oleh dunia kampus untuk mau maju bersama dan merdeka bersama.

Penulis sendiri melihat hal itu belum maksimal dilaksanakan, khususnya di Aceh. Makanya memaksimalkan Triple-Helix menjadi syarat yang tak bisa ditawar-tawar lagi. Upaya penulis untuk membuat pusat riset kopi dan Prodi Kedirgantaraan di Unimal bisa saja dianggap sedang menggantang asap. Namun bukankah sebuah kemajuan harus dilakukan dengan bermimpi tanpa rasa takut akan sayap-sayap pesimistis yang menghadang?

Saat ini penulis sedang mengajak rektor-rektor PTN se-Aceh untuk bangkit dan melihat peluang untuk maju bersama. Semua pihak harus low profile untuk membaca tanda-tanda zaman yang semakin menantang. Kemajuan akan terjadi jika ada kolaborasi dan sinergi antara dunia kampus, dunia bisnis, dan dunia politik. Ketiganya harus sekait agar terangkut bersama dalam misi membesarkan bangsa dan memajukan kesejahteraan publik.

Memang di Aceh saat ini sedang didera informasi yang kurang mengenakkan, ketika menjadi provinsi termiskin se-Sumatera yaitu 15,43 persen. Namun data itu tak penting untuk dipungkiri. Yang perlu dilakukan ialah mengambil peran PTN dalam membantu pemerintah mengurangi data dan realitas kemiskinan itu.

Bisa dengan perbaikan aplikasi data masyarakat miskin, penyempurnaan indikator kemiskinan, riset etnografi untuk mengetahui problem-problem sosio-kultural kemiskinan, dsb. Sehingga sumbangan akademis itu bisa digunakan oleh pemerintah dalam menyalurkan paket bantuan pengentasan kemiskinan agar semakin efektif dan tepat sasaran.

Tahun ini segalanya harus berbenah. Peran kampus pun harus semakin mengarah, sehingga daya perubahan pun semakin merekah.

(Herman Fithra, Rektor Universitas Malikussaleh. Ketua Forum Rektor PTN Aceh)

Editor: YOHANES KRISNAWAN

Sumber: Kompas, 5 Maret 2021

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Menghapus Joki Scopus
Kubah Masjid dari Ferosemen
Paradigma Baru Pengendalian Hama Terpadu
Misteri “Java Man”
Empat Tahap Transformasi
Carlo Rubbia, Raja Pemecah Atom
Gelar Sarjana
Gelombang Radio
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Minggu, 20 Agustus 2023 - 09:08 WIB

Menghapus Joki Scopus

Senin, 15 Mei 2023 - 11:28 WIB

Kubah Masjid dari Ferosemen

Jumat, 2 Desember 2022 - 15:13 WIB

Paradigma Baru Pengendalian Hama Terpadu

Jumat, 2 Desember 2022 - 14:59 WIB

Misteri “Java Man”

Kamis, 19 Mei 2022 - 23:15 WIB

Empat Tahap Transformasi

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB