Ki Ageng Suryomentaram Pelopor Psikologi Lokal

- Editor

Sabtu, 15 November 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, menyiapkan kawruh jiwa atau ajaran ilmu bahagia Ki Ageng Suryomentaram sebagai sebuah teori psikologi baru. Ajaran anak ke-55 Sultan Hamengku Buwono VII ini menjadi pelopor lahirnya teori psikologi khas Jawa yang diharapkan dapat diterapkan dalam pendidikan psikologi.


Demikian diungkapkan Dekan Fakultas Psikologi UGM Supra Wimbarti saat dihubungi Kompas dari Jakarta, Jumat (14/11). ”Kami ingin membumikan teori-teori psikologi Suryomentaram karena selama ini pendidikan psikologi kita cenderung didominasi teori Barat,” tuturnya.

Psikolog UGM, Hadi Sutarmanto, menambahkan, 87 persen ahli psikologi dunia berlatar belakang Yahudi sehingga teori-teori mereka dikembangkan sesuai dengan budaya di sana.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pada masa perjuangan, Suryomentaram secara khusus telah menciptakan teori psikologi khas Jawa karena ia lahir dan dibesarkan dalam lingkungan Jawa, khususnya Keraton Yogyakarta. Meski muncul dari latar belakang Jawa, ajaran-ajarannya tetap relevan bagi siapa pun.

Ajaran Suryomentaram berangkat dari kegalauannya hidup dalam kungkungan tembok keraton. Suryomentaram akhirnya keluar dari keraton, melepaskan gelar pangerannya, dan bertualang sebagai rakyat biasa. Terakhir, ia menetap di Desa Bringin, Salatiga, menjadi petani.

”Ki Ageng melakukan perjalanan spiritualitas, melakukan pencarian jati diri untuk mencari makna kebahagiaan itu seperti apa? Bahagia ternyata bukan karena mendapat untung, prestasi, atau pengakuan, melainkan karena bejo (beruntung),” kata dosen Psikologi UGM, Lu’luatul Chizanah, dalam Sekolah Kawruh Jiwa Suryomentaram di UGM.

Salah satu ajaran Suryomentaram yang menarik adalah tentang pemaknaan rasa senang dan tidak senang. Menurut dia, perasaan senang dan tidak senang bukanlah fakta, melainkan reaksi seseorang atas fakta.

Selama 10 tahun terakhir, Fakultas Psikologi UGM meneliti gagasan psikologi lokal Suryomentaram. Buku-buku psikologi tentang ajaran Suryomentaram yang ditulis para dosen UGM telah dipakai beberapa universitas luar negeri, salah satunya Universitas Santo Thomas, Filipina sebagai bahan ajar kuliah S-2 dan S-3. (ABK)

Sumber: Kompas, 15 November 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 9 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB