Home / Berita / Gawai ”Jadul” Menangkal Maling di Rumah

Gawai ”Jadul” Menangkal Maling di Rumah

Setiap musim liburan Lebaran, Natal, atau Tahun Baru, pasti banyak rumah kosong ditinggal pergi penghuninya. Rumah kosong tersebut menjadi sasaran empuk para pencuri, terutama rumah tanpa sistem keamanan yang memadai.


Untuk itulah, warga perlu waspada. Dalam beberapa waktu terakhir, terungkap berbagai kasus pencurian dengan sasaran rumah kosong itu.

Pekan lalu, dua pelaku ”spesialis” pencurian rumah kosong ditangkap tim Subdit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya.

”Keduanya mencuri di rumah kosong atau rumah yang ditinggal para penghuninya,” kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Heru Pranoto, Kamis (12/2).

Kedua tersangka, IR dan RD, ditangkap seusai beraksi di sebuah rumah di Perumahan Bougenvile, Pondok Gede, Bekasi, Kamis (5/2). Heru mengungkapkan, modus yang dilakukan para tersangka adalah modus lama. Para tersangka itu berpura-pura hendak bertamu ke rumah sasaran.

Komplotan ini mengetuk pintu rumah, pura-pura tanya alamat. Jika tidak ada jawaban dan yakin rumah itu kosong, mereka akan langsung membongkar pintu rumah dan menggasak barang berharga.

Modus lain maling rumah kosong adalah berpura-pura sebagai petugas PLN, teknisi jaringan televisi kabel atau kamera pemantau (CCTV), penata ulang taman, pengecek kompor gas, dan berbagai modus lain.

Gawai tua
Salah satu cara untuk mengantisipasi pencurian di rumah yang tengah ditinggalkan adalah dengan memasang sistem keamanan di rumah. Sistem keamanan rumah akan sangat bermanfaat. Terutama yang bisa mengawasi rumah dari jauh dan memperingatkan pemiliknya secara otomatis saat maling mengancam.

19839046-(1)hSistem keamanan, seperti pemasangan CCTV, alarm pintu dan semacamnya, ditawarkan mulai dari yang murah hingga mahal. Di situs belanja online Lazada, sistem keamanan dengan CCTV dijual dari harga Rp 420.000 hingga harga Rp 15,9 juta. Situs belanja Bhineka menawarkan sistem kamera pemantau dengan harga hingga Rp 60,66 juta.

Namun, tentu saja tidak semua orang bisa dengan mudah mengeluarkan uang jutaan untuk memasang sistem keamanan. Dalam kondisi itu, Anda bisa memasang sistem keamanan rumah dengan murah, bahkan gratis dengan perlengkapan yang tepat. Anda bisa memanfaatkan telepon pintar tua yang sudah usang alias yang sudah ketinggalan zaman (jadul).

Seperti diketahui, telepon pintar atau tablet berkembang begitu pesat. Model-model baru bermunculan dengan harga yang menggiurkan. Orang pun mudah berganti-ganti gawai atau gadget, meninggalkan gawai lama yang telah ketinggalan mode atau ketinggalan teknologi.

Daripada dibuang ke tempat sampah atau dijual di loakan, gawai lama bisa dimanfaatkan menjadi alat berguna untuk membuat sistem keamanan rumah dari incaran komplotan maling. Cara DIY (do it yourself) ini sangat mudah dikerjakan, bahkan bagi yang tidak terlalu paham mengenai teknologi.

Caranya sangat sederhana. Hanya dibutuhkan gawai berkamera ditambah aplikasi untuk memonitor. Jika sudah memiliki gawai tua berkamera, Anda bisa langsung mulai melakukannya. Ada sejumlah aplikasi sistem keamanan yang bisa diunduh baik di Android ataupun iOS.

Untuk pengguna Android, salah satu yang cukup populer di Google Play Store adalah Salient Eye app. Aplikasi gratis (in-app purchase) ini menggunakan kamera di gawai untuk mengawasi gerakan dan kemudian memperingatkan Anda lewat e-mail atau pesan singkat. Aplikasi ini bisa diinstal di gawai usang mulai dari Android 2.2 ke atas.

Aplikasi ini juga memotret si pencuri dan mengunggahnya secara otomatis ke akun penyimpanan di awan (cloud storage). Belum cukup, aplikasi ini akan memicu alarm suara untuk menakut-nakuti pencuri. Untuk mematikan alarm, dibutuhkan kata sandi.

Setelah memasang aplikasi ini, Anda tinggal memasang e-mail atau nomor telepon tujuan untuk menerima peringatan. Jika ada gerakan yang memicu sistem keamanan itu, gawai akan mengirimkan e-mail dan SMS. Di e-mail peringatan ada tautan ke situs tempat aplikasi ini mengunggah gambar pencuri yang tengah menggasak rumah.

Sementara untuk pengguna Apple, situs Usatoday menyarankan aplikasi gratis Manything. Manything memakai kamera di gawai untuk mendeteksi gerakan dan memicu peringatan.

Fitur Manything lebih banyak lagi karena bisa merekam video dan foto, juga melakukan stream langsung ke iPhone atau iPad. Aplikasi ini juga menyimpan 12 jam video ke akun gratis penyimpanan awan. Berbagai aplikasi gratis lain sistem keamanan adalah IP Webcam, AtHome Camera, dan masih banyak lagi. Keunggulan dari sistem keamanan murah itu adalah bisa mengirim peringatan dan tidak harus selalu mengawasi layar monitor seperti CCTV biasa.

Peduli keamanan
Tentu saja, sistem keamanan itu hanya membantu mengawasi atau memperingatkan jika rumah dibobol. Untuk lebih memastikan keamanan, perlu dikombinasikan dengan ”sistem konvensional”.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Martinus Sitompul mengingatkan, keamanan harus dimulai dari kepedulian kita terhadap keamanan dari diri kita sendiri. Warga harus memperhatikan bagaimana memperlakukan atau menyimpan barang-barang berharga di dalam rumah.

Warga diimbau tidak menyimpan barang berharga sembarangan atau berantakan sehingga mudah dilihat orang sehingga dapat memicu orang untuk mencurinya. ”Kalau memiliki barang-barang berharga seperti surat berharga, perhiasan mahal, ada baiknya disimpan di deposit box di bank,” katanya.

Yang tidak kalah penting, lanjut Martinus, perhatikan lokasi atau lingkungan rumah tinggal kita. Apakah di lingkungan perumahan kita pernah ada yang kemalingan, yang artinya, rumah kita bisa jadi sasaran maling pula? Oleh karena itu, warga harus memastikan sistem pengamanan rumah, seperti sistem pagar, kunci, alarm, atau CCTV.

”Cobalah berpikir ala pelaku kejahatan yang mencoba membobol rumah. Jadi, bisa diketahui ’pertahanan’ rumah kita yang rapuh ada di sudut mana dan carilah solusi untuk mengatasi kelemahan itu,” tuturnya. (RTS/RAY)

Sumber: Kompas, 17 Februari 2015

Posted from WordPress for Android

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Antisipasi Risiko Tsunami di Selatan Jawa

Kajian terbaru menunjukkan potensi tsunami setinggi 20 meter di selatan Jawa. Hal itu menjadi momentum ...

%d blogger menyukai ini: