Home / Berita / LIPI Daftarkan 8 Tanaman untuk Sertifikat PVT

LIPI Daftarkan 8 Tanaman untuk Sertifikat PVT

Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia mendaftarkan 8 jenis tanaman untuk dapat sertifikat perlindungan varietas tanaman (PVT). Dari 8 tanaman yang didaftarkan, 3 di antaranya dalam proses sertifikasi. Lima varietas hasil pemuliaan tanaman yang telah disertifikasi Kementerian Pertanian adalah Aeschynanthus Soedjana Kassan, Hoya Kusnoto, Aeschynanthus Mahligai, Begonia Tuti Siregar, dan Begonia Lovely Jo. Mendaftarkan hasil pemuliaan penting.

”Itu juga akan melindungi peneliti agar hasil temuan tak dimanfaatkan orang lain secara komersial,” kata Deputi Bidang Jasa Ilmiah LIPI Bambang Subiyanto pada lokakarya PVT LIPI, Rabu (11/5), di Bogor. Kepala Pusat Inovasi LIPI Nurul Taufiqu Rohman menuturkan, peneliti dapat keuntungan lain, seperti pemberian nilai angka kredit yang besar. Kendati demikian, ada sejumlah kendala yang membuat pendaftaran varietas tanaman LIPI pada PVT minim. Selain jumlah peneliti tanaman LIPI kurang dari 25 orang, pengembangan varietas tanaman perlu waktu lama. ”Saat persilangan gagal, harus menunggu enam bulan lagi,” ujarnya. (C03)
—————-
Air Bersih dan Sanitasi Masih Bermasalah

Ketersediaan air bersih dan sanitasi layak masih jauh dari harapan. Pencapaian akses universal berarti 85 persen penduduk memperoleh standar pelayanan minimal (SPM) layanan air bersih 60 liter per orang per hari. Di bidang sanitasi, 85 persen penduduk memperoleh layanan SPM, antara lain sanitasi air limbah dan penanganan sampah. ”Saat ini, akses pada air minum bersih mencapai 70 persen dan akses sanitasi layak 64 persen,” ujar Sekretaris Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Rina Agustin Indriani dalam dialog Indonesia Urban Water, Sanitation, and Hygiene (IUWASH), ”Ketersediaan Air Bersih dan Sanitasi dalam Perspektif Media”, Rabu (11/5), di Jakarta. Turut berbicara wartawan senior Maria Hartiningsih, Redaktur Pelaksana Republika Subroto, Produser 360 Metro TV Amanda Valani, dan Redaktur Humaniora Media Indonesia Soelistijono. Penasihat Senior Sanitasi Program IUWASH Lutz Kleeberg menyatakan, Indonesia masih butuh 40 juta septic tank untuk mencapai sanitasi layak 100 persen. Dana yang dibutuhkan Rp 120 triliun, yang sulit dicapai jika hanya mengandalkan pemerintah. (C01)
—————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 13 Mei 2016, di halaman 14 dengan judul “Kilas Iptek”

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Melihat Aktivitas Gajah di Terowongan Tol Pekanbaru-Dumai

Sejumlah gajah sumatera (elephas maximus sumatranus) melintasi Sungai Tekuana di bawah terowongan gajah yang dibangun ...

%d blogger menyukai ini: