Dua Tahun Meninggalnya JB Mangunwijaya, Inspirasi SD Mangunan

- Editor

Senin, 12 Februari 2001

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BERBARENGAN dengan peringatan di Yogyakarta, Sabtu (10/2), di Jalan Hang Tuah Raya 19, Jakarta, diselenggarakan acara Dua Tahun Meninggalnya JB Mangunwijaya. Acara ini diprakarsai Pusat Kajian dan  Edukasi Masyarakat (Pakem). Dihadiri sekitar 50 orang, menampilkan Arswendo Atmowiloto, Greg Sutomo SJ, dan Joko Pinurbo.

Acara yang berlangsung hingga tengah hari itu berjudul Mengenang Romo Mangun: Mencari Setitik Embun di Tengah Kegersangan Jagat Tanah Air. “Dia seorang renaisans,” kata Mely G Tan saat membuka acara, dan menambahkan, “kita semua kaget ketika Romo Mangun sekonyong-konyong pergi dari antara kita.” Meninggal sekonyong-konyong, sebutan itu tepat. Romo Mangun meninggal beberapa menit setelah menyampaikan makalah tentang buku dan teknologi di Hotel Le Meridien, Jakarta, 10 Februari 1999. Ketika diskusi ditutup pukul 13.30, pembicara dan peserta dipersilakan makan siang. Kira-kira 10 menit kemudian, Romo Mangun jatuh pingsan di rebahan bahu Mohamad Sobary. Pada pukul 13.55, ia diumumkan meninggal.

Suasana penghormatan jenazahnya menyentakkan hati. Warga masyarakat dari semua lapisan melayat, di Jakarta maupun di Yogyakarta, juga sampai ke peristirahatan terakhir di Kampus Seminari Tinggi Kentungan, 5 kilometer utara Kota Yogyakarta, 12 Februari 1999. Karya yang ditinggalkan Romo Mangun amat banyak, merambah semua bidang, dan tak henti-hentinya membuat decak kagum. Dari semua penulis obituari waktu itu, sebutan seorang humanis sejati berkali-kali disampaikan. Dia seorang teoretis sekaligus praktisi. Kata praksis-istilah ini berasal dari Paulo Freire-amat sering diucapkan, mempertegas bahwa teori-teori besar yang disampaikannya selalu berpijak ke bumi, berpijak pada kebutuhan aktual dan massal. Pakem lantas punya gagasan membentuk Paguyuban Mangunwijaya Society, yang bertujuan menggali gagasan-gagasan besar pastor kelahiran Ambarawa tanggal 16 Mei 1929 itu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Acara peringatan siang itu pun jauh dari sekadar mengenang kematian. “Kita ingin menggali inspirasi dari gagasan dan tindakan Romo Mangun, terutama untuk generasi muda,” kata moderator Frans M Parera. Tetapi, tidak bisa dihindari, para penanggap tidak bisa dicegah mengingatkan pengalaman masa lalu bersama Romo Mangun.  Dengan itu, bahkan sosok Mangunwijaya tampil sebagai manusia biasa, yang tidak terbebas dari kekurangan manusiawi.
***

SARASEHAN jauh dari maksud membahas karya-karya besar Romo Mangun, juga kenangan sebagai sahabat. Sederet julukan seperti arsitek, rohaniwan, novelis, pekerja sosial, penulis yang produktif seolah-olah lebur dengan satu istilah seorang humanis. Pemikiran dan karyanya diarahkan dan berpusat pada penghargaan harkat dan martabat  manusia. Salah satu bidang yang dia geluti, bahkan menjadi obsesinya, adalah pengembangan pendidikan, yang disebutnya sebagai hak dasar setiap manusia. Obsesinya pada pendidikan itu berfokus pada pengembangan jenjang pendidikan sekolah dasar (SD).

Seperti di bidang lain, ia tidak hanya memikirkan, tetapi juga melakukan, begitu juga pada obsesinya tentang pendidikan. Ia melaksanakan obsesi pendidikan bagi kaum miskin dan sistem pendidikan yang membebaskan di SD Eksperimental Mangunan, sekitar 11 kilometer timur Kota Yogyakarta. “Gagasannya tentang pendidikan bagi kaum tertindas sebenarnya tidak baru, tetapi kelebihan Romo Mangun dia mempraktikkan sendiri gagasannya itu,” ujar Greg Sutomo yang mengaku tak kenal secara langsung.

Menurut Joko Pinurbo yang saat ini terlibat aktif di SD Mangunan, sampai akhir hayatnya Romo Mangun masih prihatin mengenai situasi dunia sekolah (Katolik) di Indonesia. Di antaranya sekolah hanya mempersiapkan murid memperoleh ijazah, memperlebar jurang kaya dan miskin, dan ikut aktif dalam “darwinisme sosial” yang ikut “membunuh” anak-anak dari keluarga miskin. Situasi pendidikan demikian diperparah oleh sistem pendidikan nasional yang disebut oleh Romo Mangun berjiwa militeristis: tidak menghargai anak sebagai anak dan memperlakukan anak sebagai produk siap pakai untuk kepentingan industri.

Ketika merintis SD Mangunan, di benak Romo Mangun terbayang tak semua lulusan bisa melanjutkan ke SLTP. Sebagian besar dari mereka berasal dari keluarga miskin, yang tidak bakal mengalami garis linier proses pendidikan dari SD sampai S3. Mereka semakin tergusur oleh sistem dan kebijakan nasional. Dari sana, Romo Mangun merumuskan tujuan pokok proses pembelajaran di SD Mangunan, yakni “pemekaran anak yang eksploratif, kreatif, dan integratif”. Itulah “tritunggal” filosofi pendidikan SD Mangunan yang sekarang digeluti oleh Laboratorium DED di Jalan Kuwera, Yogyakarta.
***

SD Mangunan hanya satu dari sekian eksperimen pengembangan SD yang masih berjalan. Dalam sejarah pendidikan di Indonesia, tercatat nama antara lain Pakasi dari IKIP (sekarang Universitas Negeri) Malang dengan sistem modul. Anak-anak belajar berdasar modul yang sesuai dengan kemampuan, bakat, minat, dan ritme belajar. Sistem itu sampai saat ini dipraktikkan di sekolah-sekolah Laboratorium Universitas Negeri di Indonesia. Pengembangan berikutnya diselenggarakan dalam metodologi Cara Belajar Siswa Aktif (CBSA) yang mula-mula dicobakan di Cianjur kemudian diseminasikan ke berbagai sekolah.

Titik berangkat sistem Pakasi dan Mangunwijaya sebetulnya satu, yakni psikologi perkembangan Jean Piaget. Kata Piaget, “Jika kita bersedia kehilangan sedikit lebih banyak waktu dan membiarkan anak-anak aktif dan mencoba-coba, atau membiarkan mereka membuat kesalahan pada macam-macam hal, maka waktu yang tampaknya kita sia-siakan itu mungkin adalah waktu yang bermanfaat….”Pendeknya, pendidikan yang benar adalah berpijak pada suasana kejiwaan setiap individu.

Mencari inspirasi dalam suasana jagat Indonesia sedang “mendidih”-yakni kembali pada apa yang hidup dalam setiap individu anak didik-ibarat berlabuh. Dan dalam suasana sekarang, semakin terasa perlu kehadiran laboratorium-laboratorium pendidikan, yang menyumbang pada pengembangan sistem (yang seharusnya), yakni kembali pada kebutuhan anak. (St Sularto)

Sumber: Kompas, Senin, 12 Februari 2001

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB