Hologram Lazim Dipakai

- Editor

Selasa, 8 September 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Rencana Cetak Ijazah Tersentral Dinilai Tak Efektif
Rencana pemerintah mengatur ijazah perguruan tinggi swasta dengan penyeragaman hologram dan penomoran yang pencetakannya ditetapkan di perusahaan tertentu dengan bantuan Kopertis dinilai tidak efektif. Penggunaan hologram pun sebenarnya lazim.

Namun, secara umum perguruan tinggi swasta mendukung upaya pencegahan beredarnya ijazah palsu perguruan tinggi. Mereka juga berharap upaya yang ditempuh pemerintah, dalam hal ini Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti) tetap menghargai otonomi perguruan tinggi swasta. Itu dikemukakan sejumlah pimpinan perguruan tinggi swasta yang dihubungi dari Jakarta, Senin (7/9).

Rektor Universitas Suryakancana, Cianjur, Dwidja Priyatno mengatakan, kebijakan untuk menetapkan ijazah berhologram bukan hal baru. Kampus itu lebih dari lima tahun menggunakan hologram dengan kertas dan tinta khusus karena memakai percetakan yang direkomendasikan Badan Intelijen Negara.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya dan Universitas Trisakti di Jakarta juga menerapkan kertas berhologram pada ijazah. Dalam pelaksanaannya, kedua perguruan tinggi swasta itu menggandeng Perusahaan Umum Percetakan Uang Republik Indonesia yang memiliki standardisasi terkait pengamanan dokumen vital, termasuk ijazah.

Wakil Rektor Bidang Akademik Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya Agung Nugroho mengatakan, kertas ijazah yang dikeluarkan Atma Jaya dilengkapi sejumlah pengamanan, seperti karakter atau huruf tersembunyi yang muncul saat terkena sinar ultraviolet. Di bagian foto, kata Agung, juga ditempelkan stiker berhologram, tetapi itu bersifat pelengkap. Fisik stiker hologram yang terlihat membuatnya mudah dipalsukan.

Sentralisasi
Agung berpendapat, sentralisasi penyaluran ijazah akan menghambat penyaluran ijazah. Ia mencontohkan wilayah Koordinasi Perguruan Tinggi Swasta (Kopertis) Wilayah XII yang berada di Ambon, jika sentralisasi diberlakukan, akan menyulitkan karena jarak antaruniversitas di wilayah itu jauh.

Hal senada diungkapkan Dwidja Priyatno. “Ide untuk menjadikan itu kebijakan dari Kemristekdikti bagi semua perguruan tinggi swasta, ya, bagus saja. Namun, harap diingat, jumlah perguruan tinggi swasta ribuan dan 80 persen dari total mahasiswa ada di perguruan tinggi swasta. Apakah blangkonya bisa siap saat dibutuhkan? Itu mesti diperhitungkan,” katanya.

Wakil Rektor I Bidang Akademik Universitas Trisakti Yuswar Zainul Basri berpandangan, jika sentralisasi dilakukan, pemerintah mengambil langkah mundur. “Dulu, itu pernah diterapkan dan menimbulkan sejumlah masalah,” katanya. Sentralisasi dikhawatirkan akan memperlambat penyaluran ijazah. (ELN/B12)
——————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 8 September 2015, di halaman 11 dengan judul “Hologram Lazim Dipakai”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 49 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB