Ilmuwan Diaspora Jadi Jembatan Ilmu

- Editor

Minggu, 25 Agustus 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sebanyak 47 ilmuwan diaspora dari berbagai negara membuka peluang kolaborasi dengan perguruan tinggi dan institusi di Indonesia. Ini upaya mereka untuk ikut berkontribusi dalam mempercepat kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta pengembangan sumber daya manusia.

ARSIP KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI
13-08-2018

Sebanyak 47 ilmuwan diaspora dari berbagai negara membuka peluang kolaborasi dengan perguruan tinggi dan institusi di Indonesia. Ini upaya mereka untuk ikut berkontribusi dalam mempercepat kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta pengembangan sumber daya manusia. ARSIP KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI 13-08-2018

Meskipun berkarier di luar negeri, para ilmuwan asal Indonesia merupakan aset bagi bangsa Indonesia. Mereka bisa menjembatani kerja sama penelitian antara perguruan tinggi di dalam negeri dan luar negeri.

Keberadaan ilmuwan diaspora Indonesia di luar negeri, terutama di komunitas akademisi, harus bisa dimanfaatkan untuk membangun jembatan akses ke sumber daya ilmu pengetahuan termutakhir. Kerja sama tidak hanya berupa berbagi peralatan laboratorium, tetapi juga merancang penelitian hingga pemutakhiran materi perkuliahan.

Hal ini dibahas dalam Simposium Cendekiawan Kelas Dunia 2019 di Jakarta, Kamis (22/8/2019), yang diselenggarakan oleh Direktorat Jenderal Sumber Daya Iptek dan Pendidikan Tinggi (SDID) Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi. Hadir sejumlah guru besar, dosen, dan mahasiswa ataupun pakar-pakar dari luar negeri.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam simposium tersebut, para dosen dari dalam negeri mengeluhkan kurangnya sumber daya berupa laboratorium ataupun peralatan untuk meneliti. Selain itu, mayoritas penelitian di Indonesia juga mendapat gelontoran dana berbasis proyek yang dikembangkan lembaga terkait sehingga dosen tidak memiliki kemerdekaan mengembangkan gagasan.

“Harus diakui selama ini pengembangan laboratorium dan sarana penelitian yang ekstensif hanya terjadi di segelintir perguruan tinggi” kata Dirjen SDID Kemristek dan Dikti Ali Ghufron Mukti.

Ia mengusulkan agar diaspora menjadi jawaban atas masalah itu. Caranya dengan membuka layanan berbagi sumber daya antarlembaga dan perguruan tinggi di dalam dan luar negeri. Misalnya, dengan memberi kemudahan para dosen ataupun mahasiswa pascasarjana untuk melakukan penelitian di lembaga lain, bahkan di universitas di luar negeri.

“Dosen bisa bersurat kepada Ditjen SDID Kemristek dan Dikti mengenai kebutuhan berbagi sumber daya. Apabila fakultas atau perguruan tinggi sudah memiliki lembaga mitra di dalam dan luar negeri, pemerintah memberi mereka layanan kemudahan administrasi untuk pergi dan melakukan penelitian. Jika ternyata dosen tersebut belum memiliki mitra di lembaga lain, Kemristek dan Dikti bisa mengajaknya berembuk dan mencari mitra penelitian yang potensial,” kata Ghufron.

Klusterisasi
Ketua Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional (I4) periode 2018-2020 Deden Rukmana mengungkapkan, di I4 mulai diadakan klusterisasi bidang. Sejauh ini ada dua kluster. Pertama, fisika dan teknologi material yang para ilmuwan diasporanya mayoritas dari Nanyang Technological University dan National University of Singapore.

Kluster kedua, farmasi dan kimia yang digawangi diaspora Indonesia di University of Kansas di Amerika Serikat dan Osaka University di Jepang. “Mereka bekerja membangun kemitraan dengan Universitas Bengkulu, Universitas Jambi, dan Universitas Lampung,” kata Deden yang juga Guru Besar Kajian Perencanaan Komunitas dan Regional di Alabama Agricultural and Mechanical University, Amerika Serikat.

Wakil Presiden periode 2009-2014 Boediono, yang hadir sebagai narasumber pada simposium mengatakan pentingnya sinergi teknologi dengan lembaga dalam kesuksesan pembangunan. Teknologi harus bisa dibumikan dalam kehidupan sehari-hari, sementara institusi harus mampu menyediakan aturan yang mendukung penerapan teknologi sesuai dengan kebutuhan masyarakat. (DNE)

Sumber: Kompas, 23 Agustus 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB