Belajar “Coding” Tingkatkan Daya Analisis

- Editor

Selasa, 1 Maret 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pendidikan bahasa pemrograman komputer sejak dini bermanfaat untuk meningkatkan kemampuan logika yang secara alami dimiliki oleh manusia. Selain itu, kematangan cara berpikir juga akan meningkat sehingga anak akan mudah menyelesaikan permasalahan dalam keseharian mereka.

Kepala Sekolah Clevio Coder Camp Fransiska Oetami mengatakan, idealnya anak diperkenalkan bahasa pemrograman (computer coding) sedini mungkin begitu mereka bisa membaca dan menulis. Terlebih saat itu mereka sudah terbiasa menggunakan gawai.

“Anak yang berusia di bawah sepuluh tahun masih impulsif dalam mengambil keputusan karena lobus frontalis mereka belum terbentuk sempurna. Computer coding melatih anak berpikir logis sesuai konsekuensi sebab-akibat yang berdampak pada kematangan cara berpikir,” kata perempuan yang akrab disapa Siska ini, Jumat (26/2/2016).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dasar operasional computer coding, ujar Fransiska, adalah mengidentifikasi sebuah persoalan, kemudian menentukan algoritma atau urutan langkah untuk memecahkan persoalan tersebut. Dalam menganalisis pola data atau informasi, anak pun akan terbiasa menggeneralisasi prinsip tertentu guna membuat sebuah abstraksi.

Cara berpikir seperti itu, menurut Fransiska, bermanfaat saat diaplikasikan di kehidupan sosial anak, baik di lingkungan rumah maupun sekolah. Anak akan mengurangi impulsivitas dalam pengambilan keputusan serta menjadi lebih peka terhadap konsekuensi dari hubungan sebab dan akibat.

Sebagai tempat kursus pemrograman, Clevio Coder Camp rutin menggelar kelas coding melalui beberapa tahapan. Tahap pertama mengenalkan pada permainan elektronik yang melatih logika, kemudian pembuatan aplikasi sederhana, dilanjutkan membuat website untuk memajang karya mereka, dan akhirnya membuat situs toko daring untuk menjual karya mereka.

342172e7bd2a427b81bd16bedd1a6944KOMPAS/INGKI RINALDI–Puluhan bocah dampingan Komunitas Bimbel Koran di Kampung Bulak, Klender, Jakarta Timur, dan Sanggar Seni Budaya, Buaran, Minggu (31/1/2016), turut dalam pengenalan bahasa pemrograman komputer (coding). Program tersebut dikemas sedemikian rupa dengan konsep bermain untuk membuat permainan (game).

“Jenis-jenis permainan untuk mengasah logika anak kami gunakan produk dari Microsoft, Berkeley, dan MIT. Sementara untuk aplikasi programing halaman website, peserta didik kami kenalkan dengan aplikasi HTML5, CSS, dan Javascript,” kata Siska.

Terkait dihapusnya mata pelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dalam Kurikulum 2013, Fransiska berharap agar sekolah tetap memberikan fasilitas kepada siswa untuk mempelajari bahasa pemrograman.

“Selama ini, siswa cenderung diarahkan untuk menghafal. Seharusnya mereka dibiasakan berpikir logis untuk menemukan solusi dalam menyelesaikan sebuah permasalahan. Salah satu caranya adalah dengan belajar pemrograman,” ujarnya.

Tak terbatas usia
Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf mengatakan, pembelajaran bahasa pemrograman bisa dilakukan oleh berbagai kalangan usia. Selain itu, computer coding juga tidak eksklusif hanya dapat dilakukan oleh kalangan programmer.

“Computer coding dapat dipelajari oleh semua kalangan dari lintas profesi. Pemberdayaan kemampuan bahasa pemrograman juga dapat mendorong pengembangan industri kreatif,” ujarnya.(C06)

Sumber: Kompas Siang | 26 Februari 2016

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB