Bangkit dari Keterpurukan

- Editor

Kamis, 29 Maret 2018

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Meski bersifat independen dan jauh dari pertarungan politik, nasib suatu lembaga penelitian banyak ditentukan oleh pemegang kekuasaan. Keberadaan Pusat Antariksa adalah salah satunya.

Dirancang sebagai tempat peluncuran roket dengan bantuan dari Jepang, Pusat Antariksa mulai beroperasi 1965, saat terjadi peristiwa berdarah paling kelam dalam sejarah Indonesia. Maka, surutlah kegiatan pengembangan roket nasional dan Pusat Antariksa pun terbengkalai.

Tahun 1970, seperti diberitakan Kompas, Pusat Antariksa yang berlokasi di Pameungpeuk, Kabupaten Garut, Jawa Barat, dalam kondisi menyedihkan. Bangunan hancur, tiang listrik berkarat, dan kabel-kabelnya dimakan tikus.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Padahal, Pusat Antariksa sudah di jalur yang benar. Keberhasilan meluncurkan roket Gama III pada 27 Agustus 1963 membuka mata pemerintah kala itu untuk serius meneliti antariksa. Lahirlah Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan), 27 November 1963. Laman Lapan menyebutkan, Pusat Antariksa adalah konsekuensi berikutnya karena Lapan butuh peluncuran roket.

Pusat Antariksa dirancang oleh Prof Dr Hideo Itokawa. Roket pertama yang diluncurkan adalah Kartika I. Tiga roket Kappa menyusul, terakhir 17 Agustus 1965.

Bisa jadi karena pemberitaan media massa, Pusat Antariksa itu akhirnya direvitalisasi tahun 1972. Meski serba sederhana, Pusat Antariksa berkembang mendukung fungsi Lapan dalam bidang sains antariksa dan atmosfer, penginderaan jauh, serta teknologi dan kajian antariksa.

Hingga 2017, berbagai roket dan satelit diluncurkan. Bahkan, sejak 2009, ada Komurindo, suatu kompetisi tahunan rancang bangun muatan roket dan roket Electric Ducted Fan (EDF) di tingkat perguruan tinggi. Komurindo dilengkapi dengan Kombat, kompetisi untuk mengamati atmosfer dengan balon atau radio sonde, sejak 2014.

Tanggal 12 Maret-30 Mei 2018, Komurindo-Kombat 2018-2019 membuka pendaftaran dan penerimaan proposal. Dalam final 21-25 Agustus 2019, Komurindo-Kombat diuji dan diluncurkan di Pusat Antariksa. (nes)

Sumber: Kompas, 28 Maret 2018
——————-
Pusat Antariksa di Indonesia Sepi Kegiatan

Satu launcher (peluncur roket) buatan PINDAD (Perindustrian Angkatan Darat) Jumat, 22 April 1977 diserahkan kepada LAPAN, bertempat di Stasiun Peluncuran Roket Pameungpeuk, Garut, Jawa Barat. Launcher hasil swasembada dalam negeri itu, merupakan duplikat dari launcher buatan luarnegeri. Alat ini mampu mengangkut beban roket 4 ton dan dibuat tahun 1976 lalu dengan biaya Rp 15 juta. (Berita dimuat Senin, Kompas 25 April 1977 Halaman: 16)

Sumber: Kompas, 28 Maret 2018

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 0 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB