Home / Berita / Dua Candi Jadi Ikon Jam Bumi Indonesia

Dua Candi Jadi Ikon Jam Bumi Indonesia

Candi Borobudur dan Candi Prambanan menjadi ikon Earth Hour atau Jam Bumi Indonesia yang digelar serentak pada Sabtu (19/3) pukul 20.30-21.30. Sebagai warisan budaya dunia, dua candi itu dinilai layak jadi simbol ajakan bagi warga agar berpartisipasi dalam gerakan global bagi perubahan iklim.

“Dua candi ini jadi simbol kuat dari seruan kita kepada dunia untuk bergerak bersama mengubah perilaku demi kelestarian bumi yang kita tinggali,” kata Direktur Pemasaran World Wildlife Fund (WWF) Indonesia Devy Suradji, di Magelang, kemarin.

Jam Bumi dilakukan dengan mematikan lampu dan peralatan elektronik selama satu jam. Candi Borobudur, yang terletak di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, dan Candi Prambanan di perbatasan Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah adalah dua lokasi dari 70 lokasi penyelenggaraan Jam Bumi di sejumlah kota di Indonesia.

Gerakan global bagi bumi itu semestinya tak hanya dimaknai dengan mematikan lampu. Dalam satu jam, setiap orang harus bisa merumuskan perubahan perilaku yang akan dilakukan. “Cukup memulai dengan melakukan hal kecil di lingkungan tempat tinggal,” kata Devy.

Direktur Pemasaran dan Kerja Sama PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko, Sahala Parlindungan Siahaan, menambahkan, sama seperti manusia, batuan candi terdampak perubahan iklim. Dengan perubahan perilaku, warga turut menjaga kelestarian lingkungan dan cagar budaya.

Sementara itu, Pemerintah Provinsi Jawa Barat akan menerapkan program pemadaman listrik satu jam per hari. Itu berkontribusi besar bagi penghematan bahan bakar dan menekan emisi di Jabar. Dalam Jam Bumi 2012- 2015, ada penghematan daya 60-80 megawatt (MW) saat listrik dimatikan satu jam di Jabar.

“Pemadaman listrik satu jam per hari patut dicoba, dimulai di lingkungan Pemprov Jabar,” kata Wakil Gubernur Jabar Deddy Mizwar pada Peringatan Jam Bumi Jabar 2016 di halaman Gedung Sate, Kota Bandung, Jawa Barat, Sabtu. Dalam aksi itu, ratusan relawan terlibat melalui beragam acara seni dan kampanye warga, dibantu komunitas sepeda Kota Bandung.

Menurut Direktur Komunikasi dan Advokasi WWF Indonesia Nyoman Iswarayoga, selain menghemat dana, pemadaman listrik 1 jam per hari juga menghemat energi lain. Koordinator Jaringan Komunikasi Bandung Bijak Energi Christian Natalie mengakui, tak mudah mengubah perilaku warga agar menghemat energi. (CHE/EGI)
—————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 21 Maret 2016, di halaman 13 dengan judul “Dua Candi Jadi Ikon Jam Bumi Indonesia”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Peran dan Kontribusi Akademisi Lokal Perlu Ditingkatkan

Hasil riset akademisi memerlukan dukungan akses pasar. Kolaborasi perguruan tinggi dan industri perlu dibangun sedini ...

%d blogger menyukai ini: