Kecepatan Leleh Es Himalaya Berlipat Dua

- Editor

Minggu, 23 Juni 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kecepatan melelehnya lapisan es di pegunungan tertinggi di dunia, Himalaya, menjadi dua kali lipat dalam 40 tahun terakhir. Hal ini diketahui dari perbandingan foto satelit yang diluncurkan Pemerintah AS sebagai satelit mata-mata di era Perang Dingin, 1975-2000 dengan foto satelit Lembaga Aeronautika dan Penerbangan AS (NASA) dan Badan Eksplorasi Ruang Angkasa Jepang (JAXA) tahun 2000-2016. Sepanjang 1970-1980, dalam program mata-mata dengan kode Hexagon itu, AS meluncurkan 20 satelit untuk memotret Bumi.

Foto-foto tersebut menunjukkan terjadinya perubahan pada lapisan es di Himalaya. Sejak tahun 2000, lapisan es berkurang 0,5 meter per tahun. Para peneliti menyimpulkan, perubahan iklim adalah penyebab utama hilangnya lapisan es di Himalaya.

NASA–Foto Satelit dari permukaan Gunung Himalaya, hasil foto satelit program NASA 1968-1972

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Tim dari Columbia University meneliti 650 glasier di Himalaya di wilayah sepanjang 2.000 kilometer melalui wilayah negara-negara India, Nepal, Bhutan, dan China. Mereka menemukan bahwa antara tahun 1975-2000, sebanyak empat miliar ton es di Himalaya hilang setiap tahun. Sedangkan antara tahun 2000-2016 es yang hilang sekitar delapan miliar ton per tahun. Laporan penelitian dimuat di jurnal ilmiah Journal Science Advances

Joshua Maurer, dari Lamont-Doherty Earth Observatory Columbia University di New York, AS seperti dikutip BBC News mengatakan, “Faktanya kita melihat melelehnya es memiliki pola ruang yang serupa di banyak lapisan es dalam lusaan yang amat besar dan wilayah dengan iklim yang kompleks. Ini menunjukkan bahwa ada penyebab utama yang berdampak sama pada bentangan lapisan es.”

Muncul argumen terkait penyebab melelehnya lapisan es, sebab es di dataran yang lebih rendah lebih banyak meleleh dibandingkan es di daratan yang lebih tinggi. Sebagian peneliti menduga penyebabnya adalah polutan dari industri. Peneliti lainnya berpendapat, meskipun hal itu berkontribusi, namun penyebab utama adalah peningkatan suhu atmosfer.

Hilangnya es di Himalaya akan berdampak besar. Daerah-daerah di hilir akan mengalami kekeringan dan mengancam jutaan warga yang tinggal di sungai-sungai yang bersumber dari Himalaya. Selama ini es di Himalaya menjadi sumber air bagi sungai-sungai di daerah hulu di musim panas. Terdapat belasan sungai, ada yang menyebut hingga 19 sungai, yang mengalir di negara-negara Tajikistan, Afghanistan, Pakistan, Tibet (China), dan India. Sungai-sungai besar di antaranya yaitu Sungai Gangga, Sungai Yamuna, dan Sungai Brahmaputra.

Sumber: Kompas, 22 Juni 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB