Biodigester untuk Mengolah Sampah

- Editor

Kamis, 8 Januari 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pemerintah Kota Bandung, Jawa Barat, akan menggunakan biodigester untuk mengolah sampah organik. Penerapan teknologi itu melibatkan Pemerintah Kota Kawasaki, salah satu pelopor kota ramah lingkungan di Jepang.


Wali Kota Bandung Ridwan Kamil mengemukakan hal itu, Rabu (7/1), seusai bertemu perwakilan kota Kawasaki di Pendapa Kota Bandung. Pertemuan kedua itu membahas rencana kerja sama penerapan teknologi biodigester sampah dan efisiensi energi untuk gedung dan penerangan jalan di Bandung.

Saat ini produksi sampah yang dihasilkan 2,4 juta orang di Kota Bandung 15.000-16.000 ton per hari. Sekitar 50 persen dari volume total sampah itu adalah sampah organik yang berpotensi diolah biodigester menjadi sumber bahan bakar kompor hingga listrik. Biodigester adalah alat pengurai sampah dan limbah organik dengan fermentasi kedap udara.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kota Bandung masih menghadapi masalah sampah. Bahkan, pada 2006, ibu kota Jabar itu lekat dengan julukan Bandung Lautan Sampah. Di berbagai tempat, sampah tak terangkut akibat minimnya tempat pembuangan sampah akhir.

Kamil mengatakan, penerapan teknologi biodigester akan jadi terobosan besar. Sebelumnya, hasil pemanfaatan biodigester di Kota Bandung untuk menyalakan kompor. Dengan biodigester baru, energi akan lebih besar sehingga bisa membangkitkan listrik. Dari target 30 kecamatan, biodigester akan dipasang di empat kecamatan di Bandung. ”Kami akan tetapkan kawasan mana yang dapat alat itu,” ujarnya.

Teknologi itu, ujar Kamil, melengkapi pendekatan kultural lewat gerakan pungut sampah dan aturan pelarangan membuang sampah yang lebih dulu diterapkan di Bandung. Jika ketiganya bisa dilakukan dengan baik, pengurangan sampah akan lebih mudah dicapai. ”Apabila semua persiapan rampung, pembangunan biodigester akan dilakukan Mei 2015,” katanya.

Ridwan-Kamil-bersama-Oded-M.-Daniel-Menunjukan-BiodigesterTenaga ahli dari Institut Teknologi Bandung, Widyarini Weningtyas, mengatakan, kerja sama itu masih tahap studi kelayakan. Jika berjalan baik, nota kesepahaman akan ditandatangani sebelum semua program dilaksanakan tahun ini. Program itu memakai skema kredit bersama atau JCM yang akan didanai Pemerintah Jepang dan Pemerintah Kota Bandung.

”Kawasaki adalah kota yang memiliki biodigester skala besar di Jepang. Hal serupa dilakukan di Vietnam,” katanya. (CHE)

Sumber: Kompas, 8 Januari 2015

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 22 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB