Ekosistem Gambut; Kubah Rusak, Kebakaran Mengancam

- Editor

Kamis, 18 Desember 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kubah-kubah gambut Riau telah rusak oleh ekspansi perkebunan sawit dan hutan tanaman industri. Kerusakan kubah gambut membuat air terkuras sehingga tak mampu menjaga kelembaban lahan gambut di sekelilingnya saat musim kemarau.


”Di Riau, dome (kubah kabut) sudah tercacah oleh drainase. Gambut di Riau telah over bleeding (air gambut terbuang dengan cepat),” kata pakar gambut Universitas Gadjah Mada Yogyakarta Azwar Maás, Rabu (17/12), dalam lokakarya ”Implementasi Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut dan Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan”, di Jakarta.

Diskusi yang sempat memanas oleh protes dari kalangan asosiasi pengusaha sawit dan hutan tanaman industri itu dihadiri pakar lingkungan hidup Emil Salim dan Deputi Pengendalian Kerusakan Lingkungan dan Perubahan Iklim Arief Yuwono.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pembahasan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2014 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut yang ditandatangani presiden saat itu, Susilo Bambang Yudhoyono, pada 12 September 2014 menjadi topik perdebatan. Sejumlah kalangan pengusaha keberatan dengan batasan 40 sentimeter ketinggian air muka tanah, dengan dalih mematikan tanaman karena terlalu lembab.

Namun, Azwar menyatakan akar tanaman tak akan mati kalau kelembaban tanah berasal dari air mengalir, bukan air mati. Keberadaan air mengalir sulit terjadi saat tak ada sumber air dan kubah gambut terkuras. ”Air tanah tak bisa mengalir ke atas (gambut) karena porous (pori-pori gambut besar),” ujarnya.

hutan-gambut-610x406Emil Salim mengatakan, Indonesia seharusnya belajar dari pengalaman program lahan gambut (PLG) sejuta hektar di Kalimantan Tengah pada 1997. Saat itu, ekosistem gambut Kalteng dibuka dan dikeringkan melalui pembuatan kanal-kanal.

”Waktu itu, analisis Institut Pertanian Bogor (IPB) jelas menunjukkan PLG tak feasible, tetapi penjabat minta dijadikan feasible melalui teknologi-teknologi. Kenyataannya, proyek itu gagal,” kata Menteri Lingkungan Hidup pertama di Indonesia itu.

Ia heran, saat ini kesalahan itu diulang dengan membuka gambut di Riau dan berbagai tempat lain. Akibat pengeringan, gambut mengering dan mudah terbakar serta menimbulkan asap pekat sehingga mengganggu aktivitas dan kesehatan masyarakat.

Tak transparan
Lokakarya yang dihadiri perwakilan dari berbagai asosiasi pengusaha/perusahaan sawit dan HTI itu diwarnai protes keras kepada Kementerian Lingkungan Hidup (kini Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan) yang dinilai tak transparan saat penyusunan PP Gambut. ”Anda bilang mengundang asosiasi. Asosiasi yang mana, sebutkan,” kata Togar Sitanggang dari Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki).

Asisten Deputi Pengendalian Kerusakan Ekosistem Perairan Darat Hermono Sigit mengatakan, sejak tahun 2006 KLH mulai menyusun Perpres Gambut. Namun, pasca penerbitan Undang-Undang No 32/2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, pengaturan gambut diamanatkan dalam PP. Jadi, lama sekali PP ini mulai disusun. Di KLH ada catatannya, lengkap,” katanya menegaskan. (ICH)

Sumber: Kompas, 18 Desember 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 4 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB