Home / Berita / China Ingin Hapus Stigma

China Ingin Hapus Stigma

Beberapa tahun lalu, telepon seluler buatan China sering kali menjadi bahan olok- olokan sebagai produk rumahan yang murah. Namun, sekarang jangan memandang China dengan sebelah mata. Negara berpenduduk 1,3 miliar jiwa ini tumbuh menjadi pusat produksi telepon pintar papan atas.

Seiring dengan melonjaknya kebutuhan teknologi informasi dan komunikasi, produsen telepon pintar (smartphone) China semakin gencar meluncurkan produk dengan berbagai macam inovasi. Beberapa produsen telepon pintar China yang mulai melebarkan sayap ekspansi antara lain Lenovo, Huawei, dan Oppo. Bahkan, produsen telepon pintar di luar China pun, seperti Sony Mobile, ponsel dari Jepang, sekarang memercayakan produksi telepon pintar mereka di China.

Salah satu produsen telepon pintar di China yang berkembang pesat adalah Oppo Mobile Telecommunications. Meski baru terjun ke industri telepon pintar sejak tahun 2010, Oppo telah meluncurkan 10 model telepon pintar kelas menengah ke atas dan mampu menduduki market share 20 persen untuk pasar telepon pintar di China.

Dengan berbagai macam produk yang dihasilkan, selain merambah pasar telepon pintar di China, Oppo sekarang telah melebarkan sayap bisnis ke sejumlah negara, seperti Thailand, Vietnam, Rusia, Indonesia, dan India. Bahkan, dalam waktu dekat, Oppo juga akan memasuki pasar smartphone Meksiko.

Product Planning Department Oppo, Venus, mengungkapkan, dalam sebulan, Oppo mampu memproduksi rata-rata 300.000 telepon pintar sehingga dalam setahun kapasitas produksinya bisa mencapai 3,6 juta unit.

”Tiap-tiap jenis produk memiliki keunggulan-keunggulan tersendiri yang memudahkan pengguna telepon pintar menyelesaikan masalah-masalah dalam pemakaian telepon pintar,” ucapnya, beberapa waktu lalu, di kantor Riset dan Pengembangan Oppo Mobile Telecommunications Corp Ltd di Dongguan, Guangdong, China.

Di Indonesia, Oppo mulai meramaikan pasar telepon pintar sejak Maret 2013. Pendatang baru bisnis telepon pintar ini membidik konsumen segmen menengah ke atas dengan menawarkan harga telepon pintar Rp 1,8 juta hingga Rp 6 juta per unit.

Karena keseriusannya terjun ke bisnis telekomunikasi, Oppo sampai mengerahkan 1.500 insinyur untuk memperkuat riset dan pengembangan produk serta inovasi terbaru telepon pintar mereka. Langkah ini dilakukan sebagai upaya perusahaan ini mematahkan stigma bahwa produk telepon seluler China adalah ”ponsel rumahan”.

Assistant General Manager Director of Export Mobile Phone Product Center Oppo, Sky, mengatakan, dengan adanya 1.500 insinyur tersebut, setiap bulan Oppo mampu menghasilkan 200 hak paten dari berbagai inovasi yang dihasilkan. ”Kami masuk dalam jajaran 10 perusahaan di China yang mampu menghasilkan inovasi-inovasi terbaru,” ujarnya.

Menurut Sky, untuk memproduksi telepon pintar, Oppo rata-rata melakukan riset 9 bulan hingga 12 bulan, mulai dari saat munculnya ide hingga telepon pintar diproduksi. Khusus untuk telepon pintar android terbaru N1, perusahaan ini menghabiskan waktu riset hingga 18 bulan.

Pengujian ketat
Sebelum dipasarkan ke publik, produk-produk telepon pintar Oppo menjalani berbagai macam tahap pengujian yang sangat ketat. Pengujian dilakukan pada tiap-tiap bagian suku cadang beserta unit telepon pintar yang telah dirakit.

Adapun sebagian besar komponen telepon pintar diproduksi sendiri oleh Oppo. Sebagai contoh, dalam sebulan Oppo bisa menghasilkan 1,5 juta motherboard. Bahkan, perusahaan ini dalam waktu dekat akan menambah produksi motherboard sebanyak 900.000 unit per bulan sehingga total kapasitasnya mencapai 2,4 juta unit per bulan.

Sebelum dirangkai, tiap-tiap bagian telepon pintar, seperti motherboard, baterai, dan kamera, harus menjalani pengujian untuk menghadapi berbagai macam kondisi suhu, kelembaban, dan ancaman cuaca. Sebagai contoh, sebelum dirakit, perangkat- perangkat telepon pintar diuji dalam suhu minus 40 derajat celsius hingga paling tinggi 75 derajat celsius, menjalani tes antikarat selama 48 jam-99 jam dalam cairan asam, tes antikorsleting dan kebakaran, tes ketajaman kamera, tes keamanan baterai, tes voltase, serta tes ketahanan baterai.

405d7df4fd614b1ea760e06058590fc4Pengujian juga dilakukan pada unit produk telepon pintar yang telah dirakit. Beberapa tahapan pengujian antara lain menguji coba putaran kamera smartphone N1 sebanyak 100.000 putaran, pengetesan perangkat tombol sebanyak 100.000 kali, tes uji coba jatuh pada ketinggian sekitar 10 sentimeter selama 40.000 kali, tes jatuh pada ketinggian 1,25 meter pada empat sisi telepon pintar dengan landasan batu marmer minimal 20 kali, tes uji ketahanan telepon pintar di saku celana menggunakan peralatan simulasi sebanyak 1.000 kali tekanan, tes uji coba jatuh berputar-putar pada kotak 1 meter x 0,25 meter sebanyak 75 kali, tes pada ruangan bersuhu minus 40 derajat celsius hingga 75 derajat celsius, serta tes penyiraman unit telepon pintar pada semprotan air selama 10 menit.

”Seluruh detail, spesifikasi, ketahanan, dan estetika telepon pintar kami perhatikan,” kata Sky.

Untuk mendukung industrinya, Oppo memperkuat diri dengan jumlah total karyawan 8.000 orang. Jumlah tersebut terdiri dari 500 karyawan di bagian manajemen, 1.500 insinyur, dan 6.000 karyawan di bagian produksi.

Pada Oktober 2013, Oppo meluncurkan produk terbaru telepon pintar android N1 di Indonesia. N1 merupakan telepon pintar android yang dibekali dengan kamera putar berkapasitas 13 megapixel, fasilitas O-Touch pada bagian belakang untuk memudahkan navigasi, serta O-Click Control, yaitu remote control yang memudahkan pengguna mengambil gambar foto dari jarak jauh dan memantau posisi telepon pintar sehingga pemilik tidak perlu khawatir kehilangan alat komunikasi canggihnya.(Oleh: Aloysius Budi Kurniawan)

Sumber: Kompas, 6 Desember 2013

Share

One comment

  1. Permainan Android

    produk smartphone buatan china memang terkenal harganya murah,,, dan sekarang tablet android pun juga banyak tersedia buatan produsen asal china. soal kepuasan biarlah konsumen yang menilainya. nah ngomongin soal android pasti tidak ketinggalan juga tentang masalah aplikasi maupun permainan android karena banyak orang yang membeli telepon pintar maupun tablet hanya untuk bermain games saja. untuk permainan anddorid bisa di cari gratis dan terbaru di http://www.atrappo.co.id/games/

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

”Big Data” untuk Mitigasi Pandemi di Masa Depan

Kebijakan kesehatan berbasis “big data” menjadi masa depan pencegahan pandemi berikutnya. Melalui ”big data” juga, ...

%d blogger menyukai ini: