Home / Berita / Kuota Bidikmisi Turun

Kuota Bidikmisi Turun

Penerima Dijanjikan Beasiswa S-2 sampai S-3
Kuota bantuan pendidikan untuk mahasiswa kurang mampu atau Bidikmisi di sejumlah perguruan tinggi negeri terus menurun setiap tahun. Penyebabnya, kuota Bidikmisi tetap sama tahun ini, tetapi tak sebanding dengan penambahan perguruan tinggi negeri.

Kuota Bidikmisi itu harus dibagi lebih banyak untuk perguruan tinggi negeri (PTN) yang ada. Hal ini disampaikan Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Muhammad Nasir ketika mengunjungi Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Jawa Timur, Rabu (1/6).

Menurut Nasir, kuota Bidikmisi tahun ini tetap 60.000 orang dan harus dibagi rata untuk PTN baru dan PTN lama. “Tapi, jumlah PTN terus meningkat. Saat ini ada 128 PTN dan tahun lalu baru 98 PTN,” katanya.

Nasir berharap kenaikan jumlah PTN itu diikuti dengan penambahan jumlah beasiswa. Namun, anggaran negara yang terbatas menjadi kendala. Saat ini ada 286.951 penerima Bidikmisi dengan total anggaran Rp 2,9 triliun.

Keterbatasan anggaran itu menyebabkan kuota Bidikmisi yang ada harus dibagi rata dengan konsekuensi PTN lama akan mengalami pengurangan kuota Bidikmisi. Namun, ada pula PTN yang kini baru mendapat kuota Bidikmisi.

ITS, misalnya, saat ini kuota Bidikmisi-nya hanya 330 orang. Padahal, pada 2014, kuota Bidikmisi di kampus itu sebanyak 930 orang dan pada 2015 sebanyak 630 orang. Dari kuota 330 orang itu, baru terisi 129 orang.

Oleh karena itu, Nasir meminta rektor PTN mencari mahasiswa yang kurang mampu untuk diberi beasiswa atau dibebaskan dari SPP. Namun, PTN juga harus bisa memverifikasi status mahasiswa itu supaya fasilitas ini tidak disalahgunakan. Setidaknya jumlah mahasiswa penerima beasiswa atau Bidikmisi sebanyak 20 persen dari total mahasiswa yang ada.

Rektor ITS Joni Hermana mengatakan, 52 persen mahasiswa di ITS merupakan penerima beasiswa atau Bidikmisi. “Jadi, sebenarnya lebih banyak yang dapat beasiswa daripada yang bayar sendiri di ITS,” ujarnya.

Rabu kemarin, Nasir dan Joni juga menghadiri pembekalan mahasiswa penerima Bidikmisi di ITS. Para mahasiswa penerima Bidikmisi ketika diminta berbicara rata-rata berharap supaya kuota Bidikmisi diperbanyak. Ini karena banyak teman mereka yang tidak mampu dan tidak melanjutkan kuliah.

Muhammad Siswan Afandi, salah satu penerima Bidikmisi di ITS, mengatakan bahwa dirinya merupakan anak yatim. Ayahnya meninggal ketika ia masih duduk di bangku kelas III SD. “Ibu saya punya tiga anak dan hanya bekerja sebagai penjual jajanan di depan sekolah,” katanya.

Dengan menerima Bidikmisi, Siswan yang diterima di Jurusan Teknik Elektro mampu menjawab keraguan para tetangga yang sebelumnya pesimistis Siswan dapat melanjutkan kuliah karena pendapatan ibunya yang tidak menentu.

Penerima Bidikmisi lainnya, Salma Niatu Zakiah, juga merupakan anak yatim dari Blitar yang berhasil masuk ke Jurusan Fisika ITS. Ia mengatakan, ibunya seorang petani dan harus menghidupi tujuh anaknya.

“Saudara saya ada yang bantu ibu jadi petani dan ada yang jadi TKI (tenaga kerja Indonesia) di Korea, sementara saya satu-satunya anak yang berhasil kuliah di PTN karena ada Bidikmisi ini,” ungkapnya.

Lanjut hingga S-3
Kepada penerima Bidikmisi, Nasir meminta mereka memanfaatkan kesempatan sebaik mungkin. Bahkan, jika mahasiswa penerima Bidikmisi berprestasi dan lulus dengan IPK di atas 3,5, pemerintah berjanji akan memberikan beasiswa lanjutan untuk program S-2 sampai S-3.

Selain menemui penerima Bidikmisi, Nasir kemarin juga meninjau ujian keterampilan desain yang digelar di Jurusan Desain Produk Industri ITS sebagai bagian dari seleksi bersama masuk perguruan tinggi negeri (SBMPTN). Dalam peninjauan tersebut, Nasir meminta supaya model seleksi yang dilakukan berkorelasi positif dengan bekal yang dibawa calon mahasiswa dari SMA.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Intan Ahmad mengatakan, pemerintah tetap memberikan beasiswa Bidikmisi bagi calon mahasiswa berprestasi dari keluarga tidak mampu (Kompas, 10/5).

Tahun ini kuotanya 60.000 mahasiswa baru. “Tahun 2017, kami akan upayakan naik menjadi 75.000 mahasiswa,” ujarnya.

Ada 24.506 mahasiswa yang diterima dengan beasiswa Bidikmisi di jalur SNMPTN. Penerima Bidikmisi terbanyak antara lain di Universitas Haluoleo (1.714 orang), Universitas Negeri Padang (1.192), dan Universitas Syiah Kuala (1.853). (DEN)
—————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 2 Juni 2016, di halaman 11 dengan judul “Kuota Bidikmisi Turun”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Tiktok dan ”Techno-nationalism”

Bytedance-Oracle-Walmart sepakat untuk membuat perusahaan baru yang akan menangani Tiktok di AS dan juga seluruh ...

%d blogger menyukai ini: