Lewat Pemufakatan, Jamal Wiwoho Terpilih sebagai Rektor UNS 2019-2023

- Editor

Rabu, 27 Maret 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Senat Universitas Sebelas Maret atau UNS, Solo, Jawa Tengah menetapkan Jamal Wiwoho sebagai rektor terpilih UNS periode 2019-2023. Jamal terpilih melalui mekanisme musyawarah mufakat dalam Sidang Senat Tertutup UNS, Solo, Selasa (26/3/2019).

Sidang Senat Tertutup Pemilihan Rektor UNS periode 2019-2023 yang digelar di Ruang Sidang 2, Gedung Rektorat UNS dihadiri 127 anggota Senat UNS serta utusan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi yakni Staf Ahli Bidang Infrastruktur Kemenristekdikti, Hari Purwanto. Jamal merupakan guru besar Fakultas Hukum UNS yang juga Irjen Kemenristekdikti.

KOMPAS/ERWIN EDHI PRASETYA–Sidang Senat Terbuka Universitas Sebelas Maret (UNS), Solo, Jawa Tengah, dengan agenda Penyampaian Visi, Misi, dan Program Kerja Bakal Calon Rektor UNS di Auditorium UNS, Solo, Rabu (6/2/2019).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ketua Panitia Pemilihan Rektor UNS, Sahid Teguh Widodo mengatakan, pemilihan rektor dilaksanakan dengan mekanisme musyawarah dan mufakat berdasarkan pemufakatan yang telah dilaksanakan 10 Februari 2019 oleh tiga calon rektor yaitu Jamal Wiwoho, Sutarno, dan Widodo Muktiyo.

HUMAS UNS–Dari kiri ke kanan, Suntoro (Ketua Senat UNS), Hari Purwanto, Widodo Muktiyo, Jamal Wiwoho, Sutarno, Ravik Karsidi, dan Sahid Teguh Widodo di UNS, Solo, Jawa Tengah, Selasa (26/3/2019).

“Dalam proses pemilihan, seluruh anggota senat bersepakat untuk memilih calon rektor terpilih UNS periode 2019-2023 adalah Prof Dr Jamal Wiwoho,” kata Sahid di Solo, Selasa.

Hari Purwanto mengapresiasi proses pemilihan rektor UNS dengan mekanisme musyawarah mufakat. Model pemilihan dengan musyawarah mufakat ini diharapkan juga diterapkan perguruan tinggi negeri badan layanan umum (PTNBLU) lainnya.

“Musyawarah mufakat ini sudah terjadi di beberapa PTNBH (Perguruan Tinggi Negeri Badan Hukum) yakni IPB (Institut Pertanian Bogor), ITB (Institut Teknologi Bandung), dan ITS (Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Surabaya),” katanya.

HUMAS UNS–Tiga calon rektor UNS, dari kiri ke kanan, Jamal Wiwoho (Inspektur Jenderal Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi yang juga mantan Wakil Rektor Bidang Umum dan Keuangan UNS), Sutarno (Wakil Rektor Bidang Akademik UNS), dan Widodo Muktiyo (Wakil Rektor Bidang Perencanaan dan Kerja Sama UNS).

Hari mengatakan, periode 2019-2023 merupakan masa transisi UNS bertransformasi menjadi PTNBH. Untuk itu, rektor terpilih membutuhkan suasana kondusif dan dukungan penuh semua pihak di internal UNS.

“Dengan musyawarah mufakat, pergantian kepemimpinan tidak menyebabkan produktivitas turun. Justru, sebaliknya mempercepat, meningkatkan estafet sebuah sistem yang sudah governance dapat diteruskan,” ujarnya.

Jamal mengatakan, musyawarah mufakat merupakan cara paling tepat ditempuh dalam sebuah pemilihan rektor. Untuk itu, tiga calon rektor UNS sebelumnya telah menjalin komunikasi bersama dan pemilihan disepakati melalui musyawarah mufakat.

Langkah ini untuk menghindari polarisasi di kalangan internal UNS. Komunikasi dengan calon rektor lain bisa terjalin dengan baik karena sudah saling mengenal. “Kami mencoba berkomunikasi, jangan sampai UNS ini tercabik cabik karena proses pemilihan,” ujarnya.

KOMPAS/ERWIN EDHI PRASETYA–Rektor UNS Ravik Karsidi memberi keterangan kepada pers di UNS, Solo, Jawa Tengah, Selasa (26/3/2019).

Ravik Karsidi, rektor UNS yang segera digantikan oleh Jamal mengatakan, pemilihan dengan mekanisme musyawarah mufakat merupakan proses yang elegan. Pihaknya mengapresiasi para calon rektor, termasuk Sutarno dan Widodo yang telah berbesar hati agar pemilihan dapat dilakukan dengan musyawarah mufakat. Hal ini diharapkan semakin mendekatkan visi UNS mencapai World Class University pada 2031.–ERWIN EDHI PRASETYA

Editor GREGORIUS FINESSO

Sumber: Kompas, 26 Maret 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB