Catatan Iptek; Ruang Hidup

- Editor

Rabu, 8 Juni 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tahun ini, 5 Juni 2016, ke-43 kalinya Hari Lingkungan Hidup Internasional diperingati. Dengan tema ”Go Wild for Life”, kita pribadi-pribadi diminta menyelamatkan spesies yang terancam bagi kehidupan generasi mendatang. Persoalan lingkungan yang sebenarnya tidaklah sesederhana menyelamatkan hewan terancam punah. Persoalan sebenarnya adalah penyelamatan ruang hidup. Ruang hidup untuk seluruh makhluk hidup.

Tema itu merujuk fakta perdagangan ilegal satwa liar yang nilai ekonominya lebih dari Rp 200 triliun per tahun (Kompas, 27/5). Di Indonesia Rp 9 triliun per tahun. Angka itu puncak gunung es, yang terdata. Delapan satwa dapat perhatian khusus, di antaranya orangutan, penyu, badak, harimau, dan gajah. Hewan-hewan itu ada di Indonesia, beberapa endemik.

Faktanya, bukan hanya perdagangan ilegal yang mengancam satwa liar, melainkan juga kebiasaan mengonsumsi satwa liar di sejumlah wilayah. Di Sulawesi biasa mengonsumsi yaki (Macaca nigra/lutung hitam) atau anoa (Bubalus depressicornis).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Perdagangan ilegal satwa liar hanya satu keprihatinan. Kehilangan satwa liar adalah inti pesan yang disampaikan Program Lingkungan PBB (UNEP). Achim Steiner, Direktur Eksekutif UNEP, mengatakan soal penghancuran kekayaan alam yang bisa menjadi modal wisata alam. Selain itu, isu satwa liar juga terkait isu korupsi, pengabaian penegakan hukum di seluruh dunia, dan ”penggendutan dompet” sindikat kejahatan terorganisasi.

Langkah besar
Di belakang fakta lenyapnya satwa liar adalah hancurnya lingkungan. Satu lingkungan hancur akan menyeret ruang di sebelahnya untuk turut terdegradasi. Rangkaian ekosistem itu merupakan rantai yang membentuk ruang hidup.

Bumi adalah ruang hidup kita yang di dalamnya terdapat beragam ekosistem yang jalin-menjalin berkelindan. Setiap bagian dari ekosistem memiliki fungsi dan tugasnya sendiri. Satwa, tumbuhan, dan manusia punya tugas masing-masing. Namun, keseluruhannya memungkinkan terbentuk sebuah ruang hidup.

Persoalannya, kita semua telah menganggap fakta-fakta itu hal biasa. Kita tak lagi menyadari keberadaan ”oksigen” karena kita bernapas secara otomatis. Dampak ikutannya, kita tak lagi menyadari pabrik oksigen terbesar di bumi adalah pohon.

Keterbatasan indera manusia tak lagi kita sadari. Kita hanya mampu melihat dan mengamati apa yang ada di depan mata. Membunuh satu gajah hanya berarti gading dan uang.

Bahkan, fakta yang sudah nyata dan pasti pun terlewat dari indera kita dan pada akhirnya terlewat dari kesadaran kita sebagai manusia penghuni bumi, yaitu: keterbatasan bumi.

Buku rujukan yang melegenda, Limits to Growth, dinafikan dengan kemajuan teknologi, yang sesuai pandangan arus utama mampu menggantikan berbagai kebangkrutan sumber daya alam. Kawat timah ketika timah habis bisa digantikan serat optik.

Cara berpikir itu berlanjut hingga sekarang. Maka, kepunahan satwa liar tak jadi soal. Sebab, suatu saat akan ada teknologi yang menggantikan. Gejala awal sudah ada ketika Jepang menciptakan ”hewan piaraan” elektronik. Keyakinan seperti itu yang sekarang berkembang, termasuk ketika ada ancaman perubahan iklim.

Kembali ke satwa liar, dengan keterbatasan indera dan nalar kita, penghancuran habitat pun terus berlangsung. Dan, satwa liar pun semakin kehilangan daya hidupnya. Satu hektar hutan alam yang dipotong habis dan dialihfungsikan menghilangkan beratus-ratus mungkin ribuan spesies pohon dan satwa—mulai dari mikroorganisme hingga satwa besar.

Potensi sumber pangan, obat, dan air—hutan berfungsi menyimpan air—lenyap seketika. Waduk yang juga menyimpan air jelas tak setara dengan hutan. Hutan menyimpan air dan bertahan ribuan tahun tanpa menyebabkan banjir.

Di balik tema Peringatan Hari Lingkungan Hidup Internasional tahun ini tersimpan pesan besar, yaitu ketika satwa liar menghilang, bumi pun siap kehilangan daya sebagai ruang hidup kita, seluruh makhluk hidup. Siapkah kita?–BRIGITTA ISWORO LAKSMI
————————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 8 Juni 2016, di halaman 14 dengan judul “Ruang Hidup”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Menghapus Joki Scopus
Kubah Masjid dari Ferosemen
Paradigma Baru Pengendalian Hama Terpadu
Misteri “Java Man”
Empat Tahap Transformasi
Carlo Rubbia, Raja Pemecah Atom
Gelar Sarjana
Gelombang Radio
Berita ini 8 kali dibaca

Informasi terkait

Minggu, 20 Agustus 2023 - 09:08 WIB

Menghapus Joki Scopus

Senin, 15 Mei 2023 - 11:28 WIB

Kubah Masjid dari Ferosemen

Jumat, 2 Desember 2022 - 15:13 WIB

Paradigma Baru Pengendalian Hama Terpadu

Jumat, 2 Desember 2022 - 14:59 WIB

Misteri “Java Man”

Kamis, 19 Mei 2022 - 23:15 WIB

Empat Tahap Transformasi

Kamis, 19 Mei 2022 - 23:13 WIB

Carlo Rubbia, Raja Pemecah Atom

Rabu, 23 Maret 2022 - 08:48 WIB

Gelar Sarjana

Minggu, 13 Maret 2022 - 17:24 WIB

Gelombang Radio

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB